Iklan
News Ticker

Pengawal Pribadi Mohammed bin Salman Bawa Tubuh Khashoggi ke Saudi

ANKARA – Otoritas Turki percaya bahwa salah satu pengawal pribadi Putra Mahkota Saudi, Mohammed bin Salman (MBS), telah memindahkan sebagian tubuh Jamal Khashoggi ke Riyadh, kata sebuah sumber.

Maher Abdulaziz Mutrib, seorang perwira intelijen yang menemani MBS dalam perjalanan ke luar negeri, diduga membawa bagian-bagian tubuh dalam sebuah tas besar dan meninggalkan Turki dengan jet pribadi yang berangkat pada pukul 18:20 waktu setempat pada 2 Oktober, hari kematian Khashoggi, sumber mengatakan kepada Middle East Eye.

Mutrib diidentifikasi sebagai salah satu dari 15 anggota tim Saudi yang diyakini telah terlibat dalam pembunuhan wartawan Saudi.

Barang-barangnya tidak diperiksa ketika ia melewati ruang VIP di Bandara Ataturk dan tidak ada pesawat yang lepas landas sebelum alarm dinaikkan. Sumber mengatakan pesawat kedua diperiksa secara menyeluruh dan tidak ada yang ditemukan.

Mutrib, yang memiliki paspor diplomatik, dilaporkan terburu-buru.

Presiden Recep Tayyip Erdogan mengatakan pada hari Minggu, Turki akan mengungkapkan “kebenaran” tentang pembunuhan jurnalis Sauid itu, dan menambahkan dia akan membuat pernyataan baru mengenai kasus itu ketika dia berbicara kepada parlemen pada hari Selasa.

Arab Saudi pekan lalu mengakui bahwa kritikus itu telah mati di konsulat setelah “diskusi” berubah menjadi “perkelahian dan adu jotos.” Ini menjawab penolakan Arab Saudi selama dua minggu sebelumnya dari perannya dalam penghilangan Khashoggi.

Satu jam kemudian, seorang pejabat Saudi lainnya menghubungkan kematian itu dengan chokehold.

Khashoggi adalah kolumnis Washington Post dan tinggal di AS, setelah melarikan diri dari Arab Saudi pada September lalu.

Salah Muhammad al-Tubaigy, yang telah diidentifikasi sebagai kepala bukti forensik di departemen keamanan umum Saudi, dilaporkan memotong tubuh Khashoggi dengan gergaji ketika dia masih hidup.

Kejaksaan Turki telah dilaporkan memperoleh bukti yang cukup untuk membebankan masing-masing dari 15 tersangka pembunuhan, tetapi ia menunggu sampai mayat itu ditemukan sebelum mengeluarkan laporannya.

Pembunuhan itu telah memicu kecaman global, dimana Kanselir Jerman Angela Merkel bersumpah pada hari Minggu untuk menangguhkan ekspor senjata ke Riyadh sampai ketidakpastian atas nasib Khashoggi lenyap.

“Pertama, kami mengutuk tindakan ini dalam istilah yang paling kuat,” katanya pada konferensi pers pada hari Minggu. “Kedua, ada kebutuhan mendesak untuk mengklarifikasi apa yang terjadi – kita jauh dari ini setelah dibersihkan dan mereka yang bertanggung jawab.”

Inggris, Prancis, dan Jerman juga mendesak Arab Saudi untuk memberikan fakta-fakta “terpercaya” untuk penjelasannya tentang pembunuhan Khashoggi.

“Tidak ada yang bisa membenarkan pembunuhan ini dan kami mengutuknya dengan cara sekuat mungkin,” kata ketiga negara itu dalam pernyataan bersama pada hari Minggu.

Riyadh “meremehkan efek yang akan terjadi di seluruh dunia,” E. Michael Jones, editor Majalah Wars Culture Online, mengatakan kepada Press TV.

Dia mengatakan pembunuhan terhadap wartawan itu adalah “kesalahan besar” yang akan merusak “front persatuan melawan Iran” Israel-Saudi.

“Israel masih diam sampai sekarang. Kemudian, tiba-tiba saja baru-baru ini artikel yang keluar dari sumber-sumber Israel mengatakan bahwa Khashoggi adalah seorang teroris,” kata Jones. [ARN]

Iklan

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: