Putin: Barat Telah Mengkhianati Kepercayaan Rusia

Jum’at, 20 Oktober 2017

ARRAHMAHNEWS.COM, MOSKOW – Presiden Rusia Vladimir Putin telah mengarahkan kritik pedas kepada Barat – khususnya Amerika Serikat – dengan mengatakan bahwa mereka telah berulang kali mengkhianati kepercayaan Moskow.

Berbicara dalam sebuah diskusi dengan akademisi Barat di kota Sochi, selatan Rusia, Kamis (19/10/2017), Presiden Putin menyebutkan berbagai keluhan Moskow terhadap Barat.

Ditanya oleh akademisi yang berbasis di Jerman, tentang apa kesalahan terbesar Rusia dalam hubungannya dengan Barat, Presiden Rusia mengatakan terlalu percaya pada negara-negara Barat, yang menurutnya tidak saling membalas.

“Kesalahan terbesar kami adalah kami sangat mempercayai Anda. Anda menafsirkan kepercayaan kami sebagai kelemahan dan Anda memanfaatkannya,” kata Putin.

“Dari sisi Rusia belum pernah terjadi keterbukaan dan kepercayaan yang ditunjukkan,” kata Putin, dan menjelaskan bahwa sampai tahun 1990 an, sekitar 100 pejabat AS diberi hak untuk melakukan inspeksi mendadak terhadap fasilitas nuklir Rusia.

“Apa yang kita dapatkan sebagai balasannya: ketidakpedulian pada kepentingan nasional kita, mendukung separatisme di Kaukasus, memanipulasi DK PBB, pemboman Yugoslavia, invasi ke Irak, dan sebagainya. AS pasti telah melihat senjata nuklir dan ekonomi kita serta memutuskan untuk menyingkirkan hukum internasional,” katanya.

Mengekspor demokrasi

Negara bekas Uni Soviet dan Amerika Serikat dianggap dua negara adidaya dunia yang muncul setelah Perang Dunia Kedua. Mereka terlibat dalam serangkaian persaingan politik-strategis, ekonomi, dan militer setelah 1945 yang kemudian dikenal sebagai Perang Dingin.

Putin mengatakan bahwa negara-negara Barat dengan sendirinya memproklamirkan diri sebagai pemenang setelah berakhirnya Perang Dingin dan runtuhnya bekas Uni Soviet pada tahun 1991.

“Mereka secara terbuka mulai mencampuri urusan negara-negara berdaulat dan mengekspor demokrasi dengan cara yang sama seperti pada zaman mereka, pemimpin Soviet mencoba untuk mengekspor revolusi sosialis ke seluruh dunia,” katanya.

Kampanye anti-Rusia yang belum pernah ada sebelumnya di AS

Presiden Rusia secara khusus mengecam AS karena menjerumuskan hubungan dengan Rusia ke posisi terendah. Dia mengatakan kampanye anti-Rusia yang “belum pernah terjadi sebelumnya” sedang berlangsung di AS, mengacu pada penutupan fasilitas diplomatik Rusia dan pembatasan media Rusia di Amerika.

Departemen Luar Negeri AS mengumumkan pada awal September bahwa beberapa perimeter diplomatik Rusia, yaitu gedung konsulat di San Francisco, konsuler Rusia di New York City, dan rumah duta di Washington DC, harus ditutup.

Sebelumnya pada akhir 2016, pemerintahan mantan Presiden Barack Obama mengusir 35 diplomat Rusia karena dituduh “melakukan spionase” dan menutup dua senyawa diplomatik Rusia di New York dan Maryland karena tuduhan bahwa Moskow mencampuri pemilihan presiden AS pada November 2016.

Moskow telah membantah tuduhan tersebut dan telah berulang kali meminta perimeter diplomatik untuk dikembalikan.

Pemerintah Rusia mengatakan kepada rekannya AS bahwa Washington dapat menghadapi pembalasan jika gagal mengembalikan properti diplomatik yang telah ‘disita secara ilegal’ dari Moskow.

Selanjutnya, pihak berwenang AS telah memperkenalkan pembatasan pada media Rusia yang beroperasi di AS, membatasi siaran mereka dan menghentikan kontrak yang ada.

Dalam pidatonya pada hari Kamis, Putin mengatakan sanksi anti-Rusia terakhir yang disahkan di Kongres AS dan ditandatangani oleh Presiden Donald Trump pada bulan Agustus dimaksudkan untuk memeras Rusia dari pasar energi Eropa.

Presiden Rusia juga mendapat peringatan dari AS, dimana Trump telah menunjukkan kecenderungan secara sepihak menarik diri dari kesepakatan bilateral dan internasional.

Jika Amerika Serikat menarik diri dari perjanjian kontrol senjata – Perjanjian Nuklir Tingkat Menengah – Rusia akan merespons dengan cepat, katanya.

“Dari pihak kita, responnya akan instan, dan saya ingin memperingatkan, simetris,” kata Putin. [ARN]

About ArrahmahNews (12202 Articles)

Media Pencerahan Rakyat

1 Comment on Putin: Barat Telah Mengkhianati Kepercayaan Rusia

  1. bantaiwahabi // Okt 20, 2017 at 9:40 pm // Balas

    Semoga segera didapati timing yang pas untuk melumat babu zionis tersebut.
    Mas Putin…anda terlalu sopan pada mereka.

2 Trackbacks / Pingbacks

  1. Twitter Umumkan Pembatasan Terhadap Media Rusia RT dan Sputnik – ArrahmahNews
  2. Sumber Lokal: Teroris Al-Nushra Sembunyikan Senjata Kimia di Idlib – ArrahmahNews

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: