News Ticker

Jokowi Singgung Batas Negara di Natuna Kepada Sekjen Partai Komunis Vietnam

Rabu, 23 Agustus 2017

ARRAHMAHNEWS.COM, JAKARTA – Persoalan isu garis batas negara Indonesia dan Vietnam yang masih belum menemui kesepakatan, menjadi salah satu topik yang dibahas Presiden Joko Widodo (Jokowi) dengan Sekretaris Jenderal Partai Komunis Vietnam Nguyen Phu Trong di Istana Presiden, Jakarta, Rabu (23/8/2017).

“Betul, itu salah satu isu. Indonesia dengan Vietnam itu memiliki overlapping claim di ZEE, sekitar Laut Natuna,” ujar Retno usai kunjungan kenegaraan Sekjen Nguyen di Kompleks Istana Presiden.

Retno menegaskan, penyelesaian garis batas Indonesia dan Vietnam itu sangat penting. Kesepakatan perlu dicapai agar kedua negara bisa melaksanakan penegakan hukum di wilayah masing-masing. Penyelesaian tersebut juga penting demi menghindari kesalahpahaman di perairan.

Dengan begitu, insiden lapangan yang tidak diinginkan dapat dihindari oleh petugas keamanan laut masing-masing negara. (Baca juga: Rencana Pertemuan Sekjen Partai Komunis Vietnam dengan Jokowi Bukan Terkait Ideologi)

“Kalau overlapping kan berarti grey area. Jadi kalau ada kapalnya mereka atau kita masuk, tidak tertutup kemungkinan akan terjadi missunderstanding. Oleh karena itu, kalau bisa sepakat mengenai batasannya, akan lebih mudah menjalankan penegakan hukum,” ujar Retno.

Retno melanjutkan, pembicaraan Presiden Jokowi dengan Sekjen Nguyen Phu Trong soal garis batas itu memang tidak akan langsung menyelesaikan persoalan.

Pasalnya, hal itu terkait dengan bagaimana menetapkan wilayah kedaulatan berdasarkan pengukuran teknis yang diterima kedua negara.

Meski demikian, disinggungnya topik itu dalam pertemuan Jokowi dan Nguyen diyakini akan membawa persoalan tersebut ke arah yang lebih terang.(ARN)

Sumber: kompas

Iklan
  • Akun Facebook Niluh Djelantik
  • Harimau Jokowi Somasi Fadli Zon
  • Cuitan Andi Arief
  • HTI Ormas Antek Asing
  • Eko Kuntadhi 'Semprot' CEO Bukalapak 'Tak Punya Etika'

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: