News Ticker

Houthi: Klaim Saudi Stop Serangan ke Hodeida Sebuah Kebohongan

Militer Saudi di Yaman Militer Saudi di Yaman

HODEIDA – Seorang juru bicara Houthi mengatakan bahwa jeda dalam serangan udara Saudi terhadap Hodeida bukanlah menyerah terhadap tekanan internasional tetapi upaya untuk mengulur waktu dan memperkuat kekuatan militer untuk serangan baru.

“Dalam setiap putaran agresi terhadap Yaman, eskalasi dimulai dan kemudian mati, sebagian besar tanpa menyatakan gencatan senjata,” kata juru bicara Houthi Mohammed Abdulsalam dalam tweet pada Kamis malam (15/11).

“Mengingat perkembangan terakhir dalam pertempuran di lapangan, koalisi yang agresif itu mencoba untuk berpura-pura bahwa mereka telah menghentikan serangannya [di Hodeida] sebagai tanggapan terhadap tekanan global atau untuk memungkinkan pengiriman bantuan kemanusiaan, tapi itu kebohongan besar,” katanya.

Baca: Didesak PBB, Milisi Dukungan Saudi Klaim Hentikan Serangan ke Hodeida

Arab Saudi dan Uni Emirat Arab telah mengerahkan sekitar 10.000 pasukan baru ke pantai barat Yaman setelah kampanye berulang-ulang untuk merebut Hodeida digagalkan oleh Houthi dan sekutu mereka dalam tentara Yaman.

Para penyerbu telah menabrak dinding perlawanan yang kuat yang disiapkan oleh para pelindung kota dan memukul mundur para militan dan tentara bayaran.

“Kebenarannya,” kata Abdulsalam, “adalah bahwa koalisi sedang mempersiapkan babak agresi baru, yang membutuhkan waktu tambahan.”

Baca: Drone Yaman Serang Ruang Operasi Pasukan UEA di Hodeidah

“Kami belum melihat upaya serius oleh para agresor untuk menemukan solusi politik nyata atau gencatan senjata nyata, dan ini hanyalah propaganda media dan perjanjian antara negara-negara agresi atau yang disebut kuartet, Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Inggris dan Amerika, “katanya dalam tweet lain.

Abdulsalam mengatakan bahwa kuartet itu adalah negara-negara yang, dengan pengakuan mereka sendiri, telah secara langsung mengobarkan perang terhadap Yaman, khususnya pantai baratnya yang mencakup kota pelabuhan Hodeida.

“Meskipun posisi rakyat kami, Angkatan Darat dan komite-komite populer pada dasarnya adalah satu pertahanan untuk menghadapi agresi tidak adil yang telah mereka mulai, kami menyambut setiap penghentian agresi yang dapat dipercaya, jika mereka tetap berkomitmen, jauh dari keuntungan politik,” katanya.

Abdulsalam juga menyerukan solusi politik yang komprehensif, adil dan setara yang tidak mengecualikan siapa pun atau menargetkan komponen apa pun yang membahayakan kedaulatan dan identitas Yaman.

Baca: KEJI! Koalisi Saudi Bombardir RS Umum dan Klinik Bersalin di Hodeidah

Arab Saudi dan UEA pada hari Rabu menghentikan serangan mereka yang ditujukan untuk menguasai  kota pelabuhan strategis Hodeida dari pejuang Houthi.

Sumber mengatakan bahwa tentara bayaran yang didukung oleh Arab Saudi telah “diperintahkan” untuk menghentikan serangan sampai pemberitahuan lebih lanjut. Mereka mengatakan akan melanjutkan operasi jika mereka diserang.

Penghentian serangan terjadi sehari setelah Mark Lowcock, Wakil Sekretaris Jenderal PBB untuk Urusan Kemanusiaan dan Koordinator Bantuan Darurat, mendesak gencatan senjata di sekitar Hodeida. (ARN)

Iklan

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: