News Ticker

Terungkap! Skema Saudi untuk Manipulasi Pemilihan Parlemen Lebanon

LEBANON – Sebuah dokumen baru-baru ini menunjukkan rencana jahat rezim Riyadh untuk memberikan pengaruh besar pada pemilihan legislatif Lebanon pada 6 Mei, dan merekayasa jajak pendapat yang mendukung House of Saud.

Menurut laporan yang diterbitkan oleh televisi Al-Manar yang berbasis di Lebanon, yang berafiliasi dengan gerakan perlawanan Hizbullah Lebanon, Menteri Luar Negeri Saudi Adel al-Jubeir telah menulis surat kepada duta besar kerajaan untuk Lebanon Walid al-Bukhari, yang menugaskan dia misi.

Laporan itu menambahkan bahwa Jubeir telah meminta Bukhari untuk menawarkan dukungan murah hati kepada Gerakan Mustaqbal, yang dipimpin oleh Perdana Menteri Lebanon Saad Hariri, dan partai politik Lebanon untuk menyusun mekanisme yang bertujuan untuk menjaga para pengungsi Suriah di Lebanon, dan membangun tekanan terhadap Hizbullah di Lembah Beqaa sebagai bagian dari upaya untuk mengubah populasi demografi di wilayah berpenduduk Syiah.

Menteri luar negeri Saudi juga mendesak utusan kerajaan untuk tidak menyia-nyiakan upaya merongrong popularitas Hizbullah di berbagai lapisan masyarakat Lebanon, dan menghasut orang-orang melawan kehadiran pejuang perlawanan Lebanon di negara tetangga Suriah.

Jubeir lebih lanjut menekankan perlunya pembentukan kamp untuk orang Kristen Lebanon, mirip dengan yang didirikan di Turki untuk pengungsi Suriah dan pengungsi Palestina di Suriah, meminta dana internasional untuk mereka dan membuka jalan bagi Samir Geagea, ketua eksekutif Pasukan Lebanon , untuk mengambil kantor tertinggi Lebanon.

Mengatasi upacara kampanye pemilihan melalui pidato siaran televisi langsung dari ibu kota Lebanon Beirut pada Selasa malam, Sekretaris Jenderal Hizbullah Sayyed Hassan Nasrallah menyatakan bahwa pemilih Libanon yang memenuhi syarat harus memberikan suara mereka dalam pemilihan parlemen kepada politisi yang tidak berusaha membela mereka dan bukan orang-orang yang bergabung dengan kelompok militan Takfiri dalam menetaskan plot jahat dan konspirasi melawan mereka.

Nasrallah kemudian mendesak orang-orang Lebanon untuk memilih orang-orang “yang berkorban dengan darah mereka untuk mengamankan negara.” [ARN]

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: