News Ticker

Suriah Tuntut AS atas Penemuan Zat Kimia Beracun Buatan AS dan Inggris di Basis ISIS

Kamis, 17 Agustus 2017,

ARRAHMAHNEWS.COM, SURIAH – Penemuan zat kimia beracun yang diproduksi oleh perusahaan AS dan Inggris di wilayah yang terbebaskan dari teroris sekali lagi mengungkapkan kemunafikan koalisi pimpinan AS, Ammar Waqqaf, seorang pakar Timur Tengah mengatakan kepada Radio Sputnik, dan menambahkan bahwa ini bukan kali pertama para jihadis terlihat menggunakan zat beracun buatan AS dan Inggris di Suriah. (Baca juga: Wamenlu Suriah: Pasok Teroris, AS dan Sekutunya Langgar Konvensi Senjata Kimia)

Kementerian Luar Negeri Suriah mengungkapkan pada hari Rabu bahwa Amerika Serikat dan Inggris mungkin terlibat dalam penyediaan zat kimia berracun CS dan CN ke ekstremis di Suriah. Ternyata, zat kimia yang ditemukan di gudang jihadis di Aleppo dan pinggiran timur Damaskus diproduksi oleh perusahaan Inggris dan Amerika.

“Senjata kimia diproduksi oleh perusahaan Federal Laboratories di AS. Zat kimia beracun diproduksi oleh Cherming Defense UK dan NonLethal Technologies (AS),” kata Wakil Menteri Luar Negeri Suriah Faisal Mekdad dalam sebuah konferensi pers di Damaskus.

Mekdad menarik perhatian pada fakta bahwa berdasarkan Pasal 5 Konvensi Larangan Senjata Kimia, penggunaan zat kimia beracun diperbolehkan hanya untuk mencegah kekacauan sipil dan dilarang digunakan dalam peperangan. Kementerian Luar Negeri Suriah menuduh koalisi pimpinan AS memberikan bantuan kepada kelompok teroris di Suriah dan memberi mereka zat kimia terlarang. (Baca juga: ‘Senjata Kimia Assad’: Catatan Panjang AS untuk Memulai Perang dengan Dalih Palsu)

Radio Sputnik yang terhubung dengan Ammar Waqqaf, pakar Timur Tengah, Pendiri dan Direktur organisasi analitis Gnosos, memintanya untuk mengomentari masalah tersebut dan berbagi pandangannya mengenai konsekuensi dari pengungkapan baru-baru ini.

“Dalam arti, ini penting karena tiba-tiba kita sekarang menyadari bahwa setidaknya kurangnya kontrol, jika tidak jelas penyebab pemberontak ini memiliki akses terhadap zat kimia beracun,” kata Waqqaf kepada Radio Sputnik.

Waqqaf menggarisbawahi bahwa pengungkapan tersebut menunjukkan kemunafikan orang-orang yang berusaha memberatkan pemerintah Suriah karena diduga menggunakan senjata kimia sambil menutup mata terhadap penggunaan zat-zat beracun oleh pemberontak Suriah yang didapat dari perusahaan Inggris dan Amerika Serikat.

“Ada banyak kejadian ketika pemberontak menggunakan gas beracun,” Waqqaf berkata, “Bahkan ada video, misalnya di Sheikh Maqsood beberapa tahun yang lalu dimana Jaish al-Islam menggunakan gas klorin. Ada awan kuning yang jelas di sana. Mereka bahkan mengakuinya dan kemudian menyangkalnya. Tapi tidak ada yang membicarakan semua ini.”

Sebagai jawaban atas pertanyaan tentang konsekuensi apa yang akan terjadi, terutama untuk London dan Washington, Waqqaf berasumsi bahwa pemerintah AS dan Inggris cenderung menutup mata terhadap episode ini dan menyimpannya di bawah karpet. (Baca juga: Rusia Miliki Informasi Siapa Pemilik Senjata Kimia di Suriah)

“Konsekuensi apa yang dimilikinya? … Tidak ada orang (di Amerika Serikat dan Inggris) yang bahkan membicarakannya. Sangat tidak mungkin mereka mengatakan sesuatu,” kata pakar Middle Eastern. Namun, jika isu tersebut diajukan di Dewan Keamanan PBB dengan banyak bukti yang diajukan, AS dan Inggris “mungkin ingin menanggapi,” Waqqaf menyoroti.

Bagaimanapun, AS dan UE sangat enggan untuk menyelidiki apapun yang dapat memberatkan pihak oposisi, kata ahli tersebut, merujuk pada insiden kimia Khan Shaikhoun dan keengganan koalisi pimpinan AS untuk benar-benar memeriksa kasus tersebut.

Mengomentari isu Leonid Slutsky, ketua majelis rendah Komite Urusan Internasional Parlemen Rusia, mengatakan kepada wartawan bahwa Damaskus memiliki hak untuk beralih ke Perserikatan Bangsa-Bangsa setelah bahan CS dan CN buatan AS dan Inggris ditemukan di daerah pinggiran Aleppo dan Damaskus.

“Suriah sekarang memiliki semua alasan dan hak untuk mengajukan bukti-bukti ke PBB atas senjata kimia produksi barat yang ditemukan di wilayah yang terbebaskan dari teroris,” tegas Slutsky.

“Informasi yang dikeluarkan oleh Kementerian Luar Negeri Suriah sekali lagi menunjukkan kemunafikan anggota koalisi pimpinan Amerika Serikat, dan membuktikan bahwa keseluruhan tujuan operasi adalah untuk menghapus rezim Presiden Bashar Assad,” anggota parlemen Rusia mengatakan kepada wartawan Sputnik. (ARN)

Sumber: Sputnik

About ArrahmahNews (12515 Articles)

Media Pencerahan Rakyat

1 Comment on Suriah Tuntut AS atas Penemuan Zat Kimia Beracun Buatan AS dan Inggris di Basis ISIS

  1. Amerika memang bajingan DUNIA. jika dia yg membuat sebuah KEJAHATAN MAHA BESAR dunia dibuat seolah tidak berdaya dan tidak mampu membongkar kasusnya karena secara otomatis terbelokir oleh kelicikan AMERIKA. Seolah2 yg membuat kejahatan maha besar adalah negara yg sudah di fitnah dg berbagai TUDUHAN agar dapat membuka ruang dan jalan untuk menyerang. dasar NEGARA DAJAL sebentar lagi musuhmu terus bertambah banyak untuk melumat habis keangkuhanmu.

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: