News Ticker

Ketum PBNU Yakin Ada Pihak yang Danai Aktivitas The Family MCA

Kamis, 1 Maret 2018

ARRAHMAHNEWS.COM, JAKARTA – Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Said Aqil Siradj meyakini ada pihak yang mengkoordinasi dan mendanai aktivitas The Family Muslim Cyber Army (MCA). Ia meminta polisi bisa mengusut tuntas kasus penyebar fitnah dan berita hoaks.

“Pasti ada yang mendanai, pasti ada yang mengkoordinir. Ya polisi harus bisa mengorek secara tuntas ini,” kata dia, usai menghadiri malam istighasah di kantor DPP Partai Golkar, Jakarta, Rabu (28/2) malam.

Karenanya Said Aqil mengingatkan agar polisi bisa tuntas mengusut kasus tersebut hingga mendapatkan aktor intelektualnya.

“Jangan cuma kroco-kroco, kita minta siapa itu di belakangnya, aktor intelektualnya, siapa itu yang mendanai,” ujar dia.

Dia juga menyesalkan kelompok tersebut mencatut nama muslim. Sementara, tindakannya tidak menggambarkan umat muslim yang sesungguhnya.

“Pakai nama MCA, ada nama muslim, memalukan itu. Tidak boleh,” lanjutnya.

Sebab, kata Said, adu domba, fitnah, hoaks, dan perundungan terhadap sesama muslim maupun warga negara adalah haram hukumnya.

“Dosa besar itu dalam agama, dalam Al-Quran, tidak boleh kita menghina satu sama lain,” cetus dia.

Senanda, Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto menyebut bahwa berita-berita hoaks sama sekali tidak ada manfaatnya.

“Ya tentunya hoax itu kan tidak ada manfaatnya. Lebih banyak mudharatnya,” kata dia.

The Family MCA merupakan salah satu grup di media sosial yang banyak menggoreng rangkaian peristiwa teror terhadap sejumlah pemuka agama dan tempat ibadah yang belakangan terjadi.

Pihak kepolisian pun saat ini telah menangkap enam orang yang diduga tergabung dalam kelompok tersebut. [ARN]

About ArrahmahNews (16652 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

1 Trackback / Pingback

  1. Inilah 17 Group Facebook dan WhatsApp yang Berafiliasi dengan MCA – ArrahmahNews

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: