News Ticker

Uni Eropa Blokir Sanksi AS dan Lindungi Perusahaan yang Berbisnis dengan Iran

  • Purwaji, Ketua GP Ansor Riau
  • Makar Sri Bintang Pamungkas
  • Presiden Prancis
  • UNICEF
  • Timur Tengah
  • Serigala berbulu domba
  • Pertemuan di Astana
  • Zarif, Menlu Iran

BRUSSELS – Ketika Amerika Serikat siap memulihkan sanksi terhadap Iran, Eropa mengatakan akan bertindak untuk melindungi perusahaannya yang melakukan bisnis dengan Iran.

Pengumuman – yang bisa menjadi ekspresi kuat dari pembangkangan terhadap agenda permusuhan Presiden AS Donald Trump melawan Tehran – dibuat oleh Komisi Eropa.

Komisi Eropa mengumumkan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka akan mengaktifkan undang-undang Uni Eropa yang akan melindungi perusahaan-perusahaan Eropa yang memiliki hubungan bisnis dengan Iran dari sanksi AS pada Selasa (7 Agustus).

Undang-undang atau pemblokiran akan terdiri dari seperangkat tindakan perlindungan dan akan menjadi alat paling ampuh karena akan melarang perusahaan Eropa untuk mematuhi sanksi AS dan tidak akan mengakui putusan pengadilan Amerika, menurut laporan media.

Eropa sebelumnya telah menyuarakan oposisi terhadap pemulihan sanksi terhadap Iran dengan alasan bahwa Republik Islam tidak boleh dihukum karena sejauh ini telah melakukan kesepakatan nuklir 2015 yang telah menyebabkan penghapusan sanksi.

Pemerintahan Trump – yang akan memulihkan sanksi terhadap Iran pada Selasa (7 Agustus) – sebagian besar diyakini telah menghadapi sejumlah tantangan dalam dorongan anti-Iran.

Terlepas dari pertentangan dari Eropa, negara-negara seperti Turki, Cina dan India telah menyatakan dengan jelas bahwa mereka tidak akan mematuhi sanksi terhadap Iran.

“Pencabutan sanksi terkait nuklir merupakan bagian penting dari kesepakatan – itu bertujuan untuk memiliki dampak positif tidak hanya pada hubungan perdagangan dan ekonomi dengan Iran, tetapi yang paling penting pada kehidupan rakyat Iran,” kata Komisi Eropa dalam pernyataannya.

“Kami bertekad untuk melindungi operator ekonomi Eropa yang terlibat dalam bisnis yang sah dengan Iran, sesuai dengan undang-undang Uni Eropa dan dengan resolusi Dewan Keamanan PBB 2231.”

Brussels sebelumnya telah mengumumkan bahwa Statuta Pemblokiran dimulai dari Agustus. Undang-undang ini pertama kali diadopsi pada tahun 1996 dan melarang perusahaan UE untuk mematuhi efek ekstrateritorial dari sanksi AS. Hal ini memungkinkan perusahaan untuk memulihkan kerusakan yang timbul dari sanksi tersebut, dan membatalkan efek di Uni Eropa dari setiap keputusan pengadilan asing, menurut laporan Reuters.

Orang-orang Eropa “berkomitmen untuk bekerja pada … pelestarian dan pemeliharaan saluran keuangan yang efektif dengan Iran, dan kelanjutan ekspor minyak dan gas Iran,” kata pernyataan Komisi Eropa lebih lanjut.

Mereka juga mengatakan bahwa mempertahankan kesepakatan nuklir dengan Iran adalah “masalah menghormati perjanjian internasional dan masalah keamanan internasional.” [ARN]

Iklan
  • HTI Benalu Indonesia
  • Pawai Khilafah
  • Politik
  • Menag Lukman Hakim Saifuddin dan Habaib
  • Kerusuhan 22 Mei
  • Muljamisme Ideologi Horor dalam Islam

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: