News Ticker

2 Napiter Lapas Magelang Tolak Ikut Nyoblos

#PilkadaSerentak TPS di Lapas Magelang

MAGELANG – Dua orang tahanan di Lembaga Permasyarakatan (Lapas) Kelas II A Kota Magelang menolak menyalurkan hak suara mereka pada Pilgub Jateng hari ini. Keduanya merupakan narapidana (napi) kasus terorisme (Napiter).

“Sejak awal mereka sudah tidak mau berpartisipasi. Mereka tidak mengakui NKRI. Selama di sini mereka tidak kooperatif, tidak mau ikut apel, upacara, dan sebagainya,” jelas Ketua KPPS Khusus Lapas Magelang, Yudi Winardi, Rabu (27/6/2018).

Baca: Pernyataan Grand Syaikh Al-Azhar Soal Pancasila Bikin HTI dan Wahabi Kebakaran Jenggot

Dua napi teroris tersebut adalah GK, terpidana kasus pemboman di Surakarta tahun 2016 dan TS, pelaku upaya penyerangan roket ke Singapura pada 2016. Masing-masing diganjar hukumuan penjara 4 tahun 6 bulan dan 3 tahun.

Yudi menyebutkan, selama berlangsungnya pemungutan suara untuk Pilgub Jawa Tengah, kedua napi tersebut hanya berdiam diri di dalam sel. Sama sekali tidak mendekat ke TPS 15 Lapas Kelas IIA Kota Magelang yang digunakan untuk pencoblosan.

Baca: Inilah Kronologi Pembakaran Umbul-umbul Bendera Merah Putih di Bogor

“TPS ini adalah TPS khusus yang difasilitasi KPU Kota Magelang untuk memberi kesempatan napi asal Jateng menyalurkan hak pilihnya pada Pilkada serentak 2018 ini,” terang Yudi.

Jumlah DPT di TPS yang masuk Kelurahan Cacaban Kota Magelang ini sebanyak 508 orang, terdiri dari DPT C6 sebanyak 378, DPT tambahan 90 orang, dan pemilih yang menggunakan surat keterangan 42 orang.

“Secara keseluruhan, antusias para napi untuk mencoblos cukup tinggi. Angka partisipasi biasanya mencapai 90 persen,” ungkap Yudi.

Baca: BNPT: Tujuan Radikalisme-Terorisme Ingin Ganti Pancasila dan Dirikan Khilafah

Seno Wicaksono (22), salah seorang narapidana kasus narkoba di Lapas, mengaku senang bisa menyalurkan hak politiknya sebagai warga negara Indonesia meskipun sedang menjalani hukuman di Lapas.

“Semoga pemimpin yang terpilih nantinya bisa membawa Jateng lebih baik, lebih maju. Lalu bisa merevisi PP No 99 Tahun 2012, supaya ada masa PB untuk napi kasus narkoba,” kata Seno. (ARN/DetikNews)

Iklan

1 Trackback / Pingback

  1. 2 Napiter Lapas Magelang Tolak Ikut Nyoblos - ISLAM INSTITUTE

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: