News Ticker

PM Irak Bantah Rencanakan Serangan ke Pasukan Peshmerga Kurdi

Jum’at, 13 Oktober 2017

ARRAHMAHNEWS.COM, BAGHDAD – Perdana Menteri Irak Haider al-Abadi membantah rencana serangan terhadap posisi pasukan Peshmerga Kurdi di tengah ketegangan yang terus berlanjut antara pemerintah pusat di Baghdad dan pihak berwenang di wilayah Kurdistan Irak.

“Kami tidak akan menggunakan tentara kami untuk memerangi rakyat kami atau untuk berperang melawan warga Kurdi atau orang lain,” kata Abadi dalam siaran pers televisi yang disiarkan di jaringan televisi al-Iraqiya pada hari Kamis.

Dia menambahkan, “Tugas kita adalah menjaga persatuan negara kita, menerapkan konstitusi, dan melindungi warga negara dan kekuatan nasional.”

Ucapan tersebut muncul dari seorang pejabat militer Kurdi yang tidak disebutkan namanya, yang mengatakan bahwa pasukan Peshmerga telah menutup dua jalan utama yang menghubungkan kota-kota Kurdi di Erbil dan Dohuk dengan kota Mosul, Irak utara, yang terletak sekitar 400 kilometer utara ibukota Baghdad, selama beberapa jam.

“Penutupan tersebut didorong oleh kekhawatiran akan kemungkinan serangan oleh pasukan Irak di wilayah yang disengketakan tersebut,” yang dipegang oleh pasukan Kurdi di luar wilayah Kurdi, pejabat tersebut menambahkan.

Otoritas Kurdi mengatakan pada hari Rabu bahwa mereka takut tentara Irak dan pejuang pro-pemerintah dari Unit Mobilisasi Populer, yang biasa dikenal dengan nama Hashd al-Sha’abi, bersiap untuk melancarkan serangan ke wilayah semi otonomi.

“Kami menerima pesan berbahaya bahwa pasukan Hashd al-Sha’abi dan polisi federal sedang mempersiapkan sebuah serangan besar dari barat daya Kirkuk dan utara Mosul melawan Kurdistan,” kata Dewan Keamanan Daerah Kurdistan (KRG).

Sumber keamanan Irak mengatakan pada hari Kamis bahwa anggota-anggota dari Layanan Terorisme (CTS) dan pasukan elit yang melakukan serangan cepat dari Kementerian Dalam Negeri telah menempatkan lebih banyak tentara di dekat posisi Peshmerga di sekitar desa Rashad, yang terletak sekitar 65 kilometer barat daya Kirkuk.

Komando Operasi Gabungan Irak (JOC) kurang memperhatikan ketakutan, dan mengungkapkan keyakinan bahwa dialog akan menyelesaikan masalah ini.

“Misi kami jelas: kami melawan satu musuh, ISIS,” kata juru bicara JOC, Brigadir Jenderal Yahya Rasool, dan menambahkan, “Yang diinginkan orang Irak … adalah membebaskan negara kita dan mengalahkan kelompok teroris tersebut. Kami tidak melupakan peran yang dimainkan oleh Peshmerga.”

Rasool lebih jauh mencatat bahwa pasukan pemerintah Irak sebelumnya telah beroperasi di dekat jalur Peshmerga di dekat kota utara Tal Afar.

Kurdi harus mengembalikan persatuan Irak sebelum ada negosiasi

Sementara itu, juru bicara pemerintah Irak mengatakan Baghdad memiliki serangkaian kondisi bahwa KRG harus bertemu sebelum ada pembicaraan mengenai resolusi krisis referendum yang dapat dimulai.

Referendum pemisahan wilayah otonomi Kurdistan diadakan pada tanggal 25 September meskipun ada tentangan kuat dari pemerintah pusat di Baghdad, masyarakat internasional, dan negara-negara tetangga, khususnya Turki dan Iran.

“KRG pertama-tama harus berkomitmen pada persatuan Irak. Pemerintah daerah di wilayah [Kurdistan] … harus menerima otoritas kedaulatan pemerintah federal mengenai … ekspor minyak, [dan juga] keamanan dan perlindungan perbatasan, termasuk titik masuk darat dan udara,” pejabat Irak yang tidak disebutkan namanya itu menambahkan.

Pejabat senior Irak lebih lanjut mengatakan, “Ini adalah dasar untuk dialog yang diminta oleh pemerintah daerah di wilayah ini.”

Ucapan tersebut muncul sebagai tanggapan atas tawaran untuk dialog yang dilakukan pada Rabu malam oleh pihak berwenang Kurdi. [ARN]

About ArrahmahNews (12571 Articles)

Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: