Iklan
News Ticker

Suriah Tidak Akan Izinkan Idlib Berubah Menjadi Sarang Teroris

NEW YORK – Duta Besar Suriah untuk PBB Bashar al-Ja’afari mengatakan pemerintahan Suriah tidak akan mengizinkan teroris Takfiri yang disponsori AS dan sekutunya mengubah provinsi Idlib menjadi surga baru bagi diri mereka sendiri.

“Idlib adalah bagian dari Suriah, dan itu wajar bagi pemerintah Suriah untuk memerangi terorisme dan mengusirnya serta membangun kedaulatan penuh atas tanahnya,” kata Ja’afari pada pertemuan Dewan Keamanan PBB (UNSC) di New York City pada hari Jumat.

Berdasarkan kesepakatan yang dicapai setelah pertemuan antara Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan timpalannya dari Rusia, Vladimir Putin di kota wisata Laut Hitam, Sochi pada 17 September, semua militan di zona demiliterisasi, yang mengelilingi Idlib dan juga bagian dari provinsi yang berdekatan seperti Aleppo dan Hama, seharusnya menlucuti senjata berat mereka pada 17 Oktober, dan kelompok Takfiri harus mundur pada 15 Oktober.

Front Nasional untuk Pembebasan Suriah adalah aliansi militan utama yang didukung Turki di wilayah Idlib, tetapi kelompok teroris Takfiri Hayat Tahrir al-Sham (HTS), yang merupakan koalisi faksi bersenjata yang berbeda, sebagian besar terdiri dari Jabhat Fateh al-Sham, memegang sebagian besar provinsi dan zona peyangga.

HTS, yang dikatakan mengendalikan sekitar 60 persen dari provinsi Idlib, belum mengumumkan pendiriannya pada kesepakatan zona penyangga.

Diperkirakan antara 10.000 dan 15.000 anggota faksi yang berbeda dari kelompok bersenjata, yang dianggap aktif oleh Suriah, Rusia dan Turki, yang merupakan rumah bagi sekitar tiga juta penduduk.

Rusia percaya bahwa zona penyangga akan membantu menghentikan serangan dari militan berbasis Idlib pada posisi tentara Suriah dan pangkalan militer Rusia di wilayah flashpoint.

AS tidak melakukan apapun di Suriah

Ja’afari menambahkan bahwa koalisi pimpinan AS yang konon memerangi kelompok teroris Takfiri Daesh “menargetkan apa pun di Suriah tetapi bukan kelompok teror.”

“Kami terkejut bahwa Utusan Khusus PBB untuk Suriah (Staffan de Mistura) telah mengabaikan kejahatan koalisi ini terhadap rakyat Suriah. Koalisi internasional pimpinan AS yang ilegal terus melakukan kejahatan di Suriah, yang terakhir di desa-desa al-Sousa dan al-Bubadran, di mana 62 warga sipil kehilangan nyawa mereka,” kata duta besar Suriah untuk PBB.

Koalisi pimpinan AS telah melakukan serangan udara terhadap apa yang diklaim sebagai target Daesh di dalam Suriah sejak September 2014 tanpa izin dari pemerintah Damaskus atau mandat PBB.

Aliansi militer telah berulang kali terbukti menargetkan dan membunuh warga sipil. Hal ini juga sebagian besar tidak mampu mencapai tujuan yang dinyatakannya untuk menghancurkan Daesh.

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia mengatakan pada hari Selasa bahwa sebanyak 3.222 warga sipil telah tewas sejak koalisi anti-Daesh pimpinan AS meluncurkan kampanye pemboman udara di Suriah, lebih dari empat tahun lalu.

Ada 768 orang di bawah usia 18 di antara korban jiwa di samping 562 korban perempuan.

Serangan udara yang dipimpin AS juga mengakibatkan cedera ratusan warga sipil, beberapa di antaranya menderita cacat permanen dan harus diamputasi anggota badan mereka.

Kelompok pemantau yang berbasis di Inggris mencatat bahwa warga sipil itu tewas oleh pesawat tempur yang dipimpin AS di provinsi Raqqah, utara Suriah, provinsi timur laut Hasakah, provinsi Aleppo dan barat laut Idlib serta provinsi Deir Ezzor di timur Suriah. [ARN]

Iklan

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: