News Ticker

Strategi Nuklir Trump untuk ‘Halangi’ Rusia

Minggu, 14 Januari 2018

ARRAHMAHNEWS.COM, WASHINGTON – Administrasi Presiden AS Donald Trump bermaksud untuk mengembangkan senjata nuklir baru yang katanya akan memudahkan untuk mencegah ancaman Rusia terhadap sekutu Eropanya, yang selanjutnya mengklaim bahwa hal itu bertujuan untuk memperkecil konflik nuklir.

Proposal yang belum ditandatangani oleh Trump, dijelaskan dalam sebuah dokumen kebijakan – yang secara resmi dikenal sebagai “review postur nuklir” – yang menempatkan AS “dalam posisi nuklir yang secara umum lebih agresif,” The Associated Press melaporkan pada hari Sabtu.

Menurut laporan doktrin nuklir Trump diperkirakan akan diluncurkan pada awal Februari, diikuti oleh kebijakan terkait peran dan pengembangan pertahanan AS melawan rudal balistik.

Ini akan menjadi “tinjauan pertama dari jenisnya sejak 2010 dan merupakan salah satu dari beberapa penelitian mengenai strategi keamanan yang dilakukan sejak Trump menjabat,” tambah laporan tersebut.

Dalam banyak hal, ini menegaskan kembali kebijakan nuklir presiden sebelumnya Barack Obama, termasuk janjinya untuk mengganti semua elemen utama persenjataan nuklir AS dengan persenjataan baru dan modern selama dua dekade berikutnya.

Namun, laporan tersebut mencatat bahwa doktrin Trump berbeda dari pendekatan Obama dengan tujuan untuk mengakhiri upayanya mengurangi peran senjata nuklir dalam kebijakan militer AS.

Menurut doktrin Trump, Washington akan mematuhi kesepakatan kontrol senjata yang ada saat mengungkapkan keraguan tentang prospek kesepakatan baru tersebut.

Seperti Obama, laporan tersebut menambahkan, Trump akan mempertimbangkan penggunaan senjata nuklir hanya dalam “keadaan ekstrem,” sambil mempertahankan “tingkat ambiguitas tentang apa artinya itu.”

Selain itu, Trump menganggap senjata semacam itu memiliki peran jera yang lebih, sebagaimana tercermin dalam rencana untuk mengembangkan kemampuan baru untuk melawan Rusia di Eropa.

Penulis doktrin nuklir Trump, menurut laporan tersebut, “berpendapat bahwa menambahkan kemampuan nuklir baru AS untuk mencegah Rusia di Eropa, akan mengurangi risiko perang.”

Mereka khawatir bahwa pesawat perang berkemampuan nuklir yang saat ini merupakan satu-satunya kekuatan nuklir Eropa untuk melawan Rusia telah menjadi kurang kredibel, sebagian karena potensi kerentanannya terhadap pertahanan udara Rusia, sehingga fokus pada penambahan nuklir AS.

“Ini tidak dimaksudkan untuk memungkinkan ‘perang nuklir,'” demikian draf dokumen tersebut seperti dikutip dalam laporan tersebut.

Sebaliknya, tujuannya adalah untuk membuat konflik nuklir lebih kecil kemungkinannya dengan memastikan bahwa “calon lawan” tidak melihat kemungkinan keuntungan dalam meningkatkan konflik konvensional ke tingkat nuklir.

Laporan tersebut kemudian mengutip otoritas Pentagon karena menggambarkan dokumen tersebut sebagai “pra-keputusan” dan tidak lengkap, yang belum ditinjau dan disetujui oleh Trump.

Dokumen-dokumen tersebut menunjuk ke Rusia dan China, sebagai masalah kebijakan nuklir yang menuntut pendekatan yang lebih keras.

Pandangan pemerintah adalah bahwa kebijakan dan tindakan Rusia penuh dengan potensi salah perhitungan yang mengarah pada eskalasi konflik yang tidak terkendali di Eropa.

Ini secara khusus menunjuk pada sebuah doktrin Rusia yang dikenal sebagai “meningkat menjadi eskalasi,” di mana Moskow akan menggunakan atau mengancam akan menggunakan senjata nuklir dengan hasil lebih kecil dalam konflik konvensional dan terbatas di Eropa dengan keyakinan bahwa hal itu akan memaksa AS dan NATO mundur.

Administrasi Trump mengajukan solusi dua langkah.

Pertama, ia akan memodifikasi “sejumlah kecil” rudal balistik jarak jauh yang dibawa oleh kapal selam strategis Trident agar sesuai dengan hulu ledak nuklir yang lebih kecil.

Kedua, “dalam jangka panjang,” akan mengembangkan rudal jelajah berhulu ledak nuklir – membangun kembali senjata yang ada selama Perang Dingin namun dipensiunkan pada tahun 2011 oleh pemerintahan Obama.

Bersama-sama, langkah-langkah ini dimaksudkan untuk lebih jauh menghalangi “agresi regional,” yang berarti “memberi jeda lebih besar kepada Rusia dalam menggunakan serangan nuklir terbatas,” menurut laporan tersebut.

Minat terhadap kondisi dan peran senjata nuklir AS telah meningkat saat Korea Utara mengembangkan persenjataan nuklirnya sendiri yang ditujukan untuk AS

Administrasi Trump menganggap ancaman Korea Utara, bersamaan dengan apa yang dilihatnya sebagai retorika nuklir provokatif Rusia, sebagai “bukti bahwa kondisi keamanan tidak lagi mendukung gagasan bahwa AS dapat mengandalkan lebih sedikit senjata nuklir atau membatasi peran mereka dalam pertahanan nasional,” Tambah laporan tersebut. [ARN]

About ArrahmahNews (12992 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

2 Comments on Strategi Nuklir Trump untuk ‘Halangi’ Rusia

  1. justru perang nuklir akan di picu setan as . siapa yg memulai as dan israel setan teroris berbentuk negara apalagi yg stau negara ilegal israeL

  2. YANG JELAS DAJJAL AS INGIN SEMUA NEGARA TUNDUK SAMA DIA DAN KRONI STANNYA ( ISRAEL LAKNATULLAH , SRIGALA NATO DAN KRONI/SAPI PERAHANNYA : SAUDI WAHABI SESAT DABN KRONI ARAB SETANNYA. )

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: