News Ticker

Pertempuran Hodeida Akan Menghanguskan Koalisi Saudi Dukungan AS

YAMAN – Koalisi dukungan AS, ketika pertempuran yang dipimpin Saudi di kota pelabuhan Yaman, Hodeida berlanjut, Uni Emirat Arab, pihak lain dalam konflik, sangat ingin mengubah hukum internasional yang ada untuk menciptakan semacam legitimasi atas keterlibatannya dalam kampanye brutal.

Untuk itu, UEA menuntut pejuang perlawanan Ansarullah untuk menyerah tanpa syarat dan setuju untuk mundur dari pelabuhan.

Hodeida adalah pelabuhan bantuan utama ke Yaman dan satu-satunya pelabuhan di bawah kendali pejuang Ansarullah. Ini berarti pelabuhan adalah satu-satunya sumber makanan untuk sekitar 8,4 juta orang dan jatuhnya kota bisa memicu kelaparan massal. Ada juga sekitar 250.000 warga sipil yang tersisa di Hodeida. Dengan peningkatan serangan udara terhadap kota tersebut, Saudi dan Emirat tidak dapat mengklaim bahwa hanya dengan penarikan dari kota dapat “menyelamatkan populasi.”

Pertama dan terutama, mereka harus menghentikan serangan udara mematikannya yang didukung penuh oleh Amerika Serikat, Inggris dan Perancis. Serangan udara ini tidak akan membersihkan tanah di kota untuk mewujudkan “membebaskan kota dan menyelamatkan nyawa” – kehidupan sipil yang sama yang telah mereka hancurkan sejak awal konflik Maret 2015. Serangan tidak akan membawa setiap “kemenangan” untuk para penjajah, sementara pejuang Ansarullah dan unit-unit populer tetap mampu, ulet, dan mungkin yang paling penting, sabar.

Lebih jauh lagi, Emirat menuntut kapitulasi dari Ansarullah. Pendukung anti-perang di Barat menyerukan penghentian serangan terhadap Hodeida dan menuntut diakhirinya dukungan militer Barat atas koalisi pimpinan Saudi. Serangan itu hanya memperparah kelaparan di kota pelabuhan Laut Merah yang miskin dan dilanda perang. Blokade tersebut telah menghambat bantuan kemanusiaan internasional, dan telah menimbulkan konsekuensi yang berat terhadap kawasan yang sudah menghadapi pembatasan impor dan transportasi internal untuk pasokan vital, termasuk obat-obatan, makanan, dan bahan bakar.

Bagaimana mungkin UEA mengklaim bahwa mereka ingin menyelamatkan nyawa karena sejak dimulainya pertempuran, ribuan dari 600.000 warga sipil Hodeida telah dievakuasi dan ratusan orang telah terbunuh? Pilihan yang lebih baik bisa untuk Saudi dan Emirat – yang sangat bergantung pada senjata, intelijen, dan dukungan logistik Barat – segera menerapkan gencatan senjata karena fakta bahwa jika mereka tidak melakukannya, mayoritas warga Yaman akan terputus dari bantuan kemanusiaan.

Bukan hanya bolak-balik normal. Ketegangan untuk mengalahkan Ansarullah lebih tinggi dan lebih sempit. Satu kaki salah, dan mereka hilang. Serangan UEA pada Hodeida hanyalah contoh lain dari administrasi Trump yang mengalihtugaskan kebijakan AS di Yaman kepada mitra regionalnya. Percaya bahwa serangan ini akan menghasilkan kapitulasi kekuatan perlawanan populer Ansarullah adalah angan-angan. Serangan itu dikutuk di bawah hukum internasional. Upaya UEA untuk meletakkan pijakan di tanah atau untuk mengukir pijakan strategis di negara termiskin di dunia Arab tidak akan pergi kemana-mana.

UAE harus menerima bahwa pasukannya berjalan di atas tali. Pada akhirnya hanya orang Yaman yang dapat memutuskan nasib mereka. Tidak akan ada ruang bagi penjajah di masa depan politik negeri ini. Uni Emirat Arab – seperti Arab Saudi – tidak akan dapat mengkonsolidasikan perannya di selatan atau di Laut Merah, apalagi berharap dalam proses untuk memaksimalkan pengaruhnya atas perkembangan politik. Dalam lingkungan ini, pilihan yang realistis adalah para penghasut perang menerima gencatan senjata langsung dan bergerak menuju penyelesaian politik untuk menyelesaikan konflik. Pemerintah AS, Inggris dan Prancis juga harus menghentikan dukungan mereka atas pertempuran karena itu membuat mereka terlibat dalam kejahatan perang Arab Saudi di Hodeida.

Yang pasti, Saudi dan Emirat tidak dapat menghindari terlihat sebagai penjajah yang bertindak melalui milisi yang dimotivasi oleh kepentingan faksional mereka sendiri. Mereka tidak akan lolos dari pengawasan dan keadilan internasional atas tindakan mereka di Yaman. Masyarakat sipil internasional dan kelompok hak asasi manusia terus menyelidiki serangan udara Saudi-Emirat di Hodeida dan melakukan segala yang mereka bisa untuk mengumpulkan bukti dari luar negeri.

Bahkan jika PBB tidak mampu melakukan penyelidikan, mereka tidak akan berhenti mencoba untuk mendokumentasikan dan menunjukkan apa dampak serangan udara koalisi terhadap warga sipil Yaman. Setelah semua, mereka yang bermain dengan api di Yaman harus ingat bahwa asap akan masuk ke mata mereka dan keadilan akan disajikan. [ARN]

About ArrahmahNews (15396 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: