Iklan
News Ticker

Setahun Diblokade Saudi Cs, Qatar Keluar Sebagai Pemenang

DOHA – Sebuah artikel yang dimuat Foreign Policy menyebut bahwa setelah satu tahun diblokade oleh negara-negara Arab yang dipimpin Saudi, Qatar, bagaimanapun, tidak hanya bertahan dari badai, tetapi negara itu juga tampaknya telah muncul sebagai pemenang utama dari konflik.

Pada bulan Juni tahun lalu, 4 negara Arab dengan dipimpin oleh Saudi memberlakukan blokade bersejarah terhadap wilayah darat, laut, dan udara Qatar. Langkah-langkah itu dirancang untuk memaksa Doha agar mematuhi 13 daftar tuntutan mereka, termasuk memutuskan hubungan dengan Iran dan menutup saluran berita Al-Jazeera.

Bahrain, Mesir, Uni Emirat Arab, dan Arab Saudi, yang dikenal sebagai kuartet anti-Qatar kemudian mendapat dukungan dari AS melalui tweet pujian khusus dari Trump, menuduh Doha memberikan dukungan bagi ekstremis Islam di seluruh Timur Tengah, termasuk di negara-negara mereka.

FP menyebut bahwa Arab Saudi dan negara pendukungnya yang menuduh Qatar mendanai terorisme, sebenarnya hanya menginginkan Qatar menjadi negara bawahan mereka yang tidak memiliki kebebasan menentukan kebijakan luar negerinya sendiri. Tetapi tuntutan yang terlalu besar membuat Qatar enggan untuk segera menerimanya.

Baca: Analis: Krisis Qatar Memungkinkan Terbentuknya Koalisi Baru Timur Tengah

Demi tujuan ini, kubu Saudi kemudian berinisiatif untuk melobi negara-negara Barat guna memberikan tekanan diplomatik pada Qatar dan merubah opini publik agar melawan Doha.

Namun, dengan langkah-langkah itu, krisis sejauh ini bahkan berbalik menguntungkan Qatar. Mungkin indikasi yang paling jelas dari realitas itu adalah serangkaian pernyataan yang dibuat oleh Trump (yang semula mendukung langkah Saudi) dengan Emir Qatar Tamim bin Hamad Al Thani pada bulan April. Trump menyerang Arab Saudi dengan menyebut kerajaan termasuk dalam referensi untuk pendanaan teror, dan mengakui kemajuan Qatar dalam masalah ini.

Alih-alih berhasil meyakinkan komentator dan politisi Barat untuk memojokkan Qatar, Saudi Cs justru kalah saing karena Qatar ternyata mampu mengorganisir kampanye hubungan diplomatik yang lebih baik di Barat. Satu sumber dengan pengetahuan tentang upaya lobi Teluk memperkirakan bahwa Qatar telah menghabiskan sekitar 1,5 miliar dolar untuk upaya PR (hubungan masyarakat), sejak krisis dimulai. Doha secara luas diakui telah meningkatkan upaya PR mereka sebelum atau menjelang krisis. Kampanye iklan di saluran seperti CNN dibatalkan oleh iklan-balik tandingan pada saluran yang sama.

Hasilnya adalah bahwa negara-negara kuartet, dan bukannya Qatar, yang mengalami kemunduran reputasi paling signifikan. Upaya lama Arab Saudi untuk mengkritik dukungan Doha kepada ekstremisme di tempat-tempat seperti Suriah dan Libya kini telah dirusak oleh analisis para ahli yang mengikuti krisis ini. Qatar telah mampu menggambarkan tuduhan itu sebagai bagian dari upaya fitnah pihak Saudi.

Baca: Sheikh Tamim: Koalisi Saudi Tak Ingin Temukan Solusi untuk Krisis Qatar

Secara kritis, dua perkembangan politik mendukung citra Qatar bertepatan dengan krisis. Perkembangan pertama adalah bahwa Qatar, karena alasan-alasan yang tidak terkait dengan blokade, menjadi tidak terlalu terlibat dengan kelompok-kelompok ekstremis di Suriah. Dengan pemerintah Suriah mendapatkan momentum kemenangan dalam perang ini, Doha tidak lagi mendukung kelompok-kelompok pemberontak seperti Ahrar al-Sham di utara. Untuk sementara, Turki malah menjadi sponsor utama mereka. Meskipun tidak menandai perubahan strategi besar apa pun, perkembangan ini memberi Doha reputasi baik di mata para pengamatnya di Barat.

Perkembangan paralel kedua adalah munculnya Mohammed bin Salman, yang menjadi putra mahkota Saudi kurang dari tiga minggu setelah krisis Qatar dimulai. Naiknya Mohammed bin Salman ke kursi putra Mahkota yang diwarnai penindasan, penangkapan aktivis bahkan ulama yang menyuarakan kritik atas kebijakan kerajaan, secara langsung menguntungkan Qatar.Hal ini karena kritik terhadap pemimpin Saudi kemudian semakin dibayangi isu-isu regional lainnya.

Bin Salman dikritik di Barat, dan di Timur Tengah atas perang yang diluncurkan Saudi atas Yaman, yang diluncurkan hampir dua bulan setelah ia diangkat sebagai menteri pertahanan pada Januari 2015.

Sementara itu di sisi lain, Qatar, yang telah “diusir” dari koalisi pimpinan Saudi dalam perang Yaman, mulai memposisikan diri sebagai pendukung akar rumput Arab dan Muslim, bukan lagi berada dalam ‘gerombolan penjahat’.

Baca: Upaya Trump Akhiri Krisis Teluk Berujung Tuduh-Menuduh antara Saudi-Qatar

Dinamika perkembangan serupa terjadi dengan pendekatan hubungan Saudi dengan Israel. Persepsi bahwa Arab Saudi dan sekutunya semakin dekat dengan Israel diawal krisis Qatar, dilihat sebagai bagian dari konsensus regional terhadap Iran. Namun agresi Arab Saudi yang semakin berkembang di kawasan memungkinkan Qatar untuk menggambarkan mereka sebagai aliansi para pemarah .

Dinamika selanjutnya adalah dinamika krusial dalam penataan kembali geopolitik dan sosial di tengah konflik Qatar. Sementara pemerintah kuartet anti-Qatar cenderung menggambarkan Iran dan proksinya sebagai ancaman terbesar, orang-orang Arab di seluruh Timur Tengah secara luas justru memandang bahwa kuartet itu sendiri adalah konspirasi otokratis yang melawan aspirasi untuk perubahan politik yang telah secara konsisten mereka lawan sejak Pemberontakan Arab pada tahun 2011.

Arab Saudi dan sekutu-sekutunya masih secara terbuka mendefinisikan kebijakan luar negeri mereka bertentangan dengan gerakan Islam dan revolusioner. Sebaliknya, Qatar dipandang sebagai bersahabat dengan kekuatan politik di seluruh dunia Arab yang menginginkan perubahan, setidaknya karena Qatar telah melukiskan dirinya sebagai korban pengkhianatan Saudi.

Tapi, sementara Qatar mungkin memenangkan krisis di pengadilan opini publik, pihak Saudi (secara buta) memandang diri mereka akan menang dalam hal mengubah fakta di lapangan. Dari perspektif kubu Saudi, krisis Qatar memungkinkannya untuk fokus pada menggambar ulang peta militer dan politik di kawasan karena Doha terikat oleh tekanan ekonomi yang terus berlanjut.

Bagi mereka, Doha saat ini kurang mampu memainkan peran spoiler di negara-negara seperti Libya, Yaman, Irak, dan Mesir. Kemajuan militer yang dilakukan komandan timur Libya, Khalifa Haftar, satu bulan setelah krisis, dikaitkan dengan meningkatnya dukungan dari Uni Emirat Arab, Arab Saudi, dan Mesir, dan kelumpuhan Qatar selama minggu-minggu awal krisis.

Namun, sejatinya bahkan para pejabat Teluk yang menentang Doha diam-diam mengakui bahwa saingan mereka memenangkan aspek penting dari konflik. Seorang pejabat senior Arab, yang baru-baru ini ditanyai oleh FP mengenai pendapatnya tentang gagasan bahwa Qatar telah memenangkan perang opini publik, mengakui bahwa Doha telah memainkan kartunya dengan benar.

“Dengar, jika saya adalah Qatar, saya hanya akan membiarkan ilusi optik melakukan pekerjaan itu untuk saya. [Di sini] Qatar kecil ‘disia-siakan’ negara-negara besar, ”katanya. “Lalu ada Arab Saudi di sisi yang berlawanan. Normal jika banyak pihak akan berpihak pada Qatar.” (ARN)

Iklan

1 Comment on Setahun Diblokade Saudi Cs, Qatar Keluar Sebagai Pemenang

  1. ARN yang saya hormati bisakah ARN menyampaikan rasa keperihatinan saya untuk kedubes Arab saudi,Terimakasih

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: