News Ticker

AS Mulai Latih Teroris di Pangkalan Al-Tanf

SURIAH – Pasukan Angkatan Darat AS, termasuk seratus marinir yang baru saja tiba di wilayah itu, telah mulai melatih teroris di pangkalan al-Tanf yang dikelola AS di selatan Homs, sebuah outlet media Arab melaporkan pada hari Selasa.

Situs berita Qatar 21 mengutip komandan kelompok teroris Maqawir al-Thowrah, yang berafiliasi dengan Tentara Pembebasan Suriah (FSA), mengungkapkan bahwa marinir AS telah memulai pelatihan pasukannya di pangkalan al-Tanf di perbatasan dengan Irak.

Situs berita itu lebih lanjut mengatakan bahwa volume besar peralatan militer AS juga telah tiba di al-Tanf.

Sumber berita telah mengumumkan pekan lalu bahwa lebih dari seratus marinir AS dikirim ke Suriah untuk melaksanakan latihan penggunaan amunisi nyata.

Pada hari Minggu, lebih dari 100 Marinir AS dikirim sebagai bala bantuan ke pangkalan militer di al-Tanf, Suriah, setelah Rusia diduga mengungkap niat meluncurkan serangan presisi di daerah yang berada di bawah kendali koalisi pimpinan AS.

Sementara pernyataan resmi Pentagon tidak menyebutkan bahwa bala bantuan telah dikirim sebagai tindakan pencegahan terhadap ancaman yang diduga, kepala juru bicara Komando Pusat, Kapten William Urban, mengatakan bahwa pasukan yang diterbangkan ke daerah itu akan melakukan latihan multiday dengan menggunakan amunisi nyata.

“Pasukan kami akan menunjukkan kemampuan untuk menyebar dengan cepat, menyerang target dengan pasukan udara dan darat yang terintegrasi dan melakukan exfiltration cepat,” ujarnya.

Menurut laporan itu, para pejabat AS yang menangani masalah Suriah baru-baru ini mengklaim bahwa “AS memutuskan untuk tinggal di Suriah lebih lama daripada gagasan Trump”, ketika ia menyarankan bahwa Amerika Serikat akan meninggalkan negara yang dilanda perang “segera”.

Berita itu muncul di tengah-tengah laporan CNN tentang peringatan dugaan Moskow tentang serangan yang akan datang terhadap militan di daerah yang dilindungi oleh pasukan AS.

Laporan outlet media juga mengklaim bahwa Menteri Pertahanan AS James Mattis dan Ketua Kepala Staf Gabungan Jenderal Joseph Dunford mengetahui laporan intelijen terbaru, dan menambahkan bahwa pasukan AS di Suriah “memiliki hak membela diri jika mereka diserang dan tidak perlu meminta izin dari tingkat yang lebih tinggi dari pemerintah sebelum bertindak”.

“Amerika Serikat tidak berusaha untuk melawan Rusia, pemerintah Suriah atau kelompok lain yang mungkin memberikan dukungan kepada Suriah dalam perang sipil Suriah. Namun, Amerika Serikat tidak akan ragu untuk menggunakan kekuatan yang diperlukan dan proporsional untuk mempertahankan pasukan AS, koalisi atau mitra,” CNN mengutip orang dalam yang tidak mau disebutkan namanya.

Kementerian Pertahanan Rusia belum berkomentar tentang klaim itu sejauh ini.

Lebih dari seminggu yang lalu, pasukan pemerintah Suriah menangkap dua militan dekat Palmyra, dan mengklaim bahwa mereka adalah anggota kelompok Lions of the East, Kementerian Pertahanan Rusia mengumumkan. Mereka juga mengakui bahwa mereka telah dilatih dan dipersenjatai oleh instruktur Amerika di sebuah kamp dekat pangkalan militer al-Tanf. [ARN]

Iklan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: