News Ticker

Jokowi Bersama Pemimpin Muslim Dunia Bahas Yerusalem di KTT OKI, Turki

Rabu, 13 Desember 2017

ARRAHMAHNEWS.COM, ISTANBUL – Organisasi Kerjasama Islam (OKI) mengadakan pertemuan puncak yang mendesak di Istanbul, mengangkat isu Yerusalem Al-Quds, yang dideklarasikan oleh Trump sebagai ibukota Israel. Menteri Luar Negeri Turki mendesak negara-negara Muslim untuk menanggapi dengan menekan dunia untuk pengakuan kota tersebut sebagai ibukota Palestina.

Perwakilan dari 57 anggota OKI, termasuk 30 kepala negara, menghadiri pertemuan puncak tersebut, yang dimaksudkan untuk mengkoordinasikan tanggapan terhadap keputusan AS.

“Pertama negara Palestina harus diakui oleh semua negara lain. Kita semua harus berjuang bersama untuk ini,” kata diplomat top Turki, Mevlut Cavusoglu. “Kita harus mendorong negara-negara lain untuk mengakui negara Palestina berdasarkan perbatasan tahun 1967 dengan Yerusalem Timur [al-Quds] sebagai ibukotanya.”

Presiden Iran Hassan Rouhani, Presiden Palestina Mahmud Abbas, Presiden Indonesia Joko Widodo, Raja Yordania Abdullah II dan Presiden Lebanon Michel Aoun termasuk di antara para peserta. Sementara wakil dari Arab Saudi masih belum jelas hingga kini.

Awal bulan ini, Presiden AS Donald Trump mengumumkan bahwa AS mengakui Yerusalem al-Quds sebagai “ibukota” Israel dan menugaskan Departemen Luar Negeri untuk melakukan persiapan relokasi kedutaan besar Washington dari Tel Aviv ke kota Palestina yang diduduki.

Perubahan dramatis dalam kebijakan Yerusalem al-Quds di Washington mendapat kritik tajam dari masyarakat internasional, termasuk sekutu Amerika Serikat, dan memicu demonstrasi melawan AS dan Israel di seluruh dunia.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, mengatakan sebelumnya bahwa Washington adalah “mitra untuk pertumpahan darah” dan kekerasan yang mungkin memicu di Timur Tengah, yang menekankan bahwa “perjuangan” umat Islam tidak akan berakhir sampai ada sebuah negara Palestina merdeka.

Erdogan juga menggambarkan Israel sebagai “entitas teroris,” “pembunuh anak-anak” dan rezim “penindas dan pendudukan”.

Pemimpin Turki tersebut mengatakan bahwa KTT OKI di Istanbul akan menyampaikan pesan bahwa Washington harus segera membalikkan keputusannya.

Pada hari Sabtu, Menteri Luar negeri Liga Arab mengadakan pertemuan darurat di Kairo. Pertemuan tersebut mendesak Washington untuk membatalkan keputusannya dan meminta masyarakat internasional untuk mengakui negara Palestina.

Pada malam KTT OKI, Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mengecam beberapa negara Arab atas reaksi “lemah” mereka terhadap pengakuan AS atas Yerusalem al-Quds sebagai ibukota Israel.

Cavusoglu menekankan bahwa pertemuan OKI harus sesuai dengan apa yang dia gambarkan sebagai mentalitas Washington “I am a superpower, I can do anything”.

Sumber di kepresidenan Turki mengatakan pada hari Sabtu bahwa Erdogan dan Presiden Prancis Emmanuel Macron telah berbicara di telepon mengenai kasus ini. Mereka mengatakan kedua pemimpin sepakat untuk bekerja sama untuk meyakinkan AS untuk mempertimbangkan kembali keputusannya.

Juga pada konferensi pers bersama setelah pembicaraan di Ankara pada hari Senin, Erdogan mengatakan bahwa dia dan Presiden Rusia Vladimir Putin percaya bahwa Israel terus “menyiramkan bahan bakar pada api.”

Yerusalem al-Quds berada di bawah kendali Israel. Komunitas internasional memandang genggaman rezim di bagian timur kota, yang terjadi setelah Perang Enam Hari tahun 1967, sebagai tindakan ilegal, dan mendesak perundingan untuk menentukan nasib seluruh kota dalam kesepakatan damai di masa depan. [ARN]

About ArrahmahNews (13002 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: