News Ticker

Raja Bahrain Serukan Diakhirinya Boikot Arab Terhadap Israel

Senin, 18 September 2017

ARRAHMAHNEWS.COM, BAHRAIN – Raja Bahrain Hamad bin Isa Al Khalifah telah menyerukan diakhirinya boikot Arab terhadap Israel, beberapa hari setelah Perdana Menteri Israel mengatakan bahwa hubungan dengan dunia Arab lebih baik daripada waktu sebelum-sebelumnya.

Menurut media Israel, King Hamad membuat pernyataan tersebut di sebuah acara yang diselenggarakan oleh kelompok pro-Israel Simon Wiesenthal Center di Los Angeles, menyerukan agar hubungan diplomatik dibentuk dengan rezim Israel.

Raja Hamad juga mengatakan kepada direktur Simon Wiesenthal Centre Rabbi Abraham Cooper bahwa warga Bahrain bebas untuk mengunjungi Israel sesuka mereka. Sikapnya terhadap Israel disambut oleh direktur pusat Israel yang memuji raja tersebut sebagai “terdepan dan cerdas.”

“Jika saya harus memprediksi, saya akan memberitahu Anda bahwa hubungan dunia Arab dengan negara Israel akan berubah secara dramatis … Ini adalah makan malam yang diselenggarakan oleh sebuah organisasi Yahudi yang tidak akan dikatakan siapa pun, tidak juga pro- Israel,” tambah Cooper.

Cooper dan rekannya Marvin Hier bertemu dengan King Hamed di pusat dan membahas pembukaan sebuah museum toleransi beragama di ibukota Bahrain, Manama menjelang akhir tahun.

Perubahan sikap tersebut muncul beberapa minggu setelah Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menggambarkan hubungan dengan dunia Arab lebih baik daripada waktu lainnya.

“Apa yang terjadi sekarang dengan negara-negara blok Arab belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah kita – bahkan ketika kita menandatangani kesepakatan,” kata Netanyahu. “Apa yang kita miliki sekarang lebih besar dari apapun selama periode lain dalam sejarah Israel.”

Pekan lalu, laporan muncul bahwa sebuah pertemuan rahasia diadakan antara pejabat kerajaan dan senior Israel terkemuka di Tel Aviv. Pada bulan Juni, bocoran email dari duta besar UEA di AS, Yousef al-Otaiba menyarankan agar Abu Dhabi menjalin hubungan rahasia dengan Yayasan Think-tank pro-Israel untuk Pertahanan Demokrasi (FDD).

Tahun lalu, sebuah video upacara untuk menandai liburan Hanukkah Yahudi yang diselenggarakan oleh Bahrain beredar di media sosial, menunjukkan pria Bahrain berpakaian kaffiyeh lokal menghadiri pesta tersebut dan berdansa dengan orang Yahudi Ortodoks. Video tersebut memicu kemarahan dari gerakan Palestina Hamas yang mendesak Bahrain untuk mengakhiri langkah menuju normalisasi hubungan dengan Israel.

Sekitar 600.000 warga Israel tinggal di lebih dari 230 pemukiman ilegal yang dibangun sejak pendudukan Palestina di wilayah Tepi Barat dan Yerusalem Timur al-Quds. Tel Aviv telah menentang seruan internasional untuk menghentikan kegiatan konstruksi di wilayah Palestina yang diduduki.

Rezim tersebut telah menuduh kelompok hak asasi manusia berkontribusi terhadap gerakan Boikot, Divestasi, dan Sanksi Anti-Israel di seluruh dunia. BDS dimulai pada tahun 2005 oleh lebih dari 170 organisasi Palestina yang mendorong “berbagai bentuk pemboikotan terhadap Israel sampai memenuhi kewajibannya berdasarkan hukum internasional.”

Boikot terhadap Israel diadopsi oleh Liga Arab dan negara-negara anggotanya dan melarang semua hubungan antara negara-negara Arab dan Israel.

Ribuan relawan di seluruh dunia telah bergabung dengan BDS untuk membantu mempromosikan Palestina untuk mengakhiri pendudukan dan penindasan Israel. Itu termasuk serikat pekerja internasional, LSM, inisiatif, akademisi dan masyarakat bisnis, serikat pekerja, dan tokoh budaya.

Tahun lalu, rezim tersebut mengalokasikan $ 32 juta untuk melawan pergerakan profil tinggi tersebut. Kini juga melarang siapa pun yang mendukung BDS memasuki wilayah yang diduduki Israel. [ARN]

About ArrahmahNews (16668 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

1 Trackback / Pingback

  1. Warga Palestina Usir Delegasi Bahrain dari Masjid Al-Aqsha – ArrahmahNews

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: