News Ticker

Analis: Serang Israel ke Suriah Membahayakan Hubungannya Dengan Rusia

Selasa, 10 April 2018

ARRAHMAHNEWS.COM, MOSKOW – Serangan udara Israel ke pangkalan udara T-4 Suriah, adalah kesalahan strategis yang akan sulit untuk dijelaskan ke Rusia, karena tindakan agresif tidak dapat diklasifikasikan selain membantu teroris, ilmuwan politik Vyacheslav Matuzov mengatakan kepada RT.

“Orang-orang Israel, saya pikir, telah membuat kesalahan strategis karena dengan mengambil peran sebagai klien penghasut perang AS, selain mempertanyakan hubungan Israel-Rusia,” kata Matuzov. “Lapangan terbang T-4 yang dibom oleh Angkatan Udara Israel menjadi tuan rumah sejumlah pesawat Rusia, termasuk Mi-8, helikopter Ka-52 dan ada prajurit serta pilot Rusia di sana.”

Militer Israel tidak menyangkal serangan itu, tetapi menolak untuk mengomentari masalah ini, atau “sama saja dengan mengakuinya,” Matuzov, yang juga kepala Persahabatan dan Kerjasama Bisnis Masyarakat Rusia-Arab. “Tetapi militer Rusia, memiliki semua alat khusus yang mereka miliki, dan dengan jelas dapat mengidentifikasi siapa yang menembakkan rudal,” ujarnya.

Pada Senin pagi, Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan bahwa dua bomber F-15 Israel telah menargetkan pangkalan udara T-4 Suriah di provinsi Homs. Mereka menembakkan delapan peluru kendali, tiga di antaranya menghindari pertahanan udara Suriah dan menyerang landasan pacu. Serangan itu dilakukan dari atas wilayah udara Lebanon. Beirut kemudian mengkonfirmasi pelanggaran oleh jet Israel.

Fakta bahwa tidak ada personil dan perangkat keras Rusia yang hilang dalam serangan itu “tidak membuat situasi lebih mudah bagi Israel karena ketika sebuah lapangan terbang diserang seperti ini, apa pun bisa terjadi,” kata Matuzov.

“Sekarang mekanisme konsultasi diplomatik dan militer – yang secara tradisional dipelihara antara Rusia dan Israel – telah dihancurkan. Saya pikir akan sulit bagi Israel untuk menjelaskan tindakan agresif ini. Tentara Suriah memerangi terorisme dan apa yang Israel lakukan tidak bisa diklasifikasikan selain sebagai membantu para teroris, yang hampir kalah di Ghouta Timur,” kata ahli.

Israel tertarik dengan konflik yang terus berlanjut di Suriah karena berusaha mencegah saingan geopolitik utamanya dan sekutu Presiden Bashar Assad, Iran, “dari memperkuat posisinya di kawasan itu, yang pasti akan terjadi setelah berakhirnya perang Suriah. Untuk melakukan ini, Israel harus menguras darah tentara Suriah dan … membantu Amerika dalam mencapai tugas mereka untuk menjatuhkan rezim Suriah,” Matuzov menjelaskan.

Serangan udara bukan satu-satunya cara Negara Yahudi ikut campur di Suriah karena “unit-unit Kurdi di timur Sungai Eufrat sangat dekat dan didukung oleh militer Israel dan AS,” katanya.

Matuzov mengatakan sulit untuk berspekulasi jika Israel melakukan serangan udara karena “AS mendelegasikan pekerjaan kotor mereka ke sana” atau jika memutuskan untuk mengambil tindakan sendiri, setelah menyadari bahwa Amerika enggan untuk memenuhi ancaman pembalasan Donald Trump setelah laporan serangan kimia di Suriah.

Aktivis anti-pemerintah, termasuk kelompok pertahanan sipil White Helmets yang kontroversial, pada hari Sabtu menuduh pihak berwenang Suriah menggunakan senjata kimia di kota yang dikuasai militan, Douma, dan mengatakan bahwa puluhan warga sipil tewas dan ratusan lainnya terpapar.

Laporan-laporan itu menyebabkan panggilan baru untuk intervensi Barat di Suriah, meskipun Damaskus mengatakan bahwa tuduhan itu “palsu”. Kementerian Luar Negeri Rusia menggambarkan tuduhan itu sebagai “berita palsu.” Moskow juga memperingatkan bahwa setiap tindakan militer yang diambil terhadap Suriah akan “benar-benar tidak dapat diterima” dan dapat menyebabkan “konsekuensi yang mengerikan.” [ARN]

About ArrahmahNews (15046 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: