News Ticker

Hamas: Al-Quds akan Jadi Kuburan bagi Konspirasi atas Palestina

Minggu, 17 Desember 2017,

YERUSALEM, ARRAHMAHNEWS.COM – Kepala Politiburo (bahasa Rusia: Politicheskoye Buro, yang kemudian disingkat menjadi Politburo adalah organisasi eksekutif untuk beberapa partai politik) gerakan perlawanan Islam Palestina, Hamas, menegaskan bahwa perlawanan terhadap Israel pasti akan menjamin kemenangan akhir bagi negara Palestina, menekankan bahwa Yerusalem al-Quds yang diduduki Israel akan menjadi “kuburan bagi konspirasi” atas Palestina.

“Meski para syuhada masa kini kita berbeda dari masa lalu, tapi pertempuran kita sekarang tidak berbeda dari sebelumnya. Hari ini, kita pasti akan menunjukkan perlawanan (di hadapan Israel), “kata Ismail Haniyeh pada hari Sabtu.

Baca: Ivanka atau Yerusalem, Mana Magnet yang Mampu Mengumpulkan Penguasa Arab?

Ia menyatakan bahwa Ibrahim Abu Thuraya dan tiga orang Palestina lainnya, yang ditembak mati pada hari Jumat oleh tentara Israel selama demonstrasi menentang pengakuan Presiden AS Donald Trump terhadap Yerusalem al-Quds sebagai ibukota Israel, membuktikan ke seluruh dunia bahwa “rakyat Palestina tidak akan pernah mau berkompromi atas hak dan kapitasinya. “

Haniyeh menambahkan, “Tidak ada yang bisa membantah fakta bahwa al-Quds milik orang-orang Palestina. Kita sangat percaya pada kemenangan terakhir kita melalui bantuan Tuhan, dan tidak akan mundur sedikit pun dari hak atas seluruh al-Quds.”

Baca: Brigade Quds Aleppo Serukan Intifada Ketiga: VIDEO

Sementara itu, seorang pejabat senior gerakan perlawanan Hizbullah Lebanon mengatakan bahwa kelompoknya akan berusaha sekuat mungkin untuk mendukung perlawanan anti-Israel di Palestina terlepas dari sikap AS dan Saudi mengenai masalah ini.

“Rezim Zionis [Israel] takut pada gerakan perlawanan Lebanon dan Palestina serta anak-anak yang melempari batu di Palestina. Tidak takut pada orang Saudi yang menghabiskan miliaran dolar untuk meningkatkan kekuatan militer mereka, tapi tidak menimbulkan ancaman bagi Israel, “kata Wakil Ketua Dewan Eksekutif Hizbullah Sheikh Nabil Qaouq.

“Upaya Arab Saudi untuk menormalkan hubungan dengan Israel lebih memalukan daripada keputusan Trump terhadap al-Quds,” tambahnya.

Baca: Hamas Umumkan Dimulainya Intifadah ke-3

Pada tanggal 6 Desember, Trump mengumumkan keputusannya untuk mengakui Yerusalem al-Quds sebagai ibu kota Israel dan memindahkan kedutaan AS di tanah yang diduduki dari Tel Aviv ke Yerusalem al-Quds.

Perubahan dramatis dalam kebijakan Washington terhadap kota tersebut memicu demonstrasi di wilayah pendudukan Palestina, Iran, Turki, Mesir, Yordania, Tunisia, Aljazair, Irak, Maroko dan negara-negara Muslim lainnya. (ARN)

About ArrahmahNews (15406 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

2 Comments on Hamas: Al-Quds akan Jadi Kuburan bagi Konspirasi atas Palestina

  1. Arab Saudi jongos israeL laknatullah ….paham Wahabi paham setan isis.

  2. Kedua belah pihak saling klaim, konflik yg tdk berkesudahan mungkin akan berakhir damai hny dg proses perang besar2an.

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: