News Ticker

Mengintip Kerjasama Militer Saudi-Inggris yang Telah Berlangsung Lama

Kamis, 8 Maret 2018

ARRAHMAHNEWS.COM, LONDON – Pangeran Mahkota Saudi Mohammed bin Salman yang tengah berada di London dalam kunjungan tiga hari yang diyakini para pakar bertujuan untuk meningkatkan hubungan militer antara kedua belah pihak. Kedatangannya ditandai dengan gelombang protes terhadap pelanggaran hak asasi manusia Riyadh dan perang mematikan di Yaman, dimana Inggris menjadi sponsor.

Pada bulan April 2013, ketika PBB memutuskan untuk mengadopsi Perjanjian Perdagangan Senjata (ATT), Perdana Menteri Inggris David Cameron bergegas menyambut langkah tersebut, dengan mengatakan bahwa kesepakatan multilateral akan membantu “menyelamatkan nyawa dan meringankan penderitaan manusia yang luar biasa dari konflik bersenjata di seluruh dunia.”

Pada tahun 2015, Arab Saudi dengan menggunakan senjata yang disediakan oleh Inggris dan sejumlah negara lainnya, meluncurkan kampanye udara yang kejam melawan tetangganya di selatan yang miskin, Yaman.

BacaPangeran Mahkota Saudi Mohammed bin Salman Tiba di London.

Tiga tahun perang berlalu, lebih dari 13.600 warga sipil tewas, London secara luas dipandang sebagai kaki tangan dalam kekejaman Saudi di Yaman dan salah satu pelanggar utama ATT, perjanjian yang sangat disambut baik oleh Cameron, bahkan mengatakan bahwa London “bangga” menjadi bagian dari ATT.

Menurut Amnesty International menyatakan Inggris telah mengeluarkan total 152 lisensi untuk ekspor peralatan militer ke Arab Saudi, yang nilainya mencapai £ 2.94 miliar untuk daftar panjang senjata, termasuk bom, torpedo, roket dan rudal.

Total pendapatan Inggris dari perang, menurut laporan sejak September lalu, melonjak menjadi enam juta pound.

Angka tersebut hanya mencakup kesepakatan yang diumumkan secara resmi dan ada ketakutan bahwa London dan Riyadh telah membuat lebih banyak kesepakatan secara rahasia untuk menghindari tekanan publik.

Tawaran senjata yang luas antara Arab Saudi dan Inggris dan hubungannya dengan kampanye udara Saudi yang mematikan di Yaman dapat ditelusuri kembali pada tahun 1986, ketika Inggris menandatangani kontrak senilai £ 5 miliar untuk menyediakan rezim Saudi dengan 72 jet tempur Tornado, 30 Hawk pesawat latih tingkat lanjut dan 30 pesawat latih PC-9 berlisensi Swiss.

BacaKelompok HAM Protes Keras Kehadiran Mohammed bin Salman di Inggris .

Dijuluki al-Yamamah, atau Dove, kontrak tersebut membuat Inggris terhindar dari pembelian Tornado oleh Royal Air Force (RAF) sendiri untuk memenuhi kewajiban kontraknya dengan Arab Saudi.

Kesepakatan tersebut mendorong Yordania, anggota kunci koalisi pimpinan-Arab hari ini, mencapai kesepakatan senjata senilai 270 juta poundsterling dengan London.

Baru dua tahun kemudian, Inggris dan Arab Saudi menandatangani al-Yamamah jilid II, yang oleh beberapa ahli dianggap sebagai “penjualan terbesar [Inggris].”

Inggris tidak pernah mengungkapkan nilai sebenarnya dari kesepakatan tersebut, namun data tidak resmi memperkirakan bernilai sekitar £ 10 miliar. Namun, jumlah yang jauh lebih tinggi hingga £ 50 miliar juga diprediksi untuk kesepakatan dalam jangka panjang.

Kesepakatan tersebut konon mencakup 40-50 lebih Tornado, hingga 60 Hawks, satu atau dua pangkalan udara, bersamaan dengan sejumlah pesawat terbang yang lebih kecil untuk tujuan komunikasi dan sampai 80 helikopter, termasuk beberapa Black Hawks yang dibangun dengan lisensi AS.

Inggris bahkan mempertimbangkan untuk memberi Saudi pinjaman bank sebesar £ 2 miliar untuk menjaga agar kesepakatan tetap berjalan.

Terlepas dari besarnya kontrak, kekurangan uang pada saham Riyadh dan juga minat barunya terhadap teknologi Prancis dan Amerika yang lebih maju menyebabkan penundaan penyelesaian kesepakatan. Tapi pada akhir 1990-an, hampir semua senjata telah dikirim.

BacaDari Inggris, Pangeran Mahkota Saudi akan Kunjungi AS.

Menindaklanjuti sejarah panjang kerja sama militer kedua negara, London dan Riyadh menandatangani sebuah “Dokumen” pada bulan Desember 2005 yang melibatkan penjualan sedikitnya 72 pesawat tempur Euro buatan Inggris untuk menggantikan Tornado Royal Saudi Air Force (RSAF) dan lainnya, termasuk jet tempur.

Meskipun tidak ada rincian yang dirilis, laporan tersebut menyarankan agar kesepakatan tersebut menelan biaya Riyadh sekitar 4,43 miliar dolar sembari sistem persenjataan penuh diharapkan dapat menekan biaya hingga sekitar £ 10 miliar.

Laporan tindak lanjut pada tahun 2006 menyatakan bahwa pesanan Tornado terakhir bisa mencapai 100 dan kesepakatan al-Salam dapat diperluas untuk memasukkan upgrade pesawat Tornado tua yang dioperasikan oleh RSAF.

Ada juga pembicaraan tentang pelatihan yang memadai untuk transisi pilot Saudi ke Typhoons serta jet pelatih baru yang akan menggantikan keluarga RSAF’s Hawk 65.

Pada tahun 2012, Inggris setuju untuk menyediakan 22 lebih Hawks untuk angkatan udara Arab Saudi.

Saat ini, pesawat militer buatan Inggris membentuk sebagian besar RSAF, divisi utama militer Saudi yang terlibat dalam perang melawan Yaman.

Selain 88 jet tempur Tornado, RSAF mengoperasikan sekitar 70 jet pelatih Hawk dan sekitar 72 Tornado, Ketiga model tersebut dibangun oleh produsen senjata Inggris BAE Systems.

Pada akhir Februari, BAE mengatakan bahwa pihaknya ingin mengetahui kemungkinan kesepakatan dengan Arab Saudi sebanyak 48 Tornado lagi.

Selain penjualan pesawat yang melonjak, ekspor bom dan rudal Inggris ke Arab Saudi telah meningkat hampir 500 persen sejak Maret 2015, saat perang Yaman dimulai.

Pemerintah Inggris telah menyetujui lisensi senilai 33 juta poundsterling yang mencakup penjualan bom, rudal dan penanggulangan rezim Riyadh, menurut LSM Campaign Against the Arms Trade (CAAT) yang berbasis di Inggris.

Dalam dua tahun sejak awal kampanye pengeboman yang dipimpin oleh Saudi, angka tersebut naik menjadi £ 1,9 miliar, naik 457 persen.

Inggris juga mengaku menjual senjata terlarang, termasuk 500 bom curah, ke Arab Saudi pada 1980-an. Ada banyak bukti bahwa pilot Saudi telah menjatuhkan sebagian dari senjata ini ke sasaran sipil Yaman.

Dihadapkan dengan proyeksi ekonomi suram untuk beberapa tahun ke depan, setelah keluarnya Inggris dari Uni Eropa, London dengan panik mencari pembeli senjata baru sebagai bagian dari strategi yang lebih luas untuk mengamankan kesepakatan perdagangan sebanyak mungkin.

Dorongan untuk penjualan senjata lebih banyak dalam beberapa kesempatan menyebabkan pemerintah melanggar peraturannya sendiri tentang menghindari bisnis dengan rezim represif yang melanggar hak warga negara mereka.

Sebelum mengundurkan diri dari jabatannya karena skandal seksual tahun lalu, mantan Menteri Pertahanan Inggris Michael Fallon meminta anggota parlemen Inggris untuk berhenti mengkritik penjualan senjata negara tersebut ke Arab Saudi, dengan mengatakan bahwa kritik semacam itu “tidak membantu.”

Pada bulan Februari 2017, London mengusulkan sebuah dewan keamanan PBB untuk memuji Riyadh dan sekutu utamanya, Uni Emirat Arab, karena telah menjanjikan dana untuk meredakan krisis kemanusiaan buatan mereka sendiri di Yaman. Mungkin sekarang kita tahu kenapa. [ARN]

About ArrahmahNews (16638 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: