Arab Saudi

Investasi Asing di Arab Saudi Rontok di bawah ‘Bin Salman’

RIYADH – Investasi asing langsung (FDI) di Arab Saudi turun menjadi hanya $ 1,4 miliar tahun lalu, turun dari $ 7,5 miliar pada tahun 2016 dan sekitar $ 12,2 miliar pada tahun 2012, data yang baru diterbitkan dari Konferensi PBB tentang Perdagangan dan Pembangunan (UNCTAD) menunjukkan Kamis (7/6).

Kegagalan besar dalam menarik investasi internasional membuat Arab Saudi berada di belakang negara-negara yang lebih kecil seperti Oman dan Yordania dengan FDI masing-masing sebesar $ 1,9 miliar dan $ 1,7 miliar.

Arab Saudi juga kehilangan daya tariknya sebagai salah satu tujuan utama investasi yang datang ke kawasan Asia Barat, karena hanya berhasil menarik hanya 5,6 persen dari total regional. Angka itu sekitar seperempat antara 2012 dan 2016.

Negara-negara tetangga Saudi telah membuat sebagian besar dari perjuangan kerajaan, dengan Uni Emirat Arab (UEA) telah berhasil lebih dari dua kali lipat pangsa FDI regionalnya selama enam tahun terakhir, naik dari 19 persen pada sepanjang jalan tahun 2012 hingga 41 persen di 2017.

Bahkan Qatar, yang telah berada dalam pengepungan ekonomi oleh Arab Saudi, Mesir, Bahrain dan UEA, sejak Juni tahun lalu, berhasil meningkatkan FDI dari $ 774 juta pada 2016 menjadi $ 986 juta pada tahun 2017.

UNCTAD mengatakan kegagalan itu sebagian karena divestasi signifikan dan pinjaman intra-perusahaan negatif oleh perusahaan multinasional asing.

Salah satu contohnya adalah Grup Shell Inggris / Belanda yang menjual 50 persen sahamnya di Saudi Petrochemical Company (SADAF) kepada mitranya Saudi Basic Industries Corporation (SABIC) sebesar $ 820 juta pada bulan Agustus. [ARN]

Comments
To Top
%d blogger menyukai ini: