News Ticker

Akankah Netanyahu Mengulangi Kebodohan Olmert?

Netanyahu dan Pompeo Netanyahu dan Pompeo

TEL AVIV – Penerbangan Perdana Menteri Israel Benyamin Netanyahu ke Brussels pada Senin untuk bertemu dengan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo, yang menghadiri pertemuan NATO disana, mengingatkan pada pertemuan serupa, pendahulunya Ehud Olmert ke Washington untuk berkonsultasi dengan pejabat AS sesaat sebelum dia mengebom reaktor nuklir Suriah yang diduga dekat Deir Ezzor pada tahun 2007. Seperti Olmert, Netanyahu dapat mengatur mengakhiri karirnya tidak hanya di balik jeruji besi korupsi, tetapi juga tuduhan gagal militer.

Baca: Netanyahu Rangkap Jabatan Jadi Menhan Israel Gantikan Lieberman

Netanyahu mengatakan pembicaraannya dengan Pompeo akan berurusan dengan kehadiran Iran di Suriah secara khusus, “cara kita bersama-sama menangani agresi Iran – dan sekutunya di utara”. Tetapi kunjungannya bersama kepala Mossad dan penasihat keamanan nasionalnya mungkin memiliki tujuan lain. Setidaknya untuk memberi tahu AS tentang serangan besar yang direncanakan terhadap Suriah, dan untuk meminta dukungan politik dan diplomatik di Dewan Keamanan PBB, dan mungkin juga dukungan militer.

Setelah berbulan-bulan penyelidikan intensif, polisi Israel telah mengumumkan bahwa mereka memiliki bukti kuat yang melibatkan Netanyahu dan istrinya dalam kasus-kasus korupsi. Mayoritas koalisi yang berkuasa di Knesset sementara itu menyusut ke satu kursi tunggal. Dia dapat merencanakan petualangan militer baru untuk merombak kartu dan mencegah jaksa penuntut umum mengajukan tuntutan terhadapnya dan berpotensi menyebabkan hukuman penjara tujuh tahun.

Kamis lalu, tentara Israel meluncurkan serangan rudal intensif yang diklaimnya menargetkan pabrik-pabrik yang memproduksi rudal canggih milik Iran dan Hizbullah di Suriah selatan. Namun serangan itu gagal mencapai tujuannya. Serangan itu dimentahkan secara efektif oleh pertahanan udara Suriah, yang mencegah rudal mencapai target. Hizbullah bersikeras bahwa baik posisi atau kekuatan Iran di Suriah tidak mengalami kerugian apa pun.

Baca: Atwan: Perang dengan Iran Induk Segala Perang

Hizbullah terus mencermati sikap dan perilaku Israel serta bersiap untuk semua kemungkinan, termasuk prospek serangan besar-besaran terhadap Lebanon dan / atau Suriah. Minggu lalu, mereka mengeluarkan rekaman video dalam bahasa Arab dan Ibrani yang memperingatkan orang Israel bahwa mereka akan menyesal jika berani meluncurkan serangan semacam itu.

Apa yang mengkhawatirkan Netanyahu dan para pemimpin militer Israel adalah kehadiran pasukan khusus Hizbullah, yang didukung oleh unit-unit tentara Suriah dan Brigade Qods (Pasukan Penjaga Revolusi Iran) di Golan. Mereka takut prospek pembukaan kembali karena Suriah telah mendapatkan kembali kedaulatan atas wilayah selatan setelah mengalahkan kelompok-kelompok bersenjata yang didukung AS dan Israel yang menguasai kawasan itu.

Sulit untuk memprediksi apa bentuk serangan baru yang bisa dilakukan oleh Israel. Namun patut dicatat bahwa dalam serangan Kamis malam lalu, mereka membatasi diri dengan meluncurkan rudal, tampaknya takut bahwa setiap pesawat tempur yang dikerahkan akan berisiko ditembak jatuh oleh rudal S-300 Rusia. Netanyahu mungkin telah meminta izin menteri negara AS untuk menggunakan F-35 yang sangat canggih, yang dilaporkan mampu menghindari S-300, dalam setiap serangan baru.

Baca: Kerajaan Saudi Pendukung Resmi Zionis Israel

Persetujuan AS diperlukan untuk penggunaan pesawat ini, tetapi kekebalan mereka terhadap misil Rusia belum terbukti. Bahkan jika mereka dapat menyerang targetnya tanpa dicegat, militer Israel sangat sadar bahwa Hizbullah akan membalas dengan serangan rudal yang menghancurkan.

Gerakan Hamas yang tidak bersenjata, tidak berpengalaman, dan terkepung di Jalur Gaza saja berhasil menembakkan 480 rudal dan peluru ke permukiman Israel sebagai tanggapan atas serangan terakhir Israel. Netanyahu dipaksa untuk meminta gencatan senjata dan membatalkan serangan setelah kurang dari 48 jam. Bayangkan apa yang akan terjadi jika gudang senjata Sayyed Hassan Nasrallah dilepaskan ke arah Jaffa, Haifa, dan Tel Aviv?

Nasrallah -yang pernyataannya diyakini oleh 80% warga Israel menurut jajak pendapat terbaru- blak-blakan dan jujur dalam rekaman televisi terbarunya. Terkait Israel, Nasrallah mengatakan “Jika Anda berani [menyerang kami], Anda akan menyesalinya.” Jadi, apakah mereka akan memperhatikan nasihat ini? Atau akankah para pemimpin mereka lagi-lagi menggunakan agresi baru sebagai cara untuk mengatasi masalah dalam negeri dan mengkompensasi kegagalan militer?

Kami tidak bisa menunggu. Tetapi kita dapat yakin bahwa jika Netanyahu mengulangi kebodohan Olmert pendahulunya, dia akan berbagi nasib yang sama, dan mungkin menghadapi kekalahan yang lebih besar. (ARN)

1 Comment on Akankah Netanyahu Mengulangi Kebodohan Olmert?

  1. Jefry Klek // Des 11, 2018 at 11:24 pm // Balas

    Seandainya hizbullah punya father of all bom nya iran untuk menandingi nukenya israel sebagai daya tawar untuk kaum yahudi tersebut, mengingat kemampuan rudal konvensional kedua belah pihak sama kuat.

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: