News Ticker

AS Butuh White Helmets untuk Implementasikan Plot Washington di Suriah

SURIAH – Seorang politikus Suriah terkemuka mengatakan bahwa dukungan AS terhadap White Helmets membuktikan peran organisasi dalam mengimplementasikan plot Washington di Suriah.

Sa’ad al-Qasir, wakil sekretaris jenderal Persatuan Pasukan Suriah, mengatakan kepada kantor berita Sputnik, pada hari Kamis, bahwa White Helmets adalah satu-satunya badan resmi yang dapat membenarkan kemungkinan serangan AS terhadap Suriah di bawah dalih operasi bendera palsu.

Dia menambahkan bahwa setelah peran White Helmets terungkap, AS telah menunjukkan dukungan langsung untuk mereka dan mencoba untuk menampilkan mereka sebagai organisasi yang dibenarkan karena perlu kehadiran kuat dari organisasi ini di daerah yang bererada di luar kendali pemerintah Suriah untuk memprovokasi komunitas internasional melawan Bashar al-Assad.

Al-Qasir mengatakan bahwa AS membantu pembentukan kantor untuk White Helmets di Hasaka Utara, meskipun ia tahu bahwa kehadirannya akan mendistorsi semua upaya untuk menyelesaikan krisis di Suriah secara politik, dan menambahkan bahwa AS sedang membuat upaya untuk melanjutkan penyebaran di medan perang Suriah dengan menciptakan organisasi-organisasi baru dan kelompok-kelompok teroris.

Menteri Luar Negeri Suriah Walid al-Muallem mengatakan pada hari Rabu bahwa AS menggunakan senjata kimia yang dilarang secara internasional untuk menciptakan dalih bagi kampanye militer terhadap negaranya.

Berbicara dalam sebuah wawancara eksklusif dengan majalah al-Hayat, Muallem mengatakan itu bukan pertama kalinya bahwa klaim serangan kimia telah digunakan untuk membenarkan serangan terhadap Suriah.

Dia mencatat bahwa pemerintah Damaskus tidak memiliki senjata kimia, dan bahwa kelompok bantuan White Helmets telah beberapa kali melakukan serangan kimia palsu untuk menjadi bukti bahwa pemerintah Suriah telah melakukan serangan.

Diplomat Suriah mengatakan, penghentian intervensi asing dalam urusan domestik Suriah akan membantu penyelesaian konflik Suriah, dan menekankan bahwa negosiasi intra-Suriah akan menghasilkan solusi politik untuk krisis yang sedang berlangsung begitu campur tangan seperti itu benar-benar dihentikan.

Muallem lebih lanjut mencatat bahwa penyusunan konstitusi baru Suriah dalam tahap awal sebagai fokus khusus diberikan untuk mencapai kesepakatan tentang pembentukan komite yang bertugas dengan pekerjaan itu.

Dia menekankan bahwa tidak ada oposisi Suriah bersatu, melainkan sejumlah kelompok yang pemimpinnya bersikeras pada kemajuan agenda negara-negara di mana mereka telah berlindung.

Oposisi tidak dapat mengambil keputusan secara independen, dan delegasinya tidak dapat mengejar keinginan dan kepentingan mereka sendiri dalam pembicaraan damai dengan perwakilan dari pemerintah Suriah, Muallem menyoroti.

Muallem melanjutkan dengan mengatakan bahwa Suriah telah mengandalkan sekutu strategisnya Rusia dan Iran mengenai kegiatan rekonstruksi, dan menambahkan bahwa sejumlah negara yang ramah seperti China, India, Malaysia, Brasil dan Afrika Selatan juga telah menyatakan keinginan mereka untuk menjadi bagian dari proses .

Menteri luar negeri Suriah menyimpulkan bahwa Liga Arab, dibentuk pada 1945, telah kehilangan sebagian pengaruhnya, dan menggarisbawahi bahwa Suriah tidak mencampuri urusan internal negara Arab manapun dan tidak pernah memainkan peran dalam penghancuran infrastruktur penting dari setiap negara. [ARN]

About ArrahmahNews (16337 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: