Asia

Aljazeera: Militer Malaysia Terlibat Perang di Yaman

Selasa, 28 November 2017,

ARRAHMAHNEWS.COM, MALAYSIA – Sekelompok pensiunan perwira militer dan polisi di Malaysia telah mengecam keterlibatan negara-negara Asia Tenggara dalam kampanye militer pimpinan Arab Saudi di Yaman.

Presiden National Patriot Association (NPA) Mohamed Arshad Raji mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa (28/11/2017), bahwa berdasarkan sebuah laporan baru-baru ini oleh penyiar yang berbasis di Qatar, Al Jazeera, personil militer Malaysia telah bergabung dengan koalisi pimpinan Saudi.

BacaZakir Naik Bersembunyi di Malaysia.

“Jika laporan Al Jazeera benar, maka NPA ingin mengajukan protes terkuatnya atas partisipasi angkatan bersenjata Malaysia dalam pasukan koalisi pimpinan Saudi dan keterlibatan personil militer kita dalam konflik Timur Tengah ini,” kata Arshad.

Kembali pada bulan Januari, pakar panel PBB mengatakan bahwa perwira Malaysia termasuk di antara mereka yang bekerja di markas koalisi Riyadh, yang memperingatkan bahwa serangan yang dilakukan oleh Saudi terhadap Yaman “mungkin berarti kejahatan perang.”

Menteri Pertahanan Datuk Seri Hishammuddin Hussein mengatakan bahwa tentara Malaysia hadir di Arab Saudi bukan karena berperang melawan pejuang Yaman Houthi Ansarullah, namun untuk mendapatkan pengalaman, khususnya mengenai misi evakuasi dan bantuan bencana.

BacaMiliter Malaysia Diduga Kuat Terlibat Dalam Operasi Saudi di Yaman.

“Kepemimpinan Arab Saudi memberi angkatan bersenjata kami beberapa pelajaran,” katanya, dan menambahkan, “Saya tidak berpikir itu adalah masalah. Kebijakan kita untuk tetap berada di perbatasan Arab Saudi tidak berubah. “

Di tempat lain dalam sambutannya, Arshad menantang otoritas pemerintah Malaysia yang mengerahkan angkatan bersenjata ke luar negeri pada umumnya, dan lebih khusus lagi untuk membantu orang-orang Saudi dalam perang melawan Yaman.

“Apakah Malaysia memiliki perjanjian militer dengan Arab Saudi yang mengizinkan negara kita mengirim pasukannya ke Arab Saudi?” Tanyanya. “Juga, siapa yang membiayai keterlibatan angkatan bersenjata di Arab Saudi sejauh ini? Jika terjadi kecelakaan atau kematian yang melibatkan anggota angkatan bersenjata, siapa yang bertanggung jawab? “

Arshad lebih jauh menekankan bahwa “tidaklah bijaksana bagi angkatan bersenjata Malaysia untuk terlibat dalam konflik antara Arab Saudi dan Yaman, yang tidak perlu menempatkan personil militer kita sebagai korban bencana.”

BacaMalaysia Bantah Terlibat Latihan Militer Dengan Saudi Untuk Persiapan Invansi Suriah.

Sejak Maret 2015, Arab Saudi telah terus-menerus menyerang Yaman dalam upaya untuk menghancurkan gerakan Houthi Ansarullah dan mengembalikan kekuasaan pada rezim yang setia pada Saudi, namun kerajaan tersebut tidak mencapai tujuan keduanya.

Perang Saudi yang berlarut-larut, yang disertai bentrokan darat, angkatan laut, dan udara di Yaman, sejauh ini telah menewaskan lebih dari 12.000 orang. Lebih dari 17 juta orang Yaman juga membutuhkan makanan sebagai hasil dari perang dan blokade, yang juga menyebabkan epidemi kolera. (ARN)

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: