News Ticker

NIA: Zakir Naik Gunakan Kedok Agama Perkaya Diri dari Uang Donasi

Zakir Naik Foto Zakir Naik

Minggu, 29 Oktober 2017

NEW DELHI, ARRAHMAHNEWS.COM – Dengan kedok pengkhotbah Islam, Zakir Naik meraup sejumlah besar uang dari dalam dan luar negeri India selama bertahun-tahun yang dia samarkan atas nama “pinjaman ramah dan hadiah” serta sumbangan dari “para simpatisan”. Badan Investigasi Nasional India (NIA) menyatakan hal ini dalam salah satu tuntutan yang secara resmi diajukan ke pengadilan.

Menurut laporan the Economic Times pada Jum’at (27/10), untuk menyelidiki masalah pencucian uang yang sistematis oleh Naik, NIA mengumpulkan dan menganalisis ribuan dokumen keuangan dari 13 entitas dan 40 individu, termasuk perusahaan, LSM, perusahaan asosiasi, para direktur dan agen real estat, selain meneliti 85 rekening banknya.

Baca: Raja Salman Lindungi Zakir Naik dari Buruan Interpol India

Penyelidikan mengungkap bahwa sejumlah besar uang tunai dihasilkan oleh entitas dan individu yang terhubung dengan Naik, diinvestasikan di real estat dan perusahaan lainnya selama bertahun-tahun. Menurut NIA chargesheet, Naik memiliki 10 properti tak bergerak (tanah dan bangunan) senilai 104 crore rupee. Sumber mengatakan sebagian besar properti ini ada di Maharashtra, dan semuanya akan segera dilampirkan.

Menjelaskan modus operandi yang digunakan oleh Naik, NIA mengatakan bahwa setelah tahun 2006, ulama kontroversial itu menggabungkan berbagai dana dari Islamic Research Foundation (IRF) dan IRF Educational Trust – yang diterima dari dalam dan luar negeri India. Sumbangan tahunan rata-rata yang diterimanya adalah sekitar 6 crore Rs dan 3 crore Rs.

Baca: Diam-diam Sebarkan Islam Garis Keras, Pakistan Larang Saluran TV Zakir Naik

Namun, NIA mengatakan bahwa sebagian besar tanda terima yang dimiliki Naik untuk uang donasi tersebut bukan atas nama asli donatur, melainkan sebutan semacam “orang bijak” dll . Badan penyidik India itu juga menduga bahwa sebagian besar donasi tidak tercatat dalam catatan IRF Educational Trust. Sebagai gantinya, dipompa ke perusahaan-perusahaan Naik dengan mengatasnamakan “pinjaman ramah dan hadiah “.

“Naik secara teratur mentransfer dana dari rekening Dubai ke akun NRE (akun rupee eksternal non-residen) di India dan selanjutnya mengalihkan bagian yang lebih besar ke rekening rupee biasa Nopp (non-residen biasa), dana tersebut kemudian ditransfer ke orang tuanya, yang, pada gilirannya, memindahkan uang itu ke mitra bisnis dan anggota keluarga lainnya,” kata NIA.

Badan tersebut telah menyelidiki bahwa antara 2010 dan 2015-16, dia mentransfer sekitar Rs 49,50 crore ke beberapa rekening bank India-nya. “Transaksi berlapis ini harus dianalisis berdasarkan Undang-undang Perusahaan, 2013, I-T Act 1961, Bombay Public Trust Act 1950 dan Pencegahan Tindak Pidana Pencucian Uang tahun 2002,” kata NIA. (ARN)

 

Iklan

1 Comment on NIA: Zakir Naik Gunakan Kedok Agama Perkaya Diri dari Uang Donasi

  1. Aduh gobloknya mereka yang percaya mahluk 1 ini.
    Pake logika kek…
    Dia mobile kesana kesini butuh biaya gedhe…nah itu duit dari mana?
    Memangnya si kunyuk ini kerjanya apa?

    Supaya kalian pinteran dikit wahai orang orang bodoh !!!
    Ajaran kebencian dan kekerasan itu dimodalin oleh bos wahabi tauk !!!!
    Kamu tengok itu ustad/ustadzh KW disini yg tau tau bisa bangun ini dan itu, punya ini dan itu dalam sekejap…mikir !!!, darimana uangnya bodoh !!???, kerjanya mereka apa tolol !!!???

    Hahahahahahaaaa…makin hari, makin banyak yang tambah IDIOT.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: