News Ticker

Senator AS Desak Trump Hentikan Penjualan Senjata ke Saudi

Donald Trump dan Rand Paul Donald Trump dan Rand Paul

WASHINGTON – Senator AS dari partai Republik, Rand Paul, mengatakan bahwa Presiden AS Donald Trump harus membatalkan kesepakatan senjata dengan Arab Saudi sebagai hukuman atas pembunuhan jurnalis pembangkang kerajaan, Jamal Khashoggi..

Khashoggi, seorang warga AS yang menulis untuk Washington Post, tewas di konsulat Saudi di Istanbul pada 2 Oktober setelah ia pergi ke misi kerajaan disana untuk mengurus beberapa dokumen.

Baca: Laporan Super Lucu Trump Soal Pembunuhan Khashoggi

Sementara dengan bukti yang dikeluarkan oleh Turki dan bahkan CIA menunjukkan peran Putra Mahkota Saudi Mohammad bin Salman dalam pembunuhan itu, Trump sejauh ini masih menolak seruan terhadap Washington untuk memintanya bertanggung jawab.

Dalam upaya untuk meredakan kritik, Departemen Keuangan AS kemudian memberlakukan sanksi ekonomi terhadap 17 warga Saudi yang terlibat dalam pembunuhan itu pada hari Kamis.

Sanksi itu diberikan setelah jaksa penuntut umum Arab Saudi mengumumkan bahwa lima pejabat menghadapi kemungkinan hukuman mati dalam kasus tersebut, namun sama sekali tidak menyentuh putra mahkota Saudi (MbS) yang disinyalir sebagai otak utama yang memerintahkan pembunuhan.

“Kita perlu menghukum siapa yang memerintahkan ini, siapa yang berkuasa dan satu-satunya hal yang mereka pahami di sana adalah kekuatan,” kata Paul kepada CBS News pada hari Minggu (18/11). “Saya pikir mereka akan melihat sanksi sebagai kelemahan di pihak presiden dan jika presiden ingin bertindak kuat dia harus menghentikan penjualan senjata.”

Baca: Turki: Pangeran Mohammed bin Salman Otak Pembunuhan Khashoggi

Mengacu pada perjalanan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo baru-baru ini ke Riyadh untuk membahas kasus Khashoggi serta perang Saudi yang sedang berlangsung di Yaman, Paul mengatakan tindakan Arab Saudi pada “pemboman penduduk sipil” telah membuktikan ketidakefektifan pendekatan pemerintahan Trump saat ini..

“Sekretaris Pompeo mengatakan kepada Arab Saudi tiga minggu lalu untuk menghentikan pemboman penduduk sipil, sejak saat itu Arab Saudi telah mengebom kota 200 kali,” kata Paul. “Mereka tidak mendengarkan.”

Selama kunjungan kenegaraannya, Trump pergi ke Arab Saudi tahun lalu di mana ia menandatangani kesepakatan senjata senilai 110 miliar dolar dengan kerajaan kaya minyak itu.

Baca: Houthi: DK PBB Tak Mampu Akhiri Perang dan Kelaparan di Yaman

Sementara Arab Saudi dan sekutu regionalnya, termasuk Uni Emirat Arab, telah menggunakan senjata dan intelijen Amerika dan Inggris untuk membom berbagai wilayah Yaman sejak Maret 2015, ketika Riyadh mengumumkan perang untuk mengembalikan buronan mantan Presiden Abd Rabbuh Mansour Hadi berkuasa, dan menghancurkan Gerakan Ansarullah Houthi.

Perang yang tidak beralasan sejauh ini telah membunuh ribuan orang Yaman sementara menghancurkan infrastruktur negara miskin itu. Hal ini juga menyebabkan meluasnya kekurangan makanan dan menyebarnya penyakit kolera yang mematikan.

Trump, bagaimanapun, telah menolak untuk membuang kesepakatan menguntungkannya dengan Riyadh dengan alasan bahwa hal itu hanya akan mendorong sekutu Timur Tengahnya itu beralih ke  Rusia. (ARN)

Iklan

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: