News Ticker

Trump Minta 4 Milyar Dolar dari Raja Salman untuk Operasi di Suriah

Sabtu, 17 Maret 2018

ARRAHMAHNEWS.COM, AMERIKA – Presiden AS Donald Trump meminta Raja Saudi Salman untuk menggelontorkan 4 miliar dolar untuk memuluskan tujuan Washington di Suriah, yang juga termasuk saham Riyadh, sebuah laporan mengatakan.

Majalah militer Stars and Stripes menurunkan laporan tersebut pada hari Jumat, dengan mengatakan bahwa permintaan tersebut dibuat oleh chief executive AS saat melakukan panggilan telepon dengan Raja Saudi pada bulan Desember lalu.

Uang tersebut, katanya akan digunakan untuk mencegah kekuasaan Presiden Suriah Bashar al-Assad dan sekutu Suriah, Iran dan Rusia. Washington akan melanjutkan tujuannya untuk mewujudkan “penyelesaian politik perang yang pada akhirnya mengusir Assad dan Iran,” tambahnya.

BacaHakim Prancis Keluarkan Surat Perintah Penangkapan Putri Raja Salman.

Hawkish mengutip senator AS Lindsey Graham sebagai penasehat Jenderal Joseph Votel, kepala Komando Pusat AS pada awal minggu ini, yang mengatakan “dampak negatif jangka panjang atas kemenangan Iran, Rusia dan Assad terhadap sekutu AS seperti Israel dan Yordania . “

Republik Islam Iran telah berhasil memberi dukungan penasehat militer kepada pemerintah Suriah dalam operasi kontra-terorisme terhadap beberapa militan yang didukung asing yang menimbulkan malapetaka di Suriah.

Rusia juga mulai memberikan dukungan atas operasi Damaskus pada bulan September 2015.

Keduanya juga telah menengahi pembicaraan antara pemerintah Suriah dan kelompok oposisi untuk menemukan solusi politik bagi krisis tersebut.

“Pada akhir panggilan tersebut, menurut pejabat AS, Trump yakin telah mendapatkan kesepakatan,” kata surat kabar tersebut.

Laporan itu juga menyebutkan bahwa Riyadh mengakui bahwa sebagian saham tersebut milik Washington “terutama untuk membatasi kekuatan Assad dan merusak pengaruh Iran.”

BacaMembahayakan Kekuasaan, Pangeran Mahkota Saudi Tahan Ibu Kandungnya.

Setelah Israel, Arab Saudi adalah sekutu regional terbesar AS. Trump mengunjungi kerajaan tersebut pada bulan Mei yang lalu dalam perjalanan luar negerinya yang pertama, menandatangani kesepakatan senilai $ 110 miliar dengan Riyadh.

Namun, selama dua tahun terakhir, Suriah dan sekutu-sekutunya telah membuat langkah besar melawan militan, merebut kembali satu persatu wilayah yang dikuasai teroris.

Makalah tersebut juga mengatakan, “Kemungkinan peningkatan kemenangan Assad dalam perang melawan kelompok-kelompok teroris telah membuat banyak pembuat kebijakan AS dan anggota parlemen terkejut dan misi AS di Suriah campur aduk dan membingungkan.”

Desember lalu, kepala militer Rusia mengatakan militan, termasuk Daesh atau ISIS, menerima pelatihan di pangkalan AS di Suriah, dan menambahkan bahwa para teroris telah diinstruksikan untuk “merusak kestabilan” di negara itu.

Pada tanggal 1 Maret, seorang pejabat keamanan Rusia mengatakan bahwa AS telah membentuk sekitar 20 pangkalan militer di daerah-daerah yang dikendalikan oleh militan Kurdi yang didukung di Suriah utara.

Pada bulan Januari, AS mengungkapkan bahwa mereka berusaha menciptakan kekuatan 30.000 pasukan, yang menggunakan Kurdi sebagai tulang punggung, di dekat perbatasan Turki-Suriah. Hal ini mendorong Turki mulai operasi anti-Kurdi di wilayah utara Afrin. [ARN]

About ArrahmahNews (16629 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

1 Trackback / Pingback

  1. PERINGATAN! Militan Siapkan Serangan Kimia Palsu untuk Buka Jalan Agresi AS ke Suriah – ArrahmahNews

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: