Berita Terbaru

Satu Tahun Serangan Paling Mematikan Saudi ke Aula Pemakaman

#PerangYaman

Minggu, 8 Oktober 2017

ARRAHMAHNEWS.COM, YAMAN – Orang-orang Yaman mengadakan berjemur bersama di ibukota Sana’a, untuk memperingati ulang tahun pertama pemboman sebuah upacara pemakaman yang fatal.

Serangan udara Saudi pada 8 Oktober 2016, menewaskan setidaknya 155 orang dan melukai 520 orang lainnya. Serangan itu memicu kecaman internasional dan kritik keras bahkan dari sekutu dekat Riyadh.

Saksi mata mengatakan bahwa setidaknya dua amunisi yang dijatuhkan dari udara menembus atap aula pemakaman al-Sala al-Kubra di Sana’a dan meledak beberapa menit kemudian selama upacara pemakaman ayah seorang pejabat senior Houthi.

Insiden tersebut merupakan salah satu yang paling mematikan dalam kampanye pengeboman Saudi yang dimulai pada bulan Maret 2015, dalam upaya untuk menghapuskan gerakan Houthi Ansarullah dan menginstal ulang sebuah rezim yang bersahabat dengan Riyadh.

Dalam foto yang diambil pada tanggal 13 Oktober 2016, seorang pria Yaman berdiri di depan aula pemakaman, yang dibom Saudi pada tanggal 8 Oktober di ibukota Sana’a. (Foto oleh AP)

Pada hari Sabtu, kerabat korban berkumpul di ibukota Yaman untuk mengingat pembantaian tersebut, sambil memegang foto dan lilin untuk keluarga mereka yang gugur.

Ali Abu-Mehm, seorang kerabat salah satu korban, berkata, “Kami sekarang telah keluar dengan lilin untuk mengenang para martir di Aula Besar dan mengirim pesan bahwa kami tetap teguh berjuang.”

Ibrahim Samadi, yang menderita luka-luka dalam insiden tersebut, meminta “masyarakat internasional untuk meluncurkan penyelidikan atas masalah ini, yang bertentangan dengan semua norma, hak dan hukum internasional.”

Arab Saudi awalnya menyangkal bahwa mereka berada di balik pemboman tersebut, namun beberapa hari kemudian mengaku melakukan serangan tersebut.

“Karena tidak mematuhi peraturan koalisi terkait prosedur dan penerbitan informasi yang salah, sebuah pesawat koalisi salah menargetkan lokasi tersebut, yang mengakibatkan kematian dan korban luka pada warga sipil,” tim investigasi Saudi mengatakan.

Human Rights Watch (HRW) mengecam pembantaian yang terjadi 8 Oktober sebagai kejahatan perang yang nyata.

“Setelah menyerang sekolah, pasar, rumah sakit, pesta pernikahan, dan rumah penduduk secara tidak sah, koalisi yang dipimpin Saudi sekarang telah menambahkan sebuah pemakaman ke daftar pelanggaran yang terus meningkat,” kata direktur HRW untuk Timur Tengah dan Afrika Utara, SarahWan Whitson. “AS, Inggris, dan sekutu koalisi lainnya harus mengirim pesan tegas kepada Arab Saudi bahwa mereka tidak menginginkan bagian dari kejahatan ini.”

Arab Saudi telah menghabiskan miliaran dolar untuk perangnya di Yaman dan meminta kerja sama lusinan negara dan juga negara-negara Barat.

Serangan bersenjata yang terus berlanjut, yang disertai oleh blokade angkatan laut dan udara di Yaman, sejauh ini telah menewaskan lebih dari 12.000 orang dan menyebabkan krisis kemanusiaan dan wabah kolera.

Awal pekan ini, PBB memasukkan Arab Saudi ke dalam daftar hitam atas pembunuhan 683 anak di Yaman dan menyerang puluhan sekolah dan rumah sakit di tahun 2016. [ARN]

About ArrahmahNews (11725 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: