News Ticker

VIRAL! Klaim Netanyahu Soal Gudang Nuklir Iran Jadi Bahan Lelucon

TEHRAN – Nama sebuah desa yang sedang tumbuh di pedesaan Teheran telah menjadi viral di dunia maya setelah Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengklaim bahwa desa kecil itu adalah gudang nuklir.

Netizen Iran memperlakukan klaim itu sebagai lelucon besar yang tidak mendekati kenyataan dan fakta, dan bahkan beberapa pemuda desa telah pergi ke depan gerbang tempat pembersihan karpet mengambil video dan foto selfie.

Selfie depan gerbang situs nuklir Turquzabad. Yang sebenarnya adalah tempat cuci karpet.

Sekarang, pengguna media sosial menjadikan Netanyahu sebagai bahan lelucon dan candaan atau menyebutnya sebagai stand-up komedi atau pelawak yang telah disesatkan oleh beberapa penasehatnya sendiri.

Laundry Karpet Atom

Media sosial dan aplikasi pesan instan dibanjiri dengan deru kartun dan film yang mengolok-olok klaim Netanyahu yang dibuat pada sesi pidato di Majlis Umum PBB.

Desa itu telah diperbincangkan di dunia nyata dan data terbaru yang tersedia dari sensus nasional yang dilakukan oleh pusat statistik Iran menunjukkan bahwa desa tersebut dihuni oleh 2800 jiwa. Nama Turquzabad dalam bahasa Persia sebagai kata slang dengan arti “NoWhereLand”.

Mayoritas orang Iran menyatakan terkejut bahwa sebelum mendengar tuduhan Netanyahu mereka tidak pernah tahu bahwa ada tempat dengan nama seperti itu ada di Iran karena mereka kebanyakan menggunakan kata seperti itu sebagai istilah slang untuk merujuk ke tempat yang terpencil dan tidak penting.

Tagar #Turquzabad menjadi tranding topic di Iran. Foto-foto yang memperlihatkan karpet-karpet yang sedang dibersihkan dan orang-orang pedesaan yang mengamati ternak mereka telah diunggah dengan keterangan “kegiatan nuklir” di #Turquzabad.

Kegiatan nuklir seperti mengamati ternak di Turquzabad

Menyatukan apa yang dituduhkan oleh Netanyahu dengan foto-foto orang yang mengambil foto selfie dengan “fasilitas penyimpanan nuklir” membuatnya semakin konyol. Netanyahu mengatakan Iran baru-baru ini memindahkan 15kg bahan radioaktif dari gudang dan “menyebarkannya di sekitar Teheran dalam upaya untuk menyembunyikan bukti”. Dia mengklaim gudang pada satu titik mungkin telah menahan hingga 300 ton bahan dan peralatan.

“Netanyahu harus menjelaskan bagaimana Israel, sebagai satu-satunya pemilik senjata nuklir di kawasan Timur Tengah, dapat menempatkan dirinya dalam posisi menyatakan tuduhan kurang ajar terhadap negara yang program nuklirnya telah berulang kali dinyatakan damai oleh Badan Energi Atom Internasional (IAEA). ”Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif mengatakan kepada kantor berita republik Islam yang dikelola negara, tak lama setelah klaim yang dibuat oleh Netanyahu.

Israel diperkirakan memiliki 200 hingga 400 hulu ledak nuklir di gudangnya. Pihaknya juga telah menghindari penandatanganan Perjanjian Non-Proliferasi (NPT) sebagai pelanggaran mencolok terhadap resolusi Dewan Keamanan PBB di tengah upaya keras oleh Amerika Serikat dan negara-negara Barat lainnya pada tingkat internasional yang mendukung tidak adanya komitmen terhadap kesepakatan tersebut.

Iran telah berulang kali mengumumkan bahwa program nuklirnya hanya untuk tujuan damai dan tidak menimbulkan ancaman bagi perdamaian dan keamanan internasional. Fasilitas nuklir Iran telah berada di bawah pengawasan konstan Badan Energi Atom Internasional selama dua dekade terakhir. Tetapi kesepakatan nuklir yang ditandatangani oleh Iran dan enam kekuatan dunia pada tahun 2015 menempatkan negara itu di bawah aturan pengawasan dan inspeksi yang lebih ketat. Namun, badan pengawas nuklir PBB telah menggarisbawahi dalam 12 laporan di bawah kesepakatan serta lusinan laporan lebih banyak sebelum pengesahan Rencana Aksi Gabungan Komprehensif (JCPOA) bahwa tidak pernah ada anomily pada program nuklir Iran untuk menunjukkan langkah atau menuju kemampuan nuklir untuk militer, menegaskan kembali bahwa program nuklir negara itu tetap sangat setia pada “tujuan damai” yang dinyatakannya.

Kembali pada bulan Juni, menteri luar negeri Iran mengecam nuklir Israel sebagai ancaman nyata bagi kawasan Timur Tengah dan seluruh dunia, menyerukan masyarakat internasional untuk fokus pada senjata nuklir Zionis Israel.

Menteri Luar Negeri Iran Zarif memposting sebuah pesan di akun Twitter resminya, mengatakan meskipun Iran tidak memiliki senjata nuklir, Israel, yang merupakan satu-satunya negara Timur Tengah yang memiliki senjata seperti itu, terus “menggonggong” Iran. [ARN]

Iklan

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: