NewsTicker

Netanyahu Bubarkan Parlemen Israel

Partai Likud Partai Likud

TEL AVIV – Koalisi Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengumumkan keputusan untuk membubarkan parlemen Israel, Knesset, dan menyerukan pemilihan umum secepatnya pada bulan April.

Pengumuman itu dibuat pada hari Senin (24/12), setelah partai Likud yang berkuasa milik Netanyahu gagal mengumpulkan dukungan yang diperlukan untuk meloloskan undang-undang kontroversial yang ditujukan untuk memasukkan Yahudi ultra-Ortodoks ke dalam layanan militer.

Baca: Terlibat Kasus Pelecehan Seksual Jubir Netanyahu Mundur

“Para pemimpin koalisi memutuskan dengan suara bulat untuk membubarkan parlemen dan melaksanakan pemilihan baru pada awal April,” ungap seorang juru bicara perdana menteri Israel dalam postingan Twitternya.

Partai Likud yang berkuasa milik Netanyahu juga mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “tanggung jawab anggaran” telah mendorong para pemimpin partai koalisi untuk “membubarkan Knesset dan melaksanakan pemilihan baru pada awal April setelah masa empat tahun”.

Baca: Akankah Netanyahu Mengulangi Kebodohan Olmert?

Media lokal mengatakan bahwa pemilihan legislatif kemungkinan besar akan berlangsung pada 9 April 2019.

Netanyahu, yang saat ini menjabat sebagai menteri Israel untuk urusan militer, menteri luar negeri dan menteri kesehatan, akan mencalonkan diri untuk masa jabatan kelima sebagai perdana menteri dalam pemilihan mendatang.

Sebelumnya pada hari itu, Netanyahu telah mengadakan pertemuan darurat kepala koalisinya untuk membahas RUU wajib militer yang mempengaruhi pengecualian dari layanan wajib bagi siswa Yahudi ultra-Ortodoks.

Baca: Oposisi Israel Desak Netanyahu Mundur dari Kursi Perdana Menteri

Yair Lapid, kepala partai oposisi Yesh Atid dan penantang utama Netanyahu, dengan jelas mengumumkan bahwa fraksinya tidak akan mendukung undang-undang yang kontroversial itu, menyebut kompromi sebagai “imbalan untuk merancang dodgers.”

Koalisi Netanyahu terancam tidak lagi menguasai mayoritas di parlemen dengan hanya unggul satu kursi sejak pengunduran diri menteri Israel untuk urusan militer, Avigdor Liberman, pada 14 November, yang mengundurkan diri atas penanganan ketegangan yang sedang berlangsung di Tel Aviv di Jalur Gaza. (ARN)

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: