Berita Terbaru

Rusia Desak AS Jelaskan Mengapa Militan Beroperasi Dekat Pasukannya di Suriah?

Kamis, 12 Oktober 2017

ARRAHMAHNEWS.COM, MOSKOW – Kementerian Pertahanan Rusia menyatakan sekitar 300 teroris ISIS menyusup ke zona yang dikendalikan AS di wilayah al-Tanf Suriah.

Rusia juga mendesak “pihak AS untuk menjelaskan kebutaan selektif mengenai militan” yang beroperasi di dekat pasukan AS di Suriah.

Juru bicara kementerian tersebut mengatakan bahwa 300 teroris ISIS berusaha memblokir jalan strategis yang menghubungkan Damaskus dan Deir ez-Zor, yang digunakan untuk memberikan bantuan kemanusiaan kepada warga sipil dan persediaan untuk Tentara Suriah.

AS Bertanggung Jawab atas Sabotase Proses Perdamaian di Suriah

Mayjen Igor Konashenkov mengatakan bahwa gencatan senjata di selatan zona de-eskalasi dapat dirusak setelah relokasi 600 militan dan dua konvoi bantuan medis ke daerah tersebut.

“Dengan mempertimbangkan bala bantuan yang signifikan dalam hal tenaga kerja, obat-obatan dan makanan, dengan persetujuan AS secara diam-diam, seseorang tidak perlu menjadi ahli untuk meramalkan upaya untuk menggagalkan gencatan senjata di zona de-eskalasi selatan,” katanya.

Menurut juru bicara tersebut, pada 2-3 Oktober 600 militan, yang sebelumnya berada di kamp pengungsi Rukban, yang berada di zona al-Tanf yang dikendalikan oleh Amerika, menuju ke barat, dan setelah menempuh sekitar 300 kilometer memasuki selatan zona de-eskalasi melalui titik kontrol Daraa, perbatasan Suriah-Yordania.

“Secara kebetulan dan hampir bersamaan, dua konvoi [30 dan 60 metrik ton] membawa obat-obatan dan produk untuk penduduk lokal memasuki zona de-eskalasi ini … Semua bantuan kemanusiaan yang tiba, dibongkar dan berada di bawah kendali militan yang berasal dari al-Tanf. Pada saat yang sama, menurut informasi yang ada, permukiman ini berada di bawah kendali sel tidur ‘Jabhat al-Nusra’,” katanya.

Konashenkov mengatakan bahwa 600 militan yang tiba dari zona yang dikendalikan AS di al-Tanf dikirim untuk merebut obat-obatan dan makanan ini.

Juru bicara tersebut menggarisbawahi bahwa AS bertanggung jawab atas sabotase proses perdamaian di Suriah.

Tindakan AS di Suriah Terlihat Seperti Upaya untuk Memecah Negara

Pada gilirannya, Direktur Departemen Luar Negeri Rusia Georgiy Borisenko mengatakan kepada Sputnik bahwa tindakan AS dekat markas al-Tanf di Suriah mengingatkan pada upaya untuk membagi negara yang dilanda perang tersebut:

“Tentu saja, kami memiliki banyak pertanyaan tentang apa yang dilakukan Amerika di Suriah. Tidak seperti pasukan Rusia, mereka ada dalam pelanggaran hukum internasional,” kata Borisenko dalam sebuah wawancara eksklusif.

“Mereka bahkan menetapkan zona tertentu, misalnya di daerah al-Tanf, di mana mereka menolak untuk membiarkan kekuatan pemerintah yang sah. Sebenarnya, ini mengingatkan pada upaya untuk membagi negara, dan membagi Suriah untuk menciptakan badan pemerintahan yang dikendalikan oleh Amerika Serikat dan sekutunya di bagian tertentu [Suriah],” diplomat Rusia itu menekankan.

Dia ingat bahwa Kementerian Pertahanan Rusia, “berdasarkan data obyektif yang ada, menarik perhatian pada kenyataan bahwa sebenarnya Amerika dan unit oposisi yang berorientasi pada mereka tidak memerangi militan ISIS.

“Kami terkejut dengan hal itu, kami akan memantau situasi lebih lanjut, namun kami menganggap bahwa godaan teroris selalu berbahaya dan akan berbalik melawan mereka yang memainkan permainan semacam itu,” Borisenko menegaskan.

Moskow Khawatirkan Washington Fokus pada Pengusiran Pemerintahan Assad

Menurut Borisenko, Moskow khawatir atas “dukungan yang diberikan AS kepada pasukan yang menentang pemerintah sah Suriah.”

“Sejak 2014, kami telah melihat serangan fiktif militer AS terhadap teroris, sesuatu yang menunjukkan bahwa AS lebih peduli untuk menggulingkan pemerintah Suriah daripada memerangi ISIS,” katanya.

Borisenko menambahkan bahwa saat ini, “AS tampaknya terus berusaha untuk melaksanakan tugas ini, yang ditetapkan oleh [mantan Presiden AS] Barack Obama.” [ARN]

About ArrahmahNews (11819 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

1 Comment on Rusia Desak AS Jelaskan Mengapa Militan Beroperasi Dekat Pasukannya di Suriah?

  1. bantaiwahabi // Okt 13, 2017 pukul 9:46 am // Balas

    Diplomasi Putin kelamaan.
    KIM seharusnya segera luncurkan icbm ke amerikiye.
    Dijamin ceritanya akan berbeda.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: