News Ticker

Analis: AS Gagal Menghapus Pemerintah Suriah yang Independen

Minggu, 1 April 2018

ARRAHMAHNEWS.COM, WASHINGTON – Pergeseran baru dalam kebijakan AS di Suriah dipengaruhi oleh kebijakan pertama Trump sejak datang ke kantor, kata seorang analis politik.

Setelah pemilihan Trump, “America First” telah menjadi doktrin kebijakan luar negeri resmi pemerintahannya, yang menekankan nasionalisme Amerika dan anti-intervensionisme.

Pada hari Kamis, Trump mengumumkan bahwa AS akan menarik diri dari Suriah “segera.”

Suatu hari nanti, Trump memerintahkan Departemen Luar Negeri AS untuk membekukan lebih dari $ 200 juta dana untuk upaya pemulihan di Suriah.

Kemunduran Trump dari Suriah menandakan strategi baru di tengah penilaian ulang peran AS yang harus dimainkan dalam konflik, kata Keith Preston, pemimpin redaksi AttacktheSystem.com.

Administrasi Trump telah menyadari bahwa kampanye militer pimpinan AS di Suriah telah gagal mencapai tujuannya, untuk menghapus pemerintahan independen Bashar al-Assad, Preston mengatakan kepada Press TV pada hari Jumat.

AS telah melaporkan lebih dari 2.000 tentara ditempatkan di Suriah timur, di samping beberapa ribu lainnya di negara utara Arab.

Trump juga mengeluh bahwa AS telah membuang triliunan dolar dalam perang Timur Tengah, tetapi tidak mendapat “hasil” sebagai imbalannya.

Pernyataan Trump tentang penarikan dari Suriah dilakukan hanya beberapa jam setelah kepala juru bicara Pentagon Dana White mengatakan kepada wartawan bahwa “pekerjaan penting tetap akan menjamin kekalahan abadi dari ekstremis brutal ini”, mengacu pada ISIS. [ARN]

About ArrahmahNews (14642 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: