News Ticker

Blokade dan Serangan ke Hodeidah untuk Kepentingan Nasional Inggris!

YAMAN – Alam semesta berjalan pada prinsip bahwa orang yang dapat melakukan kejahatan paling banyak pada makhluk lain memainkan peran menentukan. Hal ini menggambarkan Dewan Keamanan PBB, di mana pengaruh jahat Amerika Serikat dan Kerajaan Inggris berjalan sangat tinggi.

Panggilan Swedia di Dewan Keamanan PBB untuk gencatan senjata segera di pelabuhan Yaman, Hodeidah, ditolak selama sesi tertutup pada hari Jumat. AS dan Inggris keduanya menyatakan keberatan terhadap tindakan itu, yang dirancang untuk mencegah pasukan pimpinan Saudi menyerang sebuah pelabuhan yang menjadi pintu masuk makan dan obat-obatan untuk 8,4 juta warga sipil.

BacaPutra Mahkota UEA Otak Dibalik Serangan ke Hudaydah.

Para pejabat AS tidak berkomentar secara terbuka mengapa mereka menentang gencatan senjata, tetapi ini mungkin merupakan cerminan dari Saudi yang benar-benar ingin menyerang kota. Duta Besar Inggris Karen Pierce, mengatakan bahwa penentangan mereka dibuat murni berdasarkan “kepentingan nasional Inggris.” Berikut catatan itu:

1) Tidak jelas persis bagaimana mencegah makanan yang dikirim ke warga sipil Yaman adalah demi kepentingan nasional Inggris. Ini mungkin cara singkat untuk mengatakan bahwa mereka juga mendukung kepentingan Saudi dalam membom dan merebut kota, dan kepentingannya adalah terus menjual senjata ke Saudi untuk terus membom Yaman.

2) Seranagn Saudi yang didukung Barat di dalam dan di sekitar kota pelabuhan Hodeidah mengklaim menewaskan sedikitnya 39 orang pada hari Kamis saja. Namun AS dan Inggris terus mendukung serangan itu, terutama dengan penjualan senjata dan bantuan logistik. Tanpa bantuan mereka, akan sangat sulit bagi Saudi untuk melanjutkan pertempuran.

3) Serangan udara Saudi yang didukung Barat dan krisis energi yang terhalang blokade telah melumpuhkan kota pelabuhan yang sudah hancur. Puluhan penjajah telah terbunuh. Sementara sejumlah wilayah diklaim telah jatuh ke pasukan pro-Saudi. Sebagian besar korban disebabkan oleh kapal perang dan pesawat tempur Saudi dan Emirat yang menggempur kota.

4) Arab Saudi mengatakan blokade itu untuk mencegah senjata mencapai pejuang perlawanan Ansarullah (Houthi). Tetapi itu juga mencegah bantuan kemanusiaan menjangkau warga sipil Yaman. Pertempuran yang sedang berlangsung membuat masalah semakin buruk. Secara efektif, orang-orang dicekik sampai mati. Setiap hari mereka kehilangan lebih banyak hal penting: makanan, air, tempat tinggal, bahan bakar dan perawatan kesehatan.

5) Alih-alih mencoba mengirim bantuan kemanusiaan, militer Amerika dan Inggris telah membantu pesawat tempur koalisi Saudi berulang kali menjatuhkan senjata untuk mendukung milisi lokal yang memerangi pejuang Ansarullah. Mereka menggunakan bantuan sebagai senjata dan mereka menggunakan penderitaan warga sipil sebagai alat politik.

6) Saat pertempuran berlangsung, tingkat penderitaan di Hodeidah hanya mendapat sedikit perhatian di media Barat. Penting bahwa pertempuran Hodeidah sedang dilaporkan secara luas di media sehingga orang-orang sadar akan apa yang terjadi di sana. Situasinya mengerikan dan satu-satunya solusi untuk mengakhiri penderitaan adalah gencatan senjata dan perdamaian. PBB harus menekan koalisi yang dipimpin Saudi untuk menghentikan pertempuran dan pergi ke meja perundingan dengan itikad baik dan menemukan solusi demi rakyat Yaman.

7) Kerusakan yang tak terlukiskan di Hodeidah sulit digambarkan. Serangan udara telah membuat seluruh lingkungan menjadi puing-puing. Dan mereka telah menghancurkan hampir semua infrastruktur sipil. Semua tempat interaksi komunal yang menghembuskan kehidupan ke kota telah dibom. Koalisi telah menargetkan hampir setiap pasar dan kehidupan komersial terhenti. Serangan udara datang dalam gelombang berturut-turut, menghancurkan ratusan rumah, dan dengan ratusan mata pencaharian. Orang-orang sekarang hampir tidak bertahan hidup.

8) Ini bukan hanya tentang Yaman; ini tentang sifat kebijakan luar negeri Barat. Arab Saudi adalah klien senjata terbesar Inggris. Hal yang sama berlaku untuk Amerika Serikat. Mereka berdua membantu menghancurkan protes untuk demokrasi di negara tetangga Bahrain pada tahun 2011: kedua rezim itu adalah pelanggan yang menguntungkan bagi senjata Inggris dan Amerika. Mereka tidak membantu Saudi untuk memperkenalkan demokrasi di Yaman. Ini adalah “kepentingan nasional” mereka untuk memastikan perang ilegal terus berlanjut.

BacaPasukan Prancis, AS dan Inggris Bantu Koalisi Saudi Rebut Hudaydah.

Pemerintah Inggris dan Amerika tidak bisa mengklaim ketidaktahuan. Mereka tidak dapat mengklaim bahwa senjata mereka tidak digunakan dalam pelanggaran hukum humaniter internasional. Itu sebabnya tindakan segera oleh PBB untuk menghentikan pertempuran sangat penting. Dukungan militer Barat dan penjualan senjata ke Arab Saudi harus dihentikan. Mengingat bukti di Hodeidah dan volume senjata yang diproduksi Barat diekspor ke Arab Saudi, tampaknya tidak dapat dihindari bahwa setiap pelanggaran hukum kemanusiaan dan hak asasi manusia internasional oleh koalisi yang dipimpin Saudi telah melibatkan senjata yang dipasok dari AS dan Inggris.

Senjata Amerika dan Inggris memainkan peran sentral dalam pemboman Hodeidah. AS dan Inggris tidak boleh diizinkan untuk mencuci bersih tangan mereka dari darah Yaman. Panel ahli PBB mengatakan bahwa pelanggaran di Yaman “meluas dan sistematis”. Seluruh kota – seperti Saada dan Hodeidah – telah digolongkan sebagai sasaran militer. Piagam PBB sangat jelas. Penjualan senjata AS dan Inggris ke Arab Saudi harus dihentikan karena senjata-senjata itu pelanggaran serius terhadap hukum humaniter internasional di Yaman. [ARN]

About ArrahmahNews (15461 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: