News Ticker

Anggota JCPOA Sepakati Satu Cara Fasilitasi Perdagangan dengan Iran

NEW YORK – Pihak-pihak yang tersisa dalam perjanjian nuklir Iran berjanji untuk membuat ‘Special Purpose Vehicle (SPV) untuk memfasilitasi pembayaran yang terkait dengan ekspor Iran sebagai bagian dari upaya untuk menyelamatkan Rencana Aksi Komprehensif Bersama setelah mundurnya AS dari perjanjian tersebut.

Special Purpose Vehicles (SPV) adalah sebuah perusahaan dengan tujuan atau fokus yang terbatas. Perusahaan ini dibentuk oleh suatu badan hukum untuk melakukan aktivitas khusus atau bersifat sementara.

Kepala Kebijakan Luar Negeri Uni Eropa Federica Mogherini dan Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif mengadakan konferensi pers bersama pada Senin malam (waktu New York) untuk menguraikan hasil pertemuan antara partai yang masih berada dalam JCPOA, yaitu Perancis, Inggris, Jerman. , Rusia, China, dan Iran.

Baca: VIDEO: Menlu Iran-Perwakilan Tinggi UE Bertemu di New York

Menurut pernyataan bersama yang dikeluarkan oleh para peserta dan dibacakan oleh kedua diplomat, pertemuan itu “berfokus pada proses pencarian dan operasionalisasi solusi praktis untuk masalah yang timbul akibat penarikan sepihak AS dari perjanjian dan pengenaan kembali sanksi yang telah dicabut di bawah JCPOA dan Lampiran II. “

“Mengingat urgensi dan kebutuhan untuk hasil yang nyata, para peserta menyambut proposal praktis untuk mempertahankan dan mengembangkan saluran pembayaran, terutama inisiatif untuk membentuk SPV untuk memfasilitasi pembayaran terkait dengan ekspor Iran, termasuk minyak, dan impor, yang akan membantu dan meyakinkan para operator ekonomi yang ingin berbisnis sah dengan Iran,” demikian bunyi pernyataan itu.

“Para peserta menegaskan kembali kemauan kuat mereka untuk mendukung kerja lebih lanjut yang bertujuan untuk operasionalisasi SPV semacam itu, serta melanjutkan keterlibatan dengan mitra regional dan internasional,” tambahnya.

Pernyataan itu mengatakan bahwa para peserta juga “menyambut baik fakta bahwa pembaruan pada” Statuta Pemblokiran”Uni Eropa dan mandat pemberian pinjaman eksternal Bank Investasi Eropa untuk menjadikan Iran layak, diberlakukan pada 7 Agustus.”

Baca: Rusia: AS Tak Mungkin Hentikan Ekspor Minyak Iran

Menurut pernyataan itu, para peserta mengakui bahwa “Iran telah secara efektif dan sepenuhnya melaksanakan komitmen terkait nuklirnya sebagaimana ditegaskan oleh 12 laporan berturut-turut oleh Badan Energi Atom Internasional (IAEA), dan menegaskan kembali kepentingan untuk terus melakukannya.”

Para peserta mengatakan bahwa mereka akan terus mendukung modernisasi reaktor riset Arak Iran sebagai bagian dari JCPOA (Rencana Aksi Komprehensif Bersama) dan konversi fasilitas Fordow di pusat nuklir, fisika, dan teknologi.

“Para peserta juga menegaskan kembali dukungan mereka untuk proyek-proyek di bidang kerjasama nuklir sipil atas dasar Lampiran III dari JCPOA,” tambah pernyataan itu.

Pertemuan antara partai-partai yang tersisa dengan kesepakatan nuklir Iran terjadi setelah pembicaraan bilateral antara Zarif dan Mogherini, di mana yang Mogherini mengatakan bahwa Eropa sedang menyelesaikan penawarannya untuk memenuhi tuntutan Republik Islam Iran dalam upaya untuk menyelamatkan JCPOA.

Berbicara dalam pertemuan hari Senin dengan Zarif, Mogherini mengatakan bahwa blok tersebut akan menyelesaikan dan menerapkan “solusi operasional” dengan segera. (ARN)

About ArrahmahNews (16646 Articles)
Media Pencerahan Rakyat

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: