News Ticker

Turki ke Saudi: Siapa yang Memberi Perintah untuk Membunuh Khashoggi?

ANKARA – Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu mendesak Arab Saudi untuk menjawab pertanyaan atas pembunuhan jurnalis pembangkang Jamal Khashoggi di Istanbul.

“Masih ada pertanyaan yang membutuhkan jawaban” atas pembunuhan terencana itu, kata Cavusoglu pada hari Kamis. Ia meminta Riyadh untuk menjelaskan “siapa yang memberi mereka perintah” dan “di mana mayat itu berada”.

Dia mengutip sebuah laporan oleh otoritas Saudi bahwa mereka telah menangkap 18 pria sehubungan dengan kematian, mendesak Riyadh untuk menjelaskan mengapa mereka ditangkap.

“Anda mengakui mereka melakukannya, tetapi mengapa mereka tidak mengatakan di mana?” Cavusoglu mengatakan pada konferensi pers di Ankara dengan Menteri Luar Negeri Palestina, Riyad al-Maliki.

“Turki tidak membawa kasus Khashoggi ke pengadilan internasional”

Cavusoglu menegaskan bahwa Turki tidak berniat membawa kasus Khashoggi ke pengadilan internasional, tetapi siap untuk berbagi informasi jika penyelidikan internasional diluncurkan.

“Kami sudah melakukan penyelidikan sendiri. Kami bekerja sama dengan siapa saja yang ingin bekerja sama. Arab Saudi memiliki saran mengenai masalah ini dan kami tidak mengatakan tidak kepada mereka, tetapi untuk saat ini membawa kasus ini ke pengadilan internasional tidak ada di agenda,” katanya, sambil menambahkan, “Untuk saat ini, kami tidak memiliki niat untuk melakukan itu.”

Namun menteri luar negeri Turki mengatakan bahwa “jika lembaga atau pengadilan internasional mengambil inisiatif dan memulai penyelidikan semacam itu, seperti Turki, tentu saja kami akan berbagi informasi dan bukti yang kami miliki serta hasil penyelidikan kami. Kami berkewajiban untuk melakukannya.”

Komentar Cavusoglu datang beberapa hari setelah Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan semua orang di balik pembunuhan harus dibawa ke pengadilan dan diadili di Istanbul.

“Permintaan saya adalah bahwa 18 orang itu diadili di Istanbul,” kata Erdogan dalam sebuah pidato kepada para anggota parlemen dari partai berkuasa di Ankara, pada hari Selasa, mengenai kasus Khashoggi, yang dibunuh setelah memasuki konsulat Saudi di Istanbul pada 2 Oktober.

Penyelidikan bersama Saudi-Turki menunjukkan bahwa pembunuhan Khashoggi adalah “direncanakan,” jaksa penuntut umum Arab Saudi mengatakan pada hari Kamis, menolak laporan sebelumnya bahwa wartawan pembangkang telah meninggal dalam operasi yang gagal untuk “bernegosiasi” untuk kembali ke kerajaan.

“Informasi dari pihak Turki menegaskan bahwa para tersangka dalam kasus Khashoggi telah merencanakan kejahatan mereka,” kata pernyataan dari jaksa penuntut umum Saudi.

Pernyataan itu mengatakan jaksa Saudi menginterogasi para tersangka atas dasar informasi yang diberikan oleh satuan tugas gabungan Saudi-Turki.

Ankara dan sekutu Barat Riyadh telah menyuarakan keraguan mendalam tentang penjelasan Saudi. Turki telah menepis upaya Saudi untuk menyalahkan operasi jahat atas pembunuhan itu dan mendesak kerajaan untuk mencari “dari atas sampai ke bawah” bagi mereka yang bertanggung jawab atas pembunuhan itu.

Seorang penasihat Erdogan mengatakan bahwa Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman memiliki “darah di tangannya” dalam pembunuhan itu.

“Ini adalah aib yang sampai ke Putra Mahkota Setidaknya lima anggota tim eksekusi adalah tangan kanan Mohammed bin Salman dan orang-orang yang tidak akan bertindak tanpa sepengetahuannya,” Ilnur Cevik, penasihat untuk Erdogan, menulis dalam kolom di koran Yeni Birlik.

“Bahkan jika Presiden AS Trump menyelamatkan [Mohammed bin] Salman, di mata dunia, dia adalah orang yang patut dipertanyakan dengan darah Khashoggi di tangannya,” tulis Cevik.

Putra Khashoggi meninggalkan Arab Saudi 

Human Rights Watch melaporkan pada hari Kamis bahwa putra tertua dari jurnalis Saudi yang terbunuh dan keluarganya telah meninggalkan kerajaan setelah pemerintah Saudi mencabut larangan perjalanan yang dikenakan padanya.

“Salah dan keluarganya berada dalam pesawat ke (Washington) DC sekarang,” Sarah Leah Whitson, direktur eksekutif HRW untuk Timur Tengah dan Afrika Utara, seperti dikutip AFP.

Beberapa jam kemudian, dua sumber yang dekat dengan keluarga mengatakan kepada Reuters bahwa Salah dan keluarganya telah tiba di Washington. [ARN]

Iklan

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: