NewsTicker

Menhan AS: Tak Ada Bukti Pemerintah Suriah Gunakan Senjata Kimia

Sabtu, 03 Februari 2018

WASHINGTON DC, ARRAHMAHNEWS.COM – Menteri Pertahanan AS, James Mattis, mengatakan bahwa Amerika Serikat tidak memiliki bukti untuk mengkonfirmasi laporan bahwa pemerintah Suriah telah menggunakan zat kimia sarin terhadap warga sipilnya.

Mattis mengumumkan hal tersebut pada hari Jumat (02/02), dengan mengatakan bahwa Washington “prihatin” tentang penggunaan sarin di Suriah namun tidak dapat mengkonfirmasi laporan dari LSM dan kelompok militan mengenai masalah tersebut.

Baca: Rusia Veto Resolusi Busuk Rancangan AS Terkait Serangan Kimia di Suriah

“Kami bahkan lebih khawatir tentang kemungkinan penggunaan sarin … Saya tidak memiliki bukti, apa yang saya katakan adalah, bahwa kelompok lain di lapangan … telah mengatakan bahwa sarin telah digunakan, jadi kami mencari bukti ,” kata kepala Pentagon itu.

Sarin adalah zat beracun yang tidak berwarna dan tidak berasa yang dapat menyebabkan kegagalan pernafasan dan menyebabkan kematian.

Dengan menuduh pemerintah Presiden Suriah Bashar al-Assad menggunakan senjata kimia terhadap warga sipil, AS meluncurkan beberapa lusin rudal jelajah Tomahawk ke sebuah pangkalan udara Suriah pada April lalu setelah serangan gas sarin terhadap Khan Shaykhun di Provinsi Idlib setidaknya menewaskan 80 orang.

Baca: Dubes Suriah Tegaskan Tuduhan Negaranya Miliki Senjata Kimia adalah Rekayasa

“Kami terbuka dan kalian semua telah melihat bagaimana kami bereaksi terhadap hal itu, jadi mereka gegabah jika kembali melanggar konvensi (senjata) kimia,” ujar Mattis menambahkan.

Mattis membuat pernyataan tersebut setelah pejabat senior AS mengklaim bahwa Presiden Donald Trump akan melancarkan tindakan militer jika diperlukan melawan pemerintah Suriah yang mereka katakan mungkin akan mengembangkan jenis senjata kimia baru.

Pejabat tersebut, yang berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan bahwa angkatan bersenjata Suriah “mengembangkan” senjata kimia mereka dan terus memanfaatkannya sesekali dalam jumlah yang lebih kecil sejak April lalu.

pernyataan ini dikeluarkan meski pemerintah Suriah telah dengan keras menolak menggunakan atau bahkan memiliki senjata kimia sejak kepatuhan negara terhadap Konvensi Senjata Kimia disertifikasi oleh pengamat internasional pada tahun 2013. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: