News Ticker

Rouhani: Trump Lancarkan ‘Perang Psikologis’ Saat Iran Bersiap untuk Sanksi

TEHERAN – Presiden Iran Hassan Rouhani mengecam tawaran Presiden AS Donald Trump untuk pembicaraan langsung sebagai tindakan tidak jujur ​​untuk konsumsi domestik dan tidak dapat dipercaya karena Washington meningkatkan sanksi terhadap Tehran.

Dalam pernyataan publik pertamanya sejak Trump menandatangani perintah eksekutif untuk mengembalikan sanksi terhadap Teheran, Rouhani mengatakan bahwa dia tidak akan bernegosiasi dengan Washington jika sanksi masih dijatuhkan, dan menggambarkan bahwa taktik seperti itu adalah “perang psikologis [terhadap] bangsa Iran.”

“Seruan Trump untuk pembicaraan langsung hanya untuk konsumsi domestik di Amerika … dan untuk menciptakan kekacauan di Iran,” ujar Rouhani.

Presiden Iran juga mengatakan bahwa pemerintahnya menyukai dialog, perundingan seperti itu membutuhkan “kejujuran.”

“AS menerapkan kembali sanksi terhadap Iran dan menarik diri dari kesepakatan nuklir, kemudian ingin mengadakan pembicaraan dengan kami,” kata Rouhani dalam pidato Senin yang disiarkan langsung di televisi pemerintah.

Putaran pertama sanksi AS yang diperbarui akan berlaku pada Selasa, dan langkah-langkah yang lebih keras diharapkan akan dilaksanakan pada awal November. Washington sedang memulihkan langkah-langkah yang dicabut di bawah kesepakatan nuklir, setelah secara sepihak menarik diri dari Rencana Aksi Bersama Komprehensif (JCPOA) bersejarah dengan Teheran pada bulan Mei.

Kesepakatan 2015, yang menempatkan kontrol ketat pada program nuklir Teheran sebagai ganti pencabutan sanksi internasional, ditandatangani oleh Iran, Amerika Serikat, Rusia, China dan Uni Eropa.

Penarikan secara sepihak Washington dari kesepakatan itu secara luas dikecam oleh Uni Eropa dan penandatangan lainnya, yang menimbulkan pertanyaan di antara negara-negara Eropa tentang apakah Amerika Serikat masih dapat dianggap sebagai mitra transatlantik yang dapat diandalkan.

Komisi Eropa telah menyatakan bahwa meskipun ada sanksi AS, perusahaan-perusahaan Eropa akan terus melakukan bisnis di Iran di bawah perlindungan Brussels. [ARN]

Iklan

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: