News Ticker

Bahrain: Tak Ada Harapan Akhiri Krisis Qatar

MANAMA – Bahrain melihat tidak ada resolusi yang terlihat bagi pertikaian diplomatik antara Qatar dan negara-negara tetangganya, yang memutuskan hubungan diplomatik dan perdagangan dengan negara Teluk Arab kecil yang dimulai hampir setahun lalu tersebut.

“Informasi di tangan kami hari ini tidak menunjukkan secercah harapan untuk solusi sekarang, karena masalah ini tidak terjadi tiba-tiba,” ujar Menteri Luar Negeri Bahrain Sheikh Khalid bin Ahmed al-Khalifa kepada surat kabar Alsharq Alawsat pada hari Minggu (27/05).

Baca: Qatar Larang Penjualan Semua Produk Saudi Cs di Negaranya

Arab Saudi, Uni Emirat Arab (UEA), Bahrain dan Mesir memutuskan hubungan perjalanan dan perdagangan dengan Qatar Juni lalu, dengan tuduhan Qatar mendukung terorisme. Qatar menyangkal ini dan mengatakan boikot adalah upaya untuk menundukkan kedaulatannya dan mengendalikan dukungannya untuk reformasi.

Setelah awalnya mengganggu impor Qatar dan memicu penarikan miliaran dolar dari bank-banknya oleh para deposan dari empat negara pemblokade, pengekspor gas alam cair dunia itu dengan cepat mengembangkan rute perdagangan baru dan mengerahkan puluhan miliar dolar dari dana kekayaan negara untuk melindungi pemberi pinjaman domestiknya.

Upaya mediasi oleh Kuwait dan Washington, yang memiliki aliansi kuat dengan kedua belah pihak telah gagal, menimbulkan ketakutan AS bahwa perpecahan di antara sekutu-sekutunya itu dapat menguntungkan Iran dalam pergolakan yang sudah berlangsung selama beberapa dekade di Timur Tengah.

Baca: Qatar Tolak Ultimatum Saudi untuk Penyebaran Pasukan di Suriah

Dalam wawancaranya, Menteri luar negeri Bahrain mengatakan bahwa Qatar memperpanjang krisis dengan membawa kasusnya ke sekutu Barat, bukannya berurusan dengan mereka di dalam blok Arab Teluk.

“Kami mengharapkan dari awal krisis dengan Qatar, bahwa Emir Qatar akan pergi ke Saudi, tetapi ini tidak terjadi,” katanya kepada surat kabar pan-Arab tersebut.

Para pejabat Saudi dan UAE mengatakan bahwa Doha belum memenuhi 13 tuntutan yang dibuat oleh empat negara, termasuk menutup stasiun televisi Al Jazeera yang didanai negara dan mengurangi hubungan dengan Iran. (ARN)

About ArrahmahNews (15815 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: