Berita Terbaru

Tiga Jendral AS Halalkan Segala Cara demi Pertahankan Hegemoni Global

Kamis, 10 Agustus 2017,

ARRAHMAHNEWS.COM, WASHINGTON – Kekuatan nyata di AS berada di tangan jenderal militer yang ditunjuk oleh Presiden Donald Trump, dan mereka semua berpandangan bahwa AS “harus mempertahankan hegemoni globalnya dengan segala cara,” kata seorang ahli kebijakan luar negeri. (Baca juga: Guyonan Putin di Forum St. Petersburg Sindir Hegemoni AS)

Menteri Pertahanan AS James Mattis, Penasehat Keamanan Nasional HR McMaster dan Kepala Staf Gedung Putih John Kelly adalah tiga jenderal pensiunan yang ditunjuk oleh Trump “membentuk sebuah triumvirate di kursi kekuasaan,” kata Profesor Dennis Etler, seorang profesor Antropologi di Cabrillo College di Aptos, California.

Ketegangan yang meningkat antara AS dan Korea Utara mengenai uji coba nuklir dan rudal Pyongyang menyoroti bahwa Washington tidak dapat mentolerir saingan nuklir di Semenanjung Korea, kata Etler.

“Sementara retorika yang berapi-api di kedua belah pihak tidak lebih dari sekedar sikap, namun tetap memberi kontribusi pada suasana yang semakin tegang dan banyak yang takut hal itu dapat menimbulkan konsekuensi yang mengerikan,” Etler mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Press TV pada hari Rabu. (Baca juga: Fidel Castro, Simbol Perlawanan terhadap Hegemoni AS atas Eksistensi Manusia)

“Tapi tampilan di balik layar menunjukkan gambar yang agak berbeda. Di sisi AS, kekuatan sesungguhnya sekarang berada dalam tiga serangkai antek militer, Mattis sebagai pimpinan Departemen Pertahanan (alias War Department), McMaster sebagai Penasihat Keamanan Nasional dan Kelly sebagai kepala staf. Ketiga jenderal pensiunan ini membentuk sebuah triumvirat di kursi kekuasaan,” ujarnya.

“Sebagai anggota kompleks industri militer dan keamanan nasional, mereka memiliki perspektif yang sama; Pertahankan hegemoni global AS dengan segala cara.”

Trump pada hari Rabu membual tentang kekuatan persenjataan nuklir AS, dengan mengatakan bahwa senjata nuklir AS “lebih kuat dari sebelumnya,” dalam sebuah peringatan baru ke Korea Utara.

Dalam serangkaian tweet, Trump mengatakan bahwa perintah pertamanya adalah memodernisasi persenjataan nuklir AS, namun dia berharap tidak akan pernah digunakan.

“Perintah pertama saya sebagai Presiden adalah untuk merenovasi dan memodernisasi persenjataan nuklir kita. Sekarang jauh lebih kuat dan lebih kuat daripada sebelumnya,” Trump menulis di Twitter dari New Jersey, di mana dia berlibur selama dua minggu. (Baca juga: AS Ingin Singkirkan Assad Karena Menentang Hegemoni Amerika)

Komentar Trump datang sehari setelah dia memperingatkan Korea Utara bahwa ancaman terhadap Amerika Serikat akan dipenuhi dengan “api dan kemarahan”.

Beberapa jam setelah Trump membuat ancaman tersebut, Korea Utara mengatakan sedang mempertimbangkan rencana untuk melakukan serangan rudal nuklir antarbenua ke daratan AS. (ARN)

Sumber: PTV

About ArrahmahNews (11745 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: