News Ticker

Mogherini: Uni Eropa Aktifkan UU untuk Lindungi Perdagangan dengan Iran

BRUSSELS – Negara-negara Eropa telah menetapkan undang-undang pemblokiran yang melarang perusahaan mematuhi sanksi AS terhadap Iran, kata kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Federica Mogherini.

“Hari ini, Dewan Uni Eropa telah mendukung pembaruan menambahkan undang-undang pemblokiran soal kesepakatan nuklir dengan Iran,” Mogherini mengatakan kepada wartawan di Brussels pada pertemuan dengan menteri luar negeri Uni Eropa.

Undang-undang pemblokiran adalah undang-undang yang diberlakukan pada tahun 1996 untuk melindungi entitas-entitas Eropa “terhadap efek penerapan undang-undang ekstra-teritorial yang diadopsi oleh negara ketiga.”

Blok itu seharusnya memperbarui undang-undang untuk memasukkan sanksi AS ke Iran, yang membutuhkan persetujuan dari 28 negara anggota UE.

BacaAnalis: Trump Mungkin Berencana Hancurkan NATO dan Uni Eropa.

Mogherini, pada hari Senin, mengatakan Parlemen Eropa memberikan izin kepada undang-undang itu dua minggu lalu, dengan memberikan payung hukum pada perusahaan yang beroperasi di Iran.

Undang-undang ini akan mulai berlaku pada 6 Agustus, ketika putaran pertama sanksi AS terhadap Iran mulai berlaku. Undang-undang akan memungkinkan perusahaan untuk memulihkan kerusakan dari tindakan Amerika dan membatalkan putusan pengadilan terhadap mereka.

Langkah ini adalah langkah praktis pertama yang diambil oleh Eropa untuk membujuk Iran tetap dalam kesepakatan nuklir 2015 setelah penarikan Washington dan ancamannya untuk menerapkan kembali sanksi terhadap Republik Islam.

Pejabat Eropa juga mengatakan bahwa Prancis, Inggris dan Jerman mencoba untuk mengaktifkan rekening bank sentral Iran dengan bank sentral mereka untuk membuka saluran keuangan dengan negara itu.

BacaMogherini: Uni Eropa dan Cina Berkomitmen Selamatkan Kesepakatan Nuklir Iran.

Pemerintah Eropa lainnya, termasuk Austria dan Swedia, juga mengatakan mereka akan mempertimbangkan untuk melakukan hal yang sama, Wall Street Journal melaporkan.

Teheran telah lama mengeluh bahwa penolakan bank-bank Eropa untuk memproses transaksi dengan Iran, menghalangi perusahaan dari perdagangan dengan Republik Islam.

Sementara diskusi dengan bank sentral terkait masalah itu telah dimulai, mereka belum menyepakati opsi tersebut, lapor Journal.

Di bawah tekanan Amerika Serikat, Bank Investasi Eropa (EIB) telah menolak usulan Uni Eropa untuk berbisnis di Iran.

Para diplomat, pejabat, dan sumber-sumber Uni Eropa di bank mengatakan rencana itu akan membahayakan pendanaan multi-miliar dolar EIB, yang sebagiannya berakar di AS.

Washington juga dilaporkan melobi bank-bank Eropa untuk menolak rencana tersebut, dan memperingatkan mereka akan konsekuensi jika mereka berinvestasi di Iran.

Pada hari Senin, Mogherini secara implisit mengakui tekanan AS, dan mengatakan pemerintah Eropa memiliki tugas berat untuk membujuk perusahaan berdagang dengan Iran.

“Ini adalah latihan yang sulit, karena beban AS dalam ekonomi global dan sistem keuangan jelas relevan,” katanya.

Jerman, Perancis dan Inggris, serta rekan-rekan Uni Eropa dilaporkan mengajukan permintaan dengan pemerintah AS bulan lalu, mencari pengecualian dari sanksi untuk perdagangan dengan Iran.

Washington, bagaimanapun, menolak permintaan Eropa, Financial Times melaporkan pada hari Senin.

Sejumlah perusahaan Eropa seperti perusahaan minyak Perancis Total dan produsen mobil PSA telah mengumumkan rencana mereka untuk menghentikan bisnis di Iran.

Mogherini mengatakan, orang-orang Eropa “akan terus melakukan semua yang kami bisa untuk mencoba dan mencegah kesepakatan ini dirusak,” dia tidak yakin “upaya akan cukup.”

“Dapat diprediksi bahwa banyak perusahaan multinasional dan bank-bank Eropa dan non-Eropa besar kemungkinan tidak bersedia melanjutkan kerja sama ekonomi dengan Iran di bawah tekanan dan ancaman AS,” kata ketua Kamar Dagang Teheran, Industri, Pertambangan dan Pertanian Massoud Khansari.

Tahun lalu, Iran menandatangani beberapa perjanjian kredit senilai $ 30 miliar dengan bank-bank Denmark, Italia, Austria, Cina, dan Korea, yang sekarang terkena sanksi AS, katanya dalam sambutannya yang dipublikasikan pada hari Selasa. [ARN]

About ArrahmahNews (16682 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

1 Comment on Mogherini: Uni Eropa Aktifkan UU untuk Lindungi Perdagangan dengan Iran

  1. Bin Salmon // Jul 18, 2018 at 8:28 pm // Balas

    Gara gara membele israel .. Amerika memusuhi Iran sampai mengorbankan perekonomian dunia dengan sanksi sanksi baru kepada seluruh entitas ekonomi institusi dagang di seluruh dunia apabila berdagang dengan iran … itulah fungsi senjata nuklir untuk menangkal kelicikan usa dan israel bahkan sekutu dekat mereka uni eropa pun di tekan habis habisan … Edian Tenan

1 Trackback / Pingback

  1. Mogherini: Uni Eropa Aktifkan UU untuk Lindungi Perdagangan dengan Iran - Islam Institute

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: