News Ticker

Turki: Pangeran Mohammed bin Salman Otak Pembunuhan Khashoggi

ANKARA – Seorang penasihat Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman memiliki “darah di tangannya” dalam kasus pembunuhan jurnalis Saudi, Jamal Khashoggi.

“Ini adalah aib yang sampai ke Putra Mahkota Mohammed bin Salman. Setidaknya lima anggota tim eksekusi adalah tangan kanan Mohammad bin Salman dan orang-orang yang tidak akan bertindak tanpa sepengetahuannya,” Ilnur Cevik, penasihat untuk Presiden Erdogan, menulis dalam kolom di koran Yeni Birlik, menurut Reuters.

“Bahkan jika Presiden AS Trump menyelamatkan Mohammed bin Salman, di mata dunia, dia adalah orang yang patut dipertanyakan dengan darah Khashoggi di tangannya,” tulis Cevik.

Khashoggi adalah pengkritik vokal dari Riyadh, terutama Pangeran Mahkota Saudi Mohammed bin Salman, yang berkontribusi pada The Washington Post.

Dia mengunjungi konsulat untuk mendapatkan dokumen pernikahannya, tetapi dia tidak pernah meninggalkan misi diplomatik semenjak masuk ke dalamnya.

Pejabat Saudi awalnya bersikeras bahwa Khashoggi telah meninggalkan misi diplomatik setelah dokumennya selesai, tetapi mereka akhirnya mengakui 17 hari kemudian bahwa ia sebenarnya telah tewas di dalam gedung karena “perkelahian.”

Turki berbagi bukti dengan kepala CIA

Turki dilaporkan berbagi “semua bukti” yang dikumpulkannya dalam penyelidikannya atas pembunuhan Khashoggi di Istanbul dengan kepala CIA.

Media Turki melaporkan bahwa bos Badan Intelijen Pusat AS Gina Haspel telah diberikan bukti-bukti selama briefing di Organisasi Intelijen Turki (MIT) sehari sebelumnya.

Alasan kunjungan Haspel ke Turki tidak jelas. Media hanya melaporkan bahwa dia di negara itu untuk melakukan pembicaraan dengan para pejabat Turki.

Pada hari Rabu, Presiden Tayyip Erdogan mengatakan Turki tidak akan mengizinkan mereka yang bertanggung jawab atas pembunuhan itu untuk menghindari keadilan, yang menggemakan pernyataan sebelumnya tentang kasus tersebut.

“Kami bertekad untuk tidak menutup-nutupi pembunuhan ini dan memastikan semua yang bertanggung jawab – dari mereka yang memerintahkannya kepada mereka yang melakukannya – tidak akan diizinkan untuk menghindari keadilan,” kata Erdogan dalam sebuah pidato di Ankara.

“Kami akan terus berbagi bukti baru secara transparan dengan rekan-rekan kami untuk menerangi sisi gelap pembunuhan ini,” tambahnya.

Akankah orang-orang Saudi membayar dalam kasus Khashoggi?

Dalam sebuah wawancara dengan Press TV, Mark Sleboda, hubungan internasional dan analis keamanan, meremehkan prospek Arab Saudi yang dimintai pertanggungjawaban dalam kasus ini, “AS, Barat, mereka terlalu bergantung pada Arab Saudi untuk hegemoni Timur Tengah dan kontrol aliran energi di kawasan.”

“Trump segera mengatakan kami tidak dapat menghentikan penjualan senjata, nilainya ratusan miliar dolar dari senjata canggih ke Arab Saudi dan Trump mengatakan kami tidak dapat menghentikan itu karena itu akan merugikan Amerika,” katanya.

“Jadi saya tidak berpikir dalam jangka panjang apa pun yang signifikan akan dilakukan terhadap Arab Saudi,” tambahnya.

Michael Lane, presiden Institut Amerika untuk Kebijakan Luar Negeri, mengatakan kepada Press TV bahwa kasus pembunuhan “dapat mengubah atau mengubah jalannya perang,” mengacu pada perang Saudi di Yaman.

“Kekacauan yang telah diciptakan oleh orang-orang Saudi sebagai akibat dari insiden Khashoggi hanya membawa sorotan luar biasa, sinar matahari yang luar biasa, dan banyak tekanan internasional terhadap rezim Saudi,” tambahnya. [ARN]

Iklan

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: