TERUNGKAP! Rencana Saudi Jual Palestina Dengan Imbalan Perang Melawan Iran

Rabu, 15 November 2017,

ARRAHMAHNEWS.COM, RIYADH – Para tiran Arab Saudi sedang menjalankan sebuah rencana dengan menjual Palestina. Mereka melakukan ini untuk mendapat dukungan AS dalam perang melawan Iran.

Sebuah memo internal Saudi, yang bocor ke surat kabar Libanon, Al-Akhbar, mengungkapkan unsur utamanya. (Catatan: Keaslian memo belum dikonfirmasi, secara teori bisa jadi “palsu” oleh beberapa pihak. Namun, sejauh ini Al-Akhbar memiliki catatan bagus dalam menerbitkan dokumen asli dan saya mempercayai penilaian editornya.)

Menurut memo tersebut orang-orang Saudi siap untuk menyerah dari memperjuangkan bangsa Palestina. Mereka kehilangan kedaulatan Palestina atas Yerusalem dan tidak lagi bersikeras untuk status penuh Palestina. Sebagai gantinya mereka meminta aliansi militer AS-Saudi-Israel dalam melawan musuh bersama, Iran.

BacaFakta Saudi Budak AS, Raja Salman Sambut Strategi Trump Perangi Iran.

Negosiasi mengenai isu tersebut diadakan antara Saudi dan Zionis di bawah naungan Amerika Serikat. Netanyahu dan Trump “asisten pribadi, Kushner”, adalah orang-orang dalam negosiasi ini. Dia melakukan setidaknya tiga perjalanan ke Arab Saudi pada tahun ini, yang terakhir baru-baru ini.

Operasi Saudi pada bulan lalu, dalam melawan oposisi internal terhadap klan Salman dan juga melawan Hizbullah di Libanon, harus dilihat dalam konteks dan sebagai persiapan rencana yang lebih besar.

Pekan lalu, orang nomer satu di Palestina saat ini, Mahmoud Abbas, dipanggil ke Riyadh. Di sana dia diberi tahu untuk menerima apapun yang akan dipresentasikan sebagai rencana perdamaian AS atau mengundurkan diri. Dia didesak untuk memutus semua hubungan Palestina dengan Iran dan Hizbullah.

Sejak peringatan tersebut, yang dapat mengancam kesepakatan persatuan Palestina yang baru ditandatangani oleh Fatah dan Hamas yang didukung Iran di Jalur Gaza, media Palestina menunjukkan tingkat persatuan yang langka dalam beberapa hari terakhir dengan keluar melawan Iran.

BacaSekjen Hizbullah: Israel Harus Membayar Mahal Jika Berani Perangi Libanon.

Pada tanggal 6 November sebuah surat oleh Perdana Menteri Israel Netanyahu ke kedutaan Israel sengaja “dibocorkan”. Di dalamnya Netanyahu mendesak para diplomatnya untuk mendesak dukungan penuh rencana Saudi di Libanon, Yaman dan sekitarnya. Pada hari yang sama Trump men-tweeted: Donald J. Trump @realDonaldTrump – 3:03 PM – 6 Nov 2017, Saya sangat percaya pada Raja Salman dan Putra Mahkota Arab Saudi, mereka tahu persis apa yang mereka lakukan.. .

Penguasa tiran Arab Saudi menculik Perdana Menteri Libanon, Saad Hariri, dan mengumumkan perang terhadap negara tersebut. Tujuan dari langkah ini adalah untuk menghapus atau mengisolasi Hizbullah, yang bersekutu dengan Iran dan menentang rencana Saudi untuk Palestina.

Pada tanggal 11 November, New York Times, melaporkan “rancangan perdamaian” yang dibuat oleh AS. Surat kabar sayap kiri Libanon, Al-Akhbar, telah memperoleh salinan rencana tersebut (dalam bahasa Arab) dalam bentuk sebuah memorandum yang dikirim oleh Menteri Luar Negeri Saudi Adel Al-Jubeir kepada pangeran badut Mohammed bin Salman.

Dokumen tersebut, yang diresmikan untuk pertama kalinya, membuktikan semua yang telah bocor sejak kunjungan Presiden Trump ke Arab Saudi pada Mei lalu, dalam upaya perealisasian usaha AS untuk menandatangani sebuah perjanjian damai antara Arab Saudi dan Israel. Ini diikuti oleh informasi mengenai pertukaran kunjungan antara Riyadh dan Tel Aviv, yang terpenting adalah kunjungan Pangeran Mahkota Saudi ke entitas Zionis.

BacaPerang Israel-Hizbollah di Depan Mata.

Dokumen tersebut mengungkapkan ukuran konsesi yang ingin disampaikan Riyadh dalam konteks likuidasi isu Palestina, dan keprihatinannya untuk mendapatkan kembali unsur-unsur kekuasaan melawan Iran dan perlawanan, yang dipimpin oleh Hizbullah.

Memo Kementerian Luar Negeri Saudi dimulai dengan meletakkan perspektif strategisnya untuk menghadapi Iran dengan meningkatkan sanksi terhadap rudal balistik dan mempertimbangkan kembali kesepakatan nuklir tersebut. Kerajaan Saudi telah berjanji dalam perjanjian kemitraan strategis dengan Presiden AS Donald Trump bahwa upaya AS-Saudi adalah kunci sukses.

Kesepakatan Arab Saudi dengan Israel melibatkan risiko bagi masyarakat Muslim di Kerajaan, karena Palestina mewakili warisan spiritual, sejarah dan agama. Kerajaan tidak akan mengambil risiko ini kecuali jika merasakan pendekatan tulus Amerika Serikat terhadap Iran, yang dituduh mengacaukan Timur Tengah dengan mensponsori terorisme, kebijakan sektarian dan campur tangan dalam urusan negara lain.

Surat kabar Saudi menjelaskan isu-isu dan langkah-langkah proses menuju kesepakatan dalam lima poin:

Pertama: Saudi menuntut “keseimbangan hubungan” antara Israel dan Arab Saudi. Di tingkat militer mereka menuntut agar Israel melepaskan senjata nuklirnya atau Arab Saudi sendiri diperbolehkan memperoleh teknologi itu.

Kedua: Sebagai gantinya, Arab Saudi akan menggunakan kekuatan diplomatik dan ekonominya untuk mendorong sebuah ‘rencana perdamaian’ antara Israel, negara-negara Arab dan Palestina di sepanjang garis yang akan dilalui oleh AS. Rencana perdamaian seperti menurut memo tersebut, Saudi bersedia membuat konsesi yang luar biasa.

Kota Yerusalem tidak akan menjadi ibukota negara Palestina, namun menjadi sasaran rezim khusus internasional yang dikelola oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa.

BacaHizbullah Siap Menghadapi Perang Dengan Israel.

Hak untuk kembali bagi pengungsi Palestina, yang diusir dengan keras oleh Zionis. Para pengungsi akan diintegrasikan sebagai warga negara dari negara-negara dimana mereka tinggal. Tidak ada permintaan untuk kedaulatan penuh atas negara Palestina.

Ketiga: Setelah mencapai kesepakatan “prinsip utama solusi akhir” untuk Palestina, antara Arab Saudi dan AS (Israel), sebuah pertemuan semua menteri luar negeri akan diadakan untuk mendukungnya. Negosiasi terakhir akan menyusul.

Keempat: Dalam koordinasi dan kerjasama dengan Israel, Arab Saudi akan menggunakan kekuatan ekonominya untuk meyakinkan masyarakat Arab mengenai rencana tersebut. Intinya menegaskan “normalisasi hubungan dengan Israel, normalisasi tidak akan dapat diterima oleh publik di dunia Arab.” Rencananya demikian, pada dasarnya memaksa masyarakat Arab untuk menerimanya.

Kelima: Konflik Palestina mengalihkan perhatian dari masalah sebenarnya yang dihadapi penguasa Saudi di kawasan, yakni Iran: “Oleh karena itu, pihak Saudi dan Israel menyetujui hal berikut:

  1. Berkontribusi untuk melawan aktivitas apapun yang melayani kebijakan agresif Iran di Timur Tengah. Koalisi Arab Saudi dengan Israel harus disesuaikan dengan pendekatan Amerika yang sungguh-sungguh terhadap Iran.
  2. Meningkatkan sanksi AS dan internasional terkait rudal balistik Iran.
  3. Tingkatkan sanksi terhadap sponsor Iran atas terorisme di seluruh dunia.
  4. Pemeriksaan ulang kesepakatan (5 + 1) dalam perjanjian nuklir dengan Iran untuk memastikan penerapan istilah-istilahnya secara harfiah dan ketat.
  5. Membatasi akses Iran terhadap asetnya yang telah dibekukan dan mengeksploitasi situasi ekonomi yang menghancurkan Iran dan meningkatkan tekanan pada rezim Iran dari dalam.
  6. Kerja sama intelijen secara intensif dalam perang melawan Iran dan Hizbullah.

Memo tersebut ditandatangani oleh Adel al-Jubeir. (Tapi siapakah ‘penasihat’ yang mendiktekan kepadanya?)

BacaAtwan: Operasi Sapu Bersih Bin Salman Awal Perang Besar Timur Tengah.

Rencana perdamaian AS di Palestina adalah untuk menekan orang-orang Palestina dan Arab menjadi tuntutan Israel. Orang-orang Saudi akan setuju untuk itu, dengan kondisi kecil, jika AS dan Israel membantu mereka dalam menyingkirkan musuh mereka, Iran. Tapi itu tidak mungkin. Baik Israel maupun AS tidak akan menyetujui “keseimbangan hubungan” untuk Arab Saudi. Arab Saudi tidak memiliki semua elemen untuk menjadi negara tertinggi di Timur Tengah, selama Iran tidak bisa dikalahkan.

Iran adalah inti dari sumbu perlawanan terhadap imperialisme “barat”. Populasi Syiah dan Sunni di Timur Tengah kira-kira sama. Iran memiliki sekitar empat kali jumlah warga yang dimiliki orang Saudi. Iran jauh lebih tua dan berbudaya daripada Arab Saudi. Iran memiliki populasi berpendidikan dan kemampuan industri yang berkembang dengan baik. Iran adalah sebuah negara, bukan konglomerat kesukuan seperti semenanjung gurun Hijaz di bawah kekuasaan al-Saud. Posisi dan sumber geografisnya membuatnya tak terkalahkan.

BacaKomentator Politik: Saudi Perintahkan Hariri Mundur untuk Kacaukan Libanon.

Untuk mengalahkan Iran, orang-orang Saudi memulai perang proxy di Irak, Suriah, Yaman dan sekarang Libanon. Mereka membutuhkan tentara proxy untuk memenangkan perang ini. Orang-orang Saudi menyewa dan mengirim satu-satunya infanteri yang signifikan yang pernah mereka miliki. Gerombolan al-Qaeda dan ISIS mereka dikalahkan. Puluhan ribu dari mereka terbunuh di medan perang di Irak, Suriah dan Yaman. Meskipun kampanye mobilisasi global hampir semua kekuatan yang berpotensi telah dikalahkan oleh resistensi lokal. Baik negara pemukim kolonial maupun AS bersedia mengirim tentara mereka ke dalam pertempuran untuk supremasi Saudi.

Rencana administrasi Trump untuk mencapai perdamaian di Timur Tengah terlalu tinggi, meskipun tidak memiliki semua rincian yang diperlukan. Janji Saudi untuk mendukung rencana AS, jika pemerintah Trump bersedia melawan musuh mereka, Iran. Kedua pemimpin tersebut tidak berperasaan dan impulsif, dan kedua rencana mereka memiliki sedikit peluang untuk sukses. Mereka juga akan dikejar dan akan terus menciptakan sejumlah besar kerusakan. Entitas Zionis tidak merasakan tekanan nyata untuk berdamai. Hal ini sudah menyeret kakinya pada rencana ini dan akan mencoba menggunakannya untuk keuntungannya sendiri. (ARN)

Sumber: Moon of Alabama

About ArrahmahNews (12188 Articles)

Media Pencerahan Rakyat

1 Comment on TERUNGKAP! Rencana Saudi Jual Palestina Dengan Imbalan Perang Melawan Iran

  1. Apriadi eneste // Nov 15, 2017 at 7:49 pm // Balas

    Israel, Amerika dan Arab Saudi pengobar perang, pembunuh manusia2 TDK bersalah…smg cpt dilaknat Allah SWT dari ketumpuran ekonominya negaranya…

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: