News Ticker

Atwan: Iming-Iming AS pada Bashar Assad untuk Hancurkan Poros Resistensi

SURIAH – Ada upaya terus-menerus AS dan Arab Saudi, yang secara diam-diam menawarkan kesepakatan menggoda kepada pemimpin Suriah, pada dasarnya, itu akan menghancurkan ‘poros resistensi’ (khususnya Iran dan Hezbollah) sebagai ganti Presiden Bashar al-Asad akan tetap berkuasa.

Pada saat yang sama, AS dan sekutunya telah melakukan pementasan militer yang bertujuan untuk memberi isyarat bahwa serangan militer terhadap Suriah bisa segera terjadi, atau menghidupkan kembali ancaman untuk mengubah rezim Suriah secara paksa. Ini terlepas dari fakta bahwa setiap serangan baru AS-Inggris-Perancis dapat menimbulkan respon yang sangat berbeda, dan mungkin mengejutkan, terhadap yang terakhir dari Rusia, yang telah mengirim 13 kapal perang dan dua kapal selam yang dikerahkan di lepas pantai Suriah:

Damaskus telah dibanjiri dengan penawaran rahasia dalam beberapa pekan terakhir sebagai bagian dari kebijakan Carrots and Sticks, dua di antaranya sangat signifikan.

Yang pertama, dilaporkan pada hari Selasa oleh harian pro-Hezbollah, Al-Akhbar dan kantor berita semi-resmi Iran Fars, disampaikan oleh seorang perwira senior militer AS yang didampingi oleh perwakilan dari berbagai badan intelijen. Mereka terbang ke Damaskus dengan jet pribadi UEA, dan dijemput oleh kepala Biro Keamanan Nasional Jenderal Ali Mamlouk, kepala intelijen Jenderal Deeb Zaitoun, dan wakil panglima angkatan bersenjata Jenderal Muwaffaq Masoud. Pertemuan mereka berlangsung empat jam.

Amerika dilaporkan menawarkan penarikan semua pasukan AS dari Suriah, sebagai imbalan Damaskus harus memenuhi tiga tuntutan:

  1. Menarik pasukan Iran keluar dari selatan Suriah yang berbatasan dengan Israel.
  2. Menjamin perusahaan-perusahaan minyak AS untuk tetap beroperasi di timur Eufrat, Suriah.
  3. Menyerahkan semua informasi tentang kelompok teroris dan anggota mereka di Suriah.

Penawaran kedua diungkapkan oleh Hizbullah Lebanon, MP Nawwaf al-Mousawi, dalam sebuah program diskusi di saluran TV Lebanon al-Mayadeen, di mana saya juga seorang panelis. Dia mengatakan bahwa Putra Mahkota Saudi, Mohammed bin Salman mengirim utusan ke Bashar Assad untuk menawarkan dukungan menjadi presiden seumur hidup dan memberikan dukungan Saudi yang murah hati untuk rekonstruksi Suriah, sebagai ganti Assad harus memutuskan hubungan dengan Iran dan Hizbullah.

Kedua penawaran itu secara kategoris ditolak oleh para pemimpin Suriah.

Delegasi Amerika diberitahu bahwa pasukannya di Suriah menduduki pasukan yang akan diperlakukan seperti itu, bahwa Suriah tidak dapat meninggalkan sekutu strategisnya, dan bahwa isu-isu seperti partisipasi AS dalam industri minyak dan pertukaran intelijen dapat dibicarakan setelah hubungan politik didirikan kembali.

Tawaran Saudi – untuk menjaga Assad berkuasa dan membantu rekonstruksi – bukanlah hal baru. Itu adalah pengulangan tawaran yang dibuat oleh Pangeran Mahkota Saudi pada Juni 2015 ketika ia bertemu Mamlouk selama kunjungan rahasia yang diatur oleh Rusia. Permintaan yang sama dibuat – untuk memutuskan hubungan dengan Iran dan Hizbullah – dan Saudi terkejut oleh respon tegas: tidak ada jalan. Ini terlepas dari fakta bahwa kelompok-kelompok oposisi bersenjata yang didukung oleh AS, Arab Saudi dan Barat menguasai sekitar 80% wilayah Suriah pada saat itu.

Sekarang tentara Suriah telah memulihkan 85% dari wilayah negara itu, tawaran Saudi tampak aneh dan tidak bisa dimengerti. ‘Penerimaan’ Saudi atas Assad yang masih berkuasa telah menjadi tidak relevan. Adapun negara-negara yang mendanai, melatih dan mendukung kelompok-kelompok bersenjata di Suriah dengan tujuan mengubah rezim, mereka diwajibkan di bawah hukum internasional untuk membayar miliaran dolar untuk reparasi – bukan untuk membantu rekonstruksi, tetapi untuk memberi kompensasi kepada keluarga dari korban yang terbunuh karena dukungan itu.

Ini adalah penolakan Suriah atas tawaran tersebut, pada saat pasukannya sedang mempersiapkan untuk merebut kembali kota Idlib, yang menjelaskan deklarasi Presiden Emmanuel Macron – dalam pidato tahunannya kepada para duta besar – bahwa itu akan menjadi ‘kesalahan yang mengerikan’ bagi Assad untuk tetap berkuasa dan mengembalikan Suriah ke keadaan normal.

Serangan AS, Inggris dan Prancis di Suriah tidak dapat dikesampingkan dalam keadaan ini, dan bisa jadi sudah dekat. Itu mungkin dilakukan dengan dalih rezim yang menggunakan senjata kimia, seperti yang terjadi pada serangan tripartit pada bulan April lalu.

Namun, kali ini, serangan apa pun – jika keputusan diambil untuk meluncurkannya – kemungkinan akan lebih luas. Ini mungkin meluas ke target strategis, mungkin termasuk istana kepresidenan di Damaskus.

Perbedaan krusial kedua adalah Rusia. Mereka telah memperingatkan rencana pementasan serangan kimia palsu yang akan dijadikan dalih untuk membenarkan serangan. Mungkin tidak akan berdiri dengan tangan terlipat kali ini, tetapi secara aktif menolak – mengingat hubungan yang tegang dengan AS dan tekadnya untuk melihat Idlib kembali ke pangkuan Suriah dan ‘membersihkan’ kelompok teroris.

Rusia juga dilaporkan memasok Suriah dengan rudal pertahanan udara yang lebih canggih saat menyebarkan fregat yang dilengkapi dengan rudal anti-rudal dan anti-pesawat di lepas pantai.

Trump mencari kemenangan kecil untuk mengimbangi tekanan domestik untuk membuatnya digulingkan dan dikeluarkan dari Gedung Putih karena malu dan penghinaan. Dia tidak mungkin menemukan kemenangan seperti itu dengan meluncurkan agresi baru terhadap Suriah. Aturan permainan telah berubah, dan sangat berubah. [ARN]

Penulis: Editor Surat Kabar Rai Al-Yaoum, Abdel Bari Atwan.

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: