News Ticker

Kapolri: dari 45 Kasus Penyerangan Ulama, 42 Hoax yang Dibumbui di Medsos

Sabtu, 3 Maret 2018

ARRAHMAHNEWS.COM, JAKARTA – Kapolri Jenderal Tito Karnavian menyambangi SMK Tarbiyah Islamiyah di Jalan Tawakal Raya, Jakarta Barat. Kedatangan Tito saat itu karena sebagai bentuk silaturahmi dengan para pengurus Pimpinan Pusat Tarbiyah Persatuan Islamiyah.

Saat itu, Tito sempat memberikan sambutan di depan para pengurus PP Tarbiyah Perti mengatakan bahwa ada 45 isu tentang penyerangan ulama. Namun, dari 45 isu tersebut 42 isu itu bohong atau tidak benar.

“Pertama ada 45 isu tentang penyerangan ulama. Dari itu hanya 3 yang betul ada peristiwa dengan korbannya ulama atau pengurus mesjid dan pelakunya gangguan jiwa. Jawa Timur, Jawa Barat 2,” ujar Tito, Jakarta Barat, Sabtu (3/3).

BacaMenkopolhukam minta Polisi “Gebuk” Pelaku Penyerangan Tokoh Agama.

Tito menambahkan, tiga peristiwa dengan korban ulama berdasarkan fakta, pelaku mencari target secara acak. Ia tidak mengetahui apakah orang yang diserang merupakan pemuka agama atau bukan. Akan tetapi, dengan adanya hal tersebut justru dimanfaatkan oleh orang-orang yang tak bertanggung jawab dengan memanfaatkan momentum tersebut.

“Pelakunya ditangkap, didalami, ada gangguan kejiwaan. Sampai datangi tiga ahli kejiwaan, ini peristiwa spontan. Tapi di media sosial kemudian dibumbui,” ujarnya.

Ia mencontohkan peristiwa yang direkayasa seperti di empat wilayah Jawa Barat. Saat itu, seakan-akan seorang ulama dianiaya oleh salah seorang yang diduga alami gangguan jiwa. Tapi pada kenyataannya hal tersebut tak benar.

“Kedua, peristiwa yang direkayasa. Peristiwa dilaporkan ke polisi bahwa dia dianiaya. Ada empat kasus, Cicalengka, Ciamis, Kediri, dan Balikpapan. Empat-empatnya direkonstruksi, ternyata semuanya ngaku peristiwa enggak ada. Bajunya dirobek seolah diserang dengan parang, enggak ada. Alasannya ingin dapat perhatian karena kekurangan ekonomi,” jelasnya.

BacaPolisi Obrak-abrik Sarang Penyebar Provokasi Gerombolan MCA.

Selain itu, menurutnya ada suatu peristiwa penganiayaan tapi korbannya bukan ulama, yang korbannya memang bukan ulama. Dan dirinya juga mengutarakan kalau peristiwanya enggak ada sama sekali tapi dibuat seolah ada.

“Disimpulkan, belum ada koneksi antara satu dan kasus lain yang didesain pihak tertentu. Belum kita temukan, peristiwanya spontan. Yang kita temukan di udara ada yang merangkai secara masif sehingga ramai di media sosial isu ulama dengan kambing hitamkan kelompok tertentu,” tandasnya. [ARN]

About ArrahmahNews (16637 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: