News Ticker

Dokumen CIA Beberkan Persekongkolan Iran dengan Al Qaidah Buat Serang Amerika, HOAX

Jum’at, 3 November 2017

ARRAHMAHNEWS.COM, TEHERAN – Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif membantah tuduhan AS mengenai dukungan Iran pada kelompok teroris al-Qaeda, yang menggambarkan klaim tersebut sebagai upaya untuk “menutupi” kebenaran tentang peran yang dimiliki sekutu AS dalam serangan 11 September 2001.

“Sebuah catatan pendek untuk menjangkau petrodolar: berita palsu CIA & FDD mengenai dokumen persengkokolan Al-Qaeda: Iran tidak dapat mewarnai peran sekutu AS pada tragedi 9/11,” Zarif menulis di akun Twitter-nya pada hari Kamis.

BacaBukti Baru: Arab Saudi Sponsori Operasi 9/11.

Zarif memposting tweet tersebut setelah CIA merilis sebuah laporan 19 halaman dalam bahasa Arab, yang mengklaim bahwa Iran mendukung kelompok ekstremis tersebut sebelum serangan 11 September.

Dokumen tersebut merupakan bagian dari 47.000 dokumen yang baru-baru ini dirilis oleh CIA, yang mengutip pemimpin kelompok tersebut, Osama bin Laden, yang mengatakan, “Siapa pun yang ingin menyerang Amerika, Iran siap untuk mendukungnya dan membantunya dengan retorika yang jujur ​​dan jelas.”

Ini mengklaim bahwa Iran dan al-Qaeda dapat mengabaikan perbedaan mereka dan bergabung saat menghadapi Amerika Serikat.

Komisi 9/11 AS telah mengajukan tuduhan serupa, dengan mengatakan bahwa pejabat Iran bertemu dengan pemimpin al-Qaida di Sudan pada tahun 1991 atau awal 1992.

BacaKeluarga 800 Korban 9/11 Ajukan Gugatan ke Arab Saudi.

Amerika mengabaikan fakta bahwa 15 dari 19 pembajak yang terlibat dalam serangan 9/11 adalah warga negara Saudi, komisi tersebut mengajukan klaim liar lainnya, dan menuduh bahwa delapan dari pembajak yang menahan penumpang dalam penerbangan yang dibajak di bawah kendali Iran sebelum tiba di AS.

Tahun lalu, sebuah pengadilan di New York memerintahkan Iran untuk membayar ganti rugi sebesar $ 7,5 miliar kepada keluarga korban 9/11.

Siapa yang melahirkan Al Qaeda?

Mungkin, mantan Menteri Luar Negeri AS Hillary Clinton telah memberikan tanggapan yang paling jelas terhadap pertanyaan ini.

Clinton telah mengakui dalam banyak kesempatan, termasuk dalam sebuah wawancara Fox News 2010, bahwa pemerintah AS dan badan intelijennya menciptakan al-Qaeda.

BacaMengapa CIA Tak Ingin Membunuh Bin Laden?

“Mari kita ingat di sini … orang-orang yang kita perjuangkan hari ini, adalah yang kita mendanai 20 tahun yang lalu … dan kita melakukannya karena kita terkunci dalam perjuangan dengan Uni Soviet,” katanya. “Dan bagus, biarkan mereka datang dari Arab Saudi dan negara-negara lain, mengimpor idelogi wahhabi mereka agar kita bisa mengalahkan Uni Soviet,” katanya saat wawancara.

“Jadi ada argumen yang sangat kuat yaitu … itu bukan investasi yang buruk untuk melawan Uni Soviet, tapi mari kita berhati-hati dengan apa yang kita tabur … karena kita akan memanennya,” dia memperingatkan.

Laporan kongres 9/11

Peran Arab Saudi dalam serangan mematikan 11 September menjadi lebih jelas pada tahun lalu, ketika AS akhirnya memutuskan untuk mendeklasifikasi bagian dari laporan kongres 9/11 yang telah dirahasiakan selama bertahun-tahun.

Dokumen yang banyak disunting menyebutkan banyak individu, bahwa penyelidikan kongres tersebut diyakini memerlukan lebih banyak penyelidikan mengenai hubungan mereka dengan rezim Saudi, termasuk Omar al-Bayoumi, seorang agen intelijen Saudi yang diduga telah membantu dua pembajak di California.

BacaSaudi Bin Ladin Group Danai Kegiatan Kelompok Teroris Al Qaeda.

Laporan tersebut juga menarik kemungkinan hubungan antara pembajak dan Duta Besar Saudi, Pangeran Bandar bin Sultan.

Rupanya, ketika pasukan keamanan AS mengambil buku telepon Abu Zubaydah, tersangka teroris al-Qaeda pertama yang ditangkap setelah 9/11, mereka menemukan sebuah nomor yang tidak terdaftar dan dilacak ke ASPCOL Corp. di Aspen, Colorado. Penyelidikan lebih lanjut menunjukkan bahwa perusahaan tersebut “mengelola urusan kediaman Colorado” milik pangeran Saudi.

Kerajaan Saudi sebelumnya juga memperingatkan akan menarik asetnya dari AS, jika Kongres mengesahkan undang-undang JASTA yang memungkinkan keluarga korban 9/11 menuntut Arab Saudi. [ARN]

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: