News Ticker

AS dan Israel Selamatkan White Helmets untuk Hindari Kebocoran Intelijen

SURIAH – Koalisi pimpinan AS dan Israel tidak memiliki pilihan selain mengeluarkan White Helmets dari selatan Suriah, karena mereka mungkin akan mengekspos informasi sensitif setelah penangkapan mereka oleh pasukan pemerintah.

Barat dan Tel Aviv memiliki dua pilihan, penarikan White Helmets dari selatan Suriah atau membunuh mereka, Rusia Today mengutip laporan oleh Expert Online.

Ini menunjukkan kegagalan White Helmets dalam membuat cerita palsu dan menghentikan bantuan keuangan kepada mereka, dan mengatakan White Helmets memiliki banyak intel, dimana Washington tidak bisa meninggalkan mereka untuk diberikan kepada Presiden Suriah Bashar Assad.

Laporan itu mengatakan bahwa membunuh White Helmets dianggap sebagai salah satu pilihan termurah dan terakhir yang nantinya bisa disalahkan pada pemerintah Suriah.

“Tapi risikonya tinggi karena hanya sedikit yang bisa selamat yang kemudian akan lari ke pemerintah Suriah untuk menyelamatkan nyawa mereka dan mereka bisa saja membocorkan informasi vital selama proses itu. Oleh karena itu, negara-negara barat memutuskan untuk membuka jalan bagi pelarian mereka dalam waktu yang singkat dan mungkin,” tambahnya.

Keluarnya teroris dari Suriah terjadi pada saat tentara Suriah menguasai perbatasan dengan Yordania, sementara White Helmets telah dikepung di jalur sempit dekat Dataran Tinggi Golan.

Dalam perkembangan yang relevan pada hari Senin, Kementerian Luar Negeri Rusia mengatakan dalam sebuah komentar resmi pada hari Senin bahwa pelarian White Helmets dari Suriah dengan bantuan asing menunjukkan secara grafis pesanan yang mereka penuhi dan uang mereka berada di sana.

“Informasi yang tersedia bagi kami menunjukkan orang-orang Barat mengevakuasi sekelompok besar White Helmets ke Yordania melalui wilayah Israel,” bunyi komentar itu, dan menambahkan bahwa “sementara itu, diketahui dengan sangat baik bahwa White Helmets telah terlibat dalam provokasi paling menjijikkan selama konflik di Suriah”, TASS melaporkan.

“Organisasi itu memusatkan operasinya secara eksklusif di daerah-daerah yang dikendalikan oleh kelompok-kelompok teroris, menyajikan pertunjukan palsu yang akan digunakan sebagai dalih untuk menuduh pemerintah Suriah dan menyerangnya,” tambah Kementerian Luar Negeri Rusia.

White Helmets memiliki kecintaan khusus untuk memotret dan membuat klip propaganda, yang akan dipublikasikan oleh media Barat dan media sosial secara massal dan tanpa henti, katanya.

“Ini cukup sebagai bukti bahwa White Helmets yang lebih memilih untuk melarikan diri dari Suriah dengan bantuan asing, sehingga tidak menyembunyikan esensi dan kemunafikan mereka ke seluruh dunia,” komentar itu mengatakan, dan menambahkan bahwa “seolah-olah bertindak keluar dari prinsip” hati nurani yang mengkhianati dirinya sendiri. Ini menunjukkan dengan cara yang paling gamblang yang pesanannya telah mereka penuhi dan siapa yang memberi mereka uang”.

Moskow juga meminta perhatian pada komentar baru-baru ini oleh jurubicara Departemen Luar Negeri AS mengenai hasil percakapan telepon antara Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov dan Menteri Luar Negeri AS Michael Pompeo.

“Komentar-komentar ini mengatakan dalam istilah yang memancar, dan begitulah tipikal orang Amerika, menyebut bahwa Rusia gagal untuk bertindak sesuai dengan kewajibannya mengenai barat daya Suriah,” kata kementerian itu, seraya menambahkan bahwa “kami ingin mengatakan sehubungan situasinya benar-benar berlawanan.” Itu adalah Washington yang tidak melakukan apa pun selama beberapa bulan di zona de-eskalasi Barat Daya untuk memisahkan apa yang disebut unit oposisi moderat dari teroris ISIS dan Jabhat al-Nusra”.

“Sebagai hasil dari tindakan yang berhasil dari Angkatan Bersenjata Suriah dan dengan bantuan kami, hukum dan stabilitas kembali ke barat daya Suriah dan orang-orang mulai kembali ke kehidupan damai di sana,” kementerian menekankan.

Israel mengevakuasi lebih dari 400 anggota White Helmets dan keluarga mereka dari Dataran Tinggi Golan di Suriah Selatan ke Yordania pada hari Sabtu. Rencana awal dilaporkan akan mengevakuasi 800 orang.

PM Israel Benjamin Netanyahu mengungkapkan bahwa Presiden AS Donald Trump dan Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau meminta Tel Aviv untuk mengevakuasi anggota kelompok White Helmets yang didukung Barat dari Suriah. [ARN]

Iklan

1 Trackback / Pingback

  1. AS dan Israel Selamatkan White Helmets untuk Hindari Kebocoran Intelijen - Islam Institute

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: