News Ticker

Rayakan OTT KPK Bupati Irvan, Warga Banjiri Alun-alun Cianjur

Warga Cianjur Warga Cianjur

CIANJUR – Warga bergelombang mendatangi Alun-alun Cianjur usai melaksanakan shalat Jumat di Masjid Agung Cianjur. Tanpa dikomando, massa dari berbagai penjuru ini mendatangi area Alun-alun yang masih tahap proses pembangunan. Mereka merayakan operasi tangkap tangan (OTT) Bupati Cianjur Irvan Rivano Muchtar oleh KPK.

Pantauan detikcom, Jumat (14/12/2018) siang, sejumlah orang meneriakkan ‘Hidup KPK’ dan ‘Bangsat Katewak’. Warga sempat tertahan di pintu gerbang masuk yang dijaga sejumlah polisi dan petugas Satpol PP.

Baca: Sempat Buron, KPK Resmi Tahan Kakak Ipar Bupari Cianjur

Namun, warga yang datang ke lokasi terus bertambah dan terus memaksa masuk ke area dalam Alun-alun Cianjur. Kayu dan seng pembatas juga dibongkar paksa warga.

Massa terus merangsek maju, beberapa anggota Sapol PP membuat formasi melingkar untuk menjaga rumput sintetis agar tidak terinjak warga. Namun warga terus memaksa masuk ke area tersebut membuat petugas Satpol PP kewalahan hingga akhirnya membiarkan massa untuk masuk.

Dihubungi terpisah, Umar Burhanuddin mengaku sengaja mengadakan istigasah akbar dan makan nasi liwet. Undangan tersebut tersebar di media sosial dan aplikasi pesan singkat.

Baca: Memalukan! Bupati Cianjur Pelopor Gerakan Shalat Subuh Berjamaah Terkena OTT KPK di Halaman Masjid

“1,6 ton beras untuk ribuan warga Cianjur yang ingin merayakan keberanian KPK menangkap bupati, yang artinya rezim dinasti di Cianjur tamat. Selain beras, kami juga menyiapkan lauk pauknya, untuk lokasi sebenarnya masih pembahasan bisa di area Alun-alun atau dimana,” ujar Umar.

Irvan diduga memeras kepala SMP di Cianjur terkait Dana Alokasi Khusus (DAK) Pendidikan senilai Rp 46,8 miliar. Dana itu kemudian dipotong sebesar 14,5 persen oleh Irvan dan sejumlah pihak lainnya. Sementara itu, jatah untuk Irvan secara pribadi adalah 7 persen dari total DAK atau sekitar Rp 3,2 miliar.

Baca: OTT Bupati dan Gubernur Aceh oleh KPK

Selain Irvan, tersangka lainnya yang terlibat perkara ini masing-masing Cecep Sobandi selaku Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Cianjur, Rosidin selaku Kepala Bidang SMP di Dinas Pendidikan Kabupaten Cianjur, dan Tubagus Cepy Sethiady yang merupakan kakak ipar Irvan. Keempatnya kini telah ditahan KPK. (ARN/DetikNews)

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: