News Ticker

ISIS, Al Qaeda Adalah ‘Pemenang Terbesar’ dalam Agresi Saudi di Yaman

Rabu, 11 Oktober 2017,

ARRAHMAHNEWS.COM, YAMAN – The Cipher Brief: Bagaimana status pertempuran antara pasukan Houthi dan pasukan pemerintah yang setia kepada presiden Yaman Abdr Rabbuh Mansour Hadi?

Nasser Arrabyee: Pasukan menyerang dari Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA) masih berperang dengan Houthi yang selaras dengan mantan Presiden Yaman Ali Abdullah Saleh di lebih dari 40 medan perang di Yaman dan di selatan Arab Saudi di kota-kota seperti Najran, Jizan, dan Asir.

Baca: Tentara Saudi Gunakan Cara-cara ISIS Hancurkan Masjid dan Makam Sufi di Yaman; VIDEO

Boneka Saudi (Presiden Yaman Abdr Rabbuh Mansour Hadi) tidak memiliki tentara atau suku yang berjuang dengannya. Secara nominal, dia memiliki dua faksi yang bertarung di lapangan namun mereka tidak berada di bawah kendalinya. Yang pertama berada di bawah kendali Arab Saudi, dan yang kedua berada di bawah UAE. Mereka yang berada di bawah Arab Saudi adalah Ikhwanul Muslim, dan pejuang Al Qaeda dan ISIS dengan pemimpin mereka yang sebagian besar berbasis di Riyadh. Dan mereka yang berada di bawah UEA adalah Salafi Wahabi (kelompok radikal).

Pasukan Saudi dan UEA ini belum membuat kemajuan yang konkret meski dengan kampanye udara yang telah terjadi selama tiga tahun terakhir dan juga perbedaan militer yang besar antara mereka dan pihak Yaman yang bertempur dengan senjata lama dan menghadapi situasi blokade yang ketat.

TCB: Apakah Iran menyediakan senjata ke Houthi? Apakah tentara Iran berperang bersamaan dengan pendukung Houthi?

Arrabyee: Keterlibatan Iran di Yaman adalah kebohongan besar Saudi, dan ini merupakan wacana berlebihan dari Amerika.

Ya, Iran telah menang dalam tiga tahun terakhir. Iran adalah pemenang kedua terbesar dari agresi Saudi yang didukung AS di Yaman setelah Al Qaeda dan ISIS. Namun, Tidak ada senjata Iran yang masuk ke Yaman dan tidak ada satu tentara Iran yang bertempur disini.

Baca: Gambar: ISIS Siapkan Serangan Besar-besaran di Yaman

Tapi tentu saja Iran mendapatkan keuntungan dari situasi tersebut, mendapat manfaat dari kebodohan Saudi dan mengeksploitasi semua situasi demi kebaikannya, yang telah memicu sentimen anti-Amerika yang meningkat di Yaman dan seluruh wilayah. Namun, media Iran dan dukungan politik untuk Yaman tidak bisa dipungkiri.

Dengan lebih banyak rudal balistik Yaman ditembakkan ke Arab Saudi, yang baru-baru ini ke fasilitas minyak Yanbu di sebelah barat Al Madina, Saudi menuduh Iran berada di belakang rudal tersebut. Bulan lalu, pemimpin tertinggi Houthi mengancam akan meluncurkan rudal balistik jarak jauh ke Abu Dhabi, ibu kota UEA, mitra utama koalisi Saudi untuk melakukan agresi di Yaman.

TCB: Bagaimana Anda menggambarkan krisis kemanusiaan di lapangan?

Arrabyee: Ini adalah malapetaka yang belum pernah ada sebelumnya. Ironisnya, ini adalah malapetaka buatan Saudi yang mengeluarkan biaya, dan masih menghabiskan biaya, ratusan miliar dolar di negara termiskin di dunia.

Yaman diganggu oleh kelaparan buatan Saudi dan kolera buatan Saudi. Dengan menghancurkan fasilitas makanan dan air bersih, orang-orang Saudi telah membuat wabah kolera terburuk di dunia. Epidemi tersebut menewaskan sekitar 3.000 orang dari bulan April lalu dan yang terinfeksi 700.000 orang, dengan 7.000 orang baru menjadi sakit setiap hari, terutama anak-anak. Lebih dari dua juta anak kekurangan gizi dengan satu anak meninggal setiap lima menit.

Baca: Aktivis: Wabah Kolera adalah Hasil Langsung Agresi Saudi ke Yaman

Sekitar 20 juta orang Yaman mengalami kelaparan oleh blokade Saudi yang didukung A.S. Ini bukan hanya tentang bom yang membunuh sebanyak mungkin di rumah, sekolah, rumah sakit, pasar, pernikahan, dan pemakaman, tapi juga tentang penggunaan makanan, obat-obatan, dan bahan bakar sebagai senjata untuk membunuh lebih banyak manusia Yaman.

Selama tiga tahun, agresi Saudi yang didukung AS telah menggunakan semua cara kotor untuk memblokir bangsa Yaman yang kelaparan sampai mati atau tunduk. Tapi mereka gagal dan mereka tidak akan pernah berhasil.

TCB: Apakah al Qaeda di Jazirah Arab memanfaatkan perang untuk mendapatkan wilayah dan menjadi lebih menonjol di Yaman?

Arrabyee: Al Qaeda dan ISIS adalah pemenang terbesar agresi Saudi yang didukung AS di Yaman.

Setiap orang yang berjuang dengan Arab Saudi dan UEA di Yaman adalah al Qaeda, ISIS, Salafi atau anggota Ikhwanul Muslimin. Arab Saudi menyebut kelompok ini “perlawanan atau tentara nasional” untuk mengelabui orang Amerika. Orang-orang Saudi memberi mereka gaji, senjata, dan semua yang mereka butuhkan untuk melawan aliansi Houthi-Saleh. (ARN)

Sumber: thecipherbrief

About ArrahmahNews (12571 Articles)

Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: