News Ticker

Rusia: Militan Tinggalkan 40 Ton Lebih Bahan Kimia di Ghouta Timur

Kamis, 22 Maret 2018

ARRAHMAHNEWS.COM, MOSKOW – Kelompok teroris telah meninggalkan fasilitas gudang senjata kimia dan lebih dari 40 ton senjata kimia ditemukan di zona konflik yang berbeda di Suriah, seorang pejabat kementerian pertahanan Rusia mengatakan.

“Lebih dari 40 ton zat beracun ditemukan di Ghouta Timur, yang telah dibebaskan dari teroris,” kata Igor Kirillov, komandan Angkatan Nuklir, Biologi dan Kimia Rusia, pada konferensi pers di Moskow, Rabu (21/03/2018).

Komandan Rusia juga mengkritik badan-badan internasional yang menolak bekerja sama dengan pemerintah Suriah untuk memulai penyelidikan atas dugaan serangan kimia di seluruh negeri.

Akhir bulan lalu, Pusat Rekonsiliasi Rusia di Suriah mengatakan pihaknya telah memperoleh informasi bahwa gerilyawan di pinggiran ibukota Damaskus, Ghouta Timur, telah “mempersiapkan provokasi dengan penggunaan zat beracun untuk menyalahkan pasukan pemerintah dengan tuduhan menggunakan senjata kimia terhadap warga sipil. ”

Pengungkapan informasi “telah menggagalkan rencana koalisi pimpinan AS untuk menyerang sasaran-sasaran kunci militer Suriah untuk mengubah keseimbangan kekuasaan demi ‘oposisi moderat,'” Kirillov menyatakan.

Juga pada hari Rabu, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menyatakan keprihatinan atas tuduhan serangan kimia di Suriah dan meminta Dewan Keamanan untuk mengadopsi langkah-langkah untuk mengatasi “kejahatan serius semacam itu.”

Guterres membuat pernyataan sehari setelah ia bertemu kepala Organisasi Pelarangan Senjata Kimia (OPCW), yang telah menyelidiki lebih dari 70 dugaan kasus serangan gas beracun di Suriah sejak 2014.

Ketua OPCW Ahmet Uzumcu mengatakan ada “beberapa” tuduhan baru-baru ini tentang penggunaan senjata kimia di Ghouta Timur, dan menekankan bahwa para ahli sedang menyelidiki tuduhan penggunaan klorin yang disalahkan pada kedua sisi konflik.

Misi pencarian fakta OPCW untuk Suriah dibentuk pada April 2014 untuk menentukan apakah agen beracun digunakan sebagai senjata, tetapi badan itu tidak memiliki wewenang untuk mengatakan pihak mana yang bertanggung jawab atas penggunaannya.

Pada tahun 2015, Dewan Keamanan PBB membentuk panel, yang dikenal sebagai Joint Investigative Mechanism (JIM), yang ditugaskan untuk menemukan pelaku serangan, tetapi penyelidikan dihentikan pada tahun 2017 setelah Rusia memveto perpanjangan mandatnya.

Rusia mengecam JIM karena sikapnya yang bias dan tidak profesional setelah disimpulkan dalam laporan bahwa pasukan Suriah telah menggunakan gas sarin dalam serangan ke kota Khan Shaykhun di provinsi Idlib yang dihuni militan, barat laut Suriah, pada April 2017 yang menewaskan lebih dari 80 orang.

Sebaliknya, Rusia mempresentasikan rancangan resolusi ke dewan, menuntut pembentukan panel baru. Namun, AS, Inggris, dan Prancis menolak tawaran itu, proposal itu merongrong penyelidikan sebelumnya.

AS kemudian mengedarkan rancangan resolusi pesaing lainnya, yang ditolak Rusia sebagai upaya untuk menghidupkan kembali JIM, namun gagal.

Akibatnya, beberapa putaran negosiasi di PBB sejauh ini gagal mencapai kemajuan.

Pemerintah Suriah menyerahkan stok senjata kimia pada tahun 2014 ke misi bersama yang dipimpin oleh PBB dan OPCW, yang mengawasi penghancuran persenjataan.

Pemerintah Barat dan sekutu mereka, tidak pernah berhenti menuding Damaskus setiap kali serangan kimia diduga dilaporkan.

Akhir bulan lalu, kelompok anti-Damaskus mengklaim bahwa pasukan pemerintah Suriah telah menyebarkan gas klorin ke kota al-Shifoniya di Ghouta Timur, menewaskan satu anak dan menyebabkan “mati lemas” di kalangan warga sipil setempat.

Kementerian Pertahanan Rusia sebelumnya telah memperingatkan bahwa kelompok militan di Ghouta Timur sedang mempersiapkan serangan bendera palsu dalam upaya untuk menyalahkan pemerintah Damaskus karena menggunakan senjata kimia terhadap warga sipil. [ARN]

About ArrahmahNews (14240 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

1 Comment on Rusia: Militan Tinggalkan 40 Ton Lebih Bahan Kimia di Ghouta Timur

  1. Master puppet // Mar 22, 2018 at 4:58 pm // Balas

    Bagaimana itu amerika, inggris, perancis, senjata nya fitnah

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: