News Ticker

‘Entah Dusta atau Idiot’: Netanyahu Nyinyir Integritas IAEA

TEL AVIV – Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengumumkan pada hari Senin bahwa negaranya memiliki sekumpulan dokumen rahasia yang merinci perluasan produksi berbagai rudal berkemampuan nuklir Iran – sebuah tayangan yang menghina para inspektur internasional yang secara konsisten tidak menemukan bukti tersebut, para tamu mengatakan kepada Radio Sputnik’s Loud & Clear.

Badan-badan intelijen Israel telah mengumpulkan 55.000 halaman dokumen dan materi lain yang merinci program nuklir militer yang disebut “Proyek Amad,” menurut Netanyahu, yang menegaskan bahwa Israel telah berbagi intelijen dengan Washington.

Pengumuman itu datang menjelang tenggat waktu 12 Mei bagi Presiden AS Donald Trump untuk memperpanjang kesepakatan negaranya dengan Iran mengenai program nuklir, yang diharapkan tidak dilakukannya. Ini juga bertepatan dengan kunjungan panas mantan direkur CIA Mike Pompeo sejak menjadi sekretaris negara selama akhir pekan. Pompeo mengunjungi Israel dan Arab Saudi – musuh regional utama Republik Islam Iran.

BacaAyatullah Khamenei: AS Hasut Negara-negara Kawasan Lawan Iran.

Analis politik Marwa Osman menolak keras upaya pemerintah Israel untuk membentuk narasi seputar perjanjian nuklir menjelang tenggat waktu keputusan Trump. “Salah satu murid saya di tahun pertama bisa melakukan lebih baik dari itu,” katanya kepada Radio Sputnik’s Loud & Clear, John Kiriakou dan Brian Becker.

Jika presentasi Netanyahu benar, Iran akan melanggar perjanjian nuklirnya dengan Amerika Serikat dan sejumlah negara lain, yang dikenal secara resmi sebagai Rencana Aksi Bersama Komprehensif 2015.

“Kami semua tertawa, kami semua mengolok-olok, tetapi jujur ​​dengan Anda – ini adalah yang paling menghina IAEA [Badan Energi Atom Internasional] 15 hingga 20 menit, yang pernah saya dengar,” kata Osman. “Benjamin Netanyahu pada dasarnya mengatakan bahwa setiap inspektur, tim investigasi yang pergi ke Iran untuk mencoba menengahi kesepakatan nuklir … entah itu pembohong atau idiot. Itu yang dia katakan.”

Direktur Jenderal badan PBB, Yukiya Amano, mengatakan kepada 35 anggota Dewan Gubernur IAEA pada 5 Maret 2018, bahwa “Iran sedang melaksanakan komitmen terkait nuklirnya.”

“Apakah dia benar-benar berpikir bahwa dengan presentasi semacam itu dia akan dapat berperang melawan Iran atau melawan kehadiran Iran di Suriah,” Osman bertanya-tanya. “Netanyahu – Israel – telah menyerang Suriah tanpa henti selama enam tahun terakhir, jika tidak selama tujuh tahun terakhir. Tapi mari kita katakan, dengan bukti yang terdokumentasi, enam tahun, dan akhir-akhir ini, tadi malam pukul 10 malam, dengan persenjataan baru,” ujar Osman.

BacaAktivis: AS Gunakan Saudi Sebar Sektarianisme di Kawasan.

Secara khusus, ia mengatakan bahwa senjata yang digunakan dalam serangan terhadap Brigade ke-47 Angkatan Darat Arab Suriah, mirip dengan uranium atau “senata nuklir yang ditingkatkan”.

“Mereka telah pergi liar selama dua minggu terakhir,” kata Osman, “untuk memancing tanggapan Iran.”

“Sayangnya kami melihat pengulangan sejarah bencana di mana AS, Israel dan Arab Saudi semuanya berusaha untuk menyajikan, sebagai fakta atau pembenaran untuk perang yang sudah mereka inginkan,” kata penulis dan aktivis Medea Benjamin kepada Loud & Clear.

“Kami telah melihat bahwa [Sekretaris Negara] Mike Pompeo dan [Penasihat Keamanan Nasional] John Bolton telah bertahun-tahun yang lalu, berbicara tentang pemboman Iran. John Bolton melakukannya di New York Times, mengatakan bahwa untuk menyingkirkan Iran, Anda harus mengebom Iran.”

“Mereka juga berpikir bahwa ekonomi Iran sedang terpuruk, bahwa ini adalah waktu untuk benar-benar memukul mereka dengan keras. Dan saya pikir mereka berada di bawah ilusi, sama seperti mereka berada di bawah ilusi pada tahun 2002, bahwa mereka dapat dengan mudah menggulingkan [pemimpin Irak] Saddam Hussein dan menempatkan pemerintahan baru di sana,” kata Benjamin tentang menjelang Perang Irak. “Saya pikir mereka bisa menggulingkan, atau ‘orang-orang Iran’ akan menyingkirkan pemerintah ini dan kemudian entah bagaimana, secara ajaib, pemerintah yang ramah dengan Barat akan diberlakukan tanpa kekacauan besar.”

“Ini sangat berbahaya,” Benjamin memperingatkan. [ARN]

Iklan

1 Comment on ‘Entah Dusta atau Idiot’: Netanyahu Nyinyir Integritas IAEA

  1. yoi yoahhh
    harap tenang … ini ciri isroil siap ngebom lagi

1 Trackback / Pingback

  1. Dihadapan Netanyahu PM Jepang Tegaskan Dukung Perjanjian Nuklir Iran – ArrahmahNews

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: